Erdogan digambarkan sebagai kartun mengangkat jilbab wanita, Turki akan menuntut majalah Prancis Charlie Hebdo

Legenda,

Turki dan Prancis baru-baru ini terlibat dalam sengketa atas sejumlah masalah.

Turki telah menyatakan dirinya bertekad untuk mengambil tindakan “legal dan diplomatik” terkait kartun Presiden Recep Tayyip Erdogan di majalah Prancis Charlie Hebdo.

Kartun itu menggambarkan Presiden Turki sedang mengangkat jilbab wanita.

Media pemerintah mengklaim bahwa jaksa Turki telah membuka penyelidikan resmi terhadap majalah satiris tersebut.

Hubungan antara Prancis dan Turki tegang setelah Presiden Emmanuel Macron berjanji untuk mengambil tindakan lebih tegas terhadap kelompok-kelompok Islam radikal.

Protes juga meningkat di sejumlah negara termasuk Bangladesh, Kuwait, Yordania dan Libya dengan seruan untuk memboikot produk Prancis.

Erdogan juga telah mengajukan tuntutan pidana terhadap Geert Wilders, pemimpin Partai Kebebasan (PVV), partai sayap kanan di Belanda, karena “menghina presiden”.

Tuduhan tersebut terkait dengan komentar Wilders di media sosial, seperti dilansir Anadolu, kantor berita resmi Turki.

Wilders adalah salah satu politisi sayap kanan paling terkemuka di Eropa dan telah memainkan peran kunci dalam debat imigrasi Belanda selama dekade terakhir, meskipun ia tidak pernah menjadi pemerintahan. .

Pada hari Sabtu, Wilders memposting kartun Erdogan dan menyebutnya “teroris”.

Dua hari kemudian, dia memposting foto kapal yang tenggelam dengan bendera Turki di atasnya. “Bye bye @RTErdogan. Keluarkan Turki dari NATO,” tweetnya di bawah gambar.

Pengacara Erdogan, yang mengajukan pengaduan ke jaksa Turki di Ankara pada hari Selasa, mengatakan pengadilan Turki memiliki yurisdiksi atas masalah tersebut.

Legenda,

Politisi anti-Islam Belanda Geert Wilders berbicara kepada media menyusul putusan dalam bandingnya di Schiphol, dekat Amsterdam, Belanda, pada awal September.

Pengaduan yang diajukan oleh pengacara Erdogan mengatakan postingan media sosial politisi Belanda itu tidak dapat dilihat dalam konteks kebebasan berpikir dan berpendapat.

Dia mengatakan pernyataan itu “menyinggung” martabat dan kehormatan presiden.

Kicauan Wilders muncul di tengah debat terbaru tentang Islam dan apa yang digambarkan oleh Ankara sebagai tumbuhnya Islamofobia dan “fasisme” di Eropa.

Pada 25 Oktober, Erdogan mengeluarkan pernyataan yang mendesak Wilders untuk “mengenal dirinya sendiri”.

“Kami tidak memiliki fasisme dalam buku kami. Anda memiliki fasisme dalam buku Anda,” katanya.

Pejabat pemerintah Turki lainnya juga secara luas mengkritik Wilders karena tweet tersebut, menggunakan tagar #TerroristGeertWilders.

Hubungan Turki-Belanda memburuk pada 2017 ketika otoritas Belanda menolak untuk mengizinkan menteri Turki menghadiri acara di Belanda yang dipresentasikan oleh komunitas Turki di negara itu ketika Turki mengadakan referendum konstitusi.

Pada 2018, kedua negara mulai menormalisasi hubungan mereka dengan pengangkatan duta besar.

Bagaimana tanggapan pemerintah Belanda?

Perdana Menteri Belanda (PM) Mark Rutte mengatakan persidangan Erdogan tidak dapat diterima.

“Saya memiliki pesan untuk Presiden Erdogan dan pesannya sangat sederhana. Di Belanda kami melihat kebebasan berbicara sebagai salah satu hak yang paling kami hargai dan itu termasuk kartun, termasuk politisi. katanya, seperti dilansir kantor berita Reuters.

Ankara telah lama mengkritik pandangan dan kebijakan yang diajukan oleh Wilders, pemimpin Partai Kebebasan (PVV).

Bagaimana reaksi pejabat Turki?

Legenda,

Presiden Erdogan telah melibatkan Turki dalam beberapa konflik regional.

“Sudah saatnya Eropa menghentikan politisi manja yang fasis,” kata Cavusoglu di Twitter.

Devlet Bahceli, pemimpin Partai Gerakan Nasionalis Turki dan sekutu Erdogan, mengatakan pada Selasa bahwa Wilders memiliki “hubungan gelap” dengan organisasi teroris.

“Pemimpin Partai untuk Kebebasan (PVV) yang lemah sangat rendah diri sehingga dia menyebut presiden kita seorang teroris.

“Dia telah menunjukkan siapa sebenarnya teroris, fasis, dan barbar itu,” kata Bahceli kepada anggota partainya di parlemen, dikutip oleh Reuters.

Langkah itu dilakukan sehari setelah Erdogan mendesak Turki untuk memboikot barang-barang Prancis atas gambar Nabi Muhammad yang dipajang di Prancis, yang oleh banyak Muslim dianggap sebagai penistaan.

Siapa Geert Wilders?

Wilders sering mengejutkan lingkaran politik Belanda dan menyinggung umat Islam.

Dia dibebaskan selama ujaran kebencian pada tahun 2011 atas pernyataan yang menyamakan Islam dengan Nazisme dan menyerukan larangan Alquran.

Legenda,

Protes Irak di Baghdad terhadap deklarasi Macron terkait penerbitan kartun Nabi Muhammad.

Bulan lalu dia dibebaskan oleh pengadilan banding karena diskriminasi, meskipun pengadilan menguatkan dakwaan terhadapnya.

Wilders dituduh memimpin seruan untuk “lebih sedikit orang Maroko” di Belanda selama rapat umum pada tahun 2014.

Pada 2016, dia dihukum karena tuduhan menghina kelompok tersebut dan menghasut diskriminasi.

Namun politisi anti-Islam berusia 56 tahun itu menyebut kasus itu sebagai pengadilan politik dan menantang keputusan itu.

Dia berpendapat bahwa komentarnya harus dilindungi oleh hak negara untuk kebebasan berbicara.

More from Casildo Jabbour

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *