Facebook Memperluas Gedung Kliring Ilmu Iklim, Menambahkan Informasi Pesan Baru

Facebook punya iklan sebuah perluasan miliknya Pusat Informasi Ilmu Iklim, serta tes baru pesan peringatan tentang pesan perubahan iklim, yang bertujuan untuk mendidik pengguna lebih baik tentang dampaknya, dan oleh karena itu tentang perlunya bertindak.

Pertama, pada permintaan baru, yang mungkin memiliki pengaruh paling besar. Dari Inggris, Facebook meluncurkan pengujian yang akan melihat penambahan label informasi pada artikel terpilih tentang perubahan iklim.

Seperti yang dapat Anda lihat dari contoh-contoh ini, perintah baru, yang dipicu oleh kata-kata di kiriman pengguna atau teks artikel yang dibagikan, akan mengarahkan pengguna ke informasi iklim yang kredibel di Pusat Ilmu Iklim Facebook, idealnya membantu mengurangi penyebaran informasi palsu tentang dampak iklim.

Peringatan tersebut mirip dengan peringatan yang baru-baru ini digunakan Facebook untuk kesalahan informasi pemilu, yang mengarahkan pengguna ke clearinghouse pemungutan suara.

Contoh Trump

Prosesnya di sini pada dasarnya sama, mengumpulkan informasi dari para ahli di ruang khusus dan kemudian mengarahkan pengguna ke sana, untuk meningkatkan kesadaran dan pemahaman.

Juga mengenai perluasan Rumah Kliring Ilmu Iklim Facebook:

“Center tersebut sudah tersedia di Prancis, Jerman, Inggris, dan AS, dan mulai hari ini center kami juga akan tersedia di Belgia, Brasil, Kanada, India, Indonesia, Irlandia, Meksiko, Belanda, Nigeria, Spanyol, dan Afrika Selatan. Dan Taiwan. “

Pusat Iklim Facebook

Facebook meluncurkan clearinghouse iklim untuk pertama kalinya pada bulan September, mengumpulkan saran dan informasi ahli untuk membantu menghilangkan kesalahpahaman dan keraguan umum tentang ilmu iklim.

Dan sekarang Facebook juga memperluas tolok ukur ini untuk mengatasi lebih banyak masalah:

“Kami telah menambahkan bagian yang menampilkan fakta yang menyanggah mitos umum iklim – termasuk terlalu banyak karbon dioksida di atmosfer yang membahayakan kehidupan tumbuhan di Bumi dan populasi beruang kutub yang menurun sebagai penyebab pemanasan global. Saya membawa pakar komunikasi iklim dari Universitas George Mason, Program Komunikasi Perubahan Iklim Yale, dan Universitas Cambridge. ”

Selain itu, Facebook sekarang akan mengarahkan pengguna ke Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa ketika mereka mencari informasi tentang perubahan iklim di wilayah di mana Pusat Informasi Ilmu Iklim tidak tersedia.

READ  Rover NASA Mars Perseverance: apa yang diharapkan pada hari pendaratan

Misinformasi iklim telah menjadi masalah bagi Facebook akhir-akhir ini, dengan dua contoh signifikan penghindaran Facebook terhadap penegakan hukum pada tahun lalu.

Juli lalu, sebuah laporan menemukan bahwa Facebook telah membalikkan label pengecekan fakta pada postingan terkait iklim tertentu setelah seorang anggota Kongres Partai Republik di Amerika Serikat memintanya. Sebulan sebelumnya, juga ditemukan bahwa Facebook mengizinkan banyak postingan penolakan iklim tetap ada di platformnya markup seperti “opini”, sehingga membuatnya tidak memenuhi syarat untuk pengecekan fakta.

Pemilu AS mendapatkan kembali perhatian pada paruh kedua tahun ini, tetapi Facebook masih memiliki cara untuk mengatasi kesalahan informasi iklim dan memastikan platformnya tidak digunakan untuk menyebarkan kebohongan.

Untuk bagiannya, Facebook mengatakan sedang meningkatkan upayanya untuk memastikan bahwa posting terkait iklim diverifikasi, dan perluasan Pusat Ilmu Iklim adalah langkah kunci lainnya dalam hal ini.

Written By
More from Faisal Hadi

Sampah plastik di laut sebagian besar hanyut di dekat pantai

Polusi lautan dunia oleh sampah plastik adalah salah satu masalah lingkungan utama...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *