Fanatik menargetkan ‘Comic Con for Sports’ dengan aktivitas acara langsung

Fanatik menargetkan ‘Comic Con for Sports’ dengan aktivitas acara langsung

Fanatik sedang menambahkan acara langsung ke aktivitasnya saat bersiap untuk go public.

Penawaran Acara Fanatik perusahaan, diumumkan Kamis, 13 Juli, bertujuan untuk menjadi koleksi olahraga seperti Comic Con untuk budaya pop, menurut a laporan oleh CNBC.

Menurut laporan tersebut, usaha baru ini akan menjadi kemitraan dengan perusahaan manajemen acara dan bakat IMG, dengan Fanatics sebagai pemilik mayoritas.

“Peluncuran bisnis Acara Fanatik baru kami memberikan kesempatan untuk merayakan semua aspek fandom – termasuk olahraga, barang koleksi, memorabilia, mode, musik, dan hiburan – di bawah satu atap fisik dengan cara yang belum pernah dilakukan sebelumnya,” kata Lance FenstermanCEO Acara Fanatik.

“Titik sentuh baru ini akan memperkuat komitmen kami untuk meningkatkan pengalaman keseluruhan bagi penggemar dan kolektor di seluruh dunia,” tambahnya.

Menurut CNBC, Fensterman baru-baru ini meninggalkan ReedPop, di mana dia mengawasi konvensi budaya pop seperti New York Comic Con yang masif.

Peluncuran Acara Fanatik adalah bagian dari evolusi perusahaan saat bersiap untuk go public. Akhir tahun lalu, perusahaan mengumpulkan $700 juta dalam putaran pendanaan yang menghargai Fanatics sebesar $31 miliar dan menempatkannya di paruh atas S&P 500.

Awal tahun ini, perusahaan mulai masuk ke dunia pembelian langsung dengan perekrutan Nick Bell, sebelumnya dari Snap dan Google, sebagai manajer umum Fanatics Live.

“Semua kolektor adalah penggemar, tapi tidak semua penggemar adalah kolektor,” kata Bell saat itu. “Kami memiliki kesempatan besar untuk benar-benar menumbuhkan hobi dengan membawa orang-orang yang belum tentu mengklasifikasikan diri mereka sebagai kolektor hari ini dan membuka hobi ini melalui hiburan dan komunitas di mana mereka dapat bergaul dengan orang-orang yang berpikiran sama. .”

READ  Odex menghentikan semua pemutaran anime di Indonesia karena rekaman ilegal

Perusahaan juga baru-baru ini memperluas kemitraannya dengan WWE, jadi Fanatics Commerce – e-commerce, merchandise berlisensi, dan bisnis operasi ritel bata-dan-mortirnya – akan mengelola penjualan ritel di tempat untuk semua acara gulat WWE, lebih dari 300 setiap tahun.

Fanatics dan WWE mulai bekerja sama tahun lalu dalam kemitraan e-commerce yang akhirnya berkembang untuk mencakup barang dagangan, memorabilia, dan barang koleksi berlisensi.

Perusahaan juga dalam proses penawaran untuk memperoleh platform taruhan online PointsBet. Bulan lalu, perusahaan saingan DraftKings berusaha mengalahkan Fanatics, yang menyebabkan Fanatics meningkatkan tawarannya pada akhir Juni.

“Kami skeptis terhadap proposal DraftKings, yang tampaknya merupakan langkah putus asa untuk mencegah Fanatics dan PointsBet menutup kesepakatan …” kata CEO Fanatics Michael G. Rubin. “[T]mereka menggunakan sebagian besar arus kas akhir tahun yang diproyeksikan hanya untuk mencoba mengunci kita.

Written By
More from
Fitur Baca Nanti WhatsApp hadir di Android, iOS: cara kerjanya
WhatsApp akan segera meluncurkan fitur Baca Nanti di Android dan iOS. WhatsApp...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *