FAO dan Forum Pangan Dunia meluncurkan sekelompok ilmuwan muda – Pendidikan India | Berita Pendidikan Terbaru | Berita Pendidikan Dunia

Roma- Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO) dan Forum Pangan Dunia (WFF) telah meluncurkan kohort pertama Kelompok ilmuwan muda dan panggilan untuk aplikasi untuk edisi kedua WFF Tantangan Penelitian Transformatif.

Inisiatif tersebut dipamerkan di acara sampingan minggu ini di konferensi multi-stakeholder Forum Sains, Teknologi, dan Inovasi untuk Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs), bertajuk “Solusi yang dipimpin oleh kaum muda untuk masa depan pangan yang lebih baik.” itu acara sampingan menyoroti peran penting ilmuwan muda dalam mengidentifikasi dan meningkatkan solusi inovatif untuk mencapai SDGs dan transformasi positif sistem pertanian pangan, dengan fokus khusus pada tema WFF 2022 “Diet Sehat. Planet yang sehat”.

“Para peneliti muda memiliki potensi untuk membuat dampak yang besar,” kata Jayathma Wickramanayake, Utusan Sekretaris Jenderal PBB untuk Pemuda dalam sambutan pembukaannya di acara tersebut.

“Kami mengandalkan kaum muda untuk mendorong perubahan,” kata Kepala Ilmuwan FAO Ismahane Elouafi.

Kelompok Ilmuwan Muda WFF terdiri dari 20 ilmuwan muda dari seluruh dunia yang akan menyumbangkan bukti ilmiah dan pengetahuan teknis untuk berbagai inisiatif WFF dan mengembangkan Laporan Ilmuwan Muda WFF tahunan tentang isu-isu kebijakan khusus yang menjadi perhatian khusus kaum muda. . , terkait dengan transformasi sistem pertanian pangan. itu Kohort YSG 2022 diumumkan pada acara tersebut meliputi:

Kim Anastasiou, Australia; Peter Asare-Nuamah, Ghana; Craig Chibanda, Zimbabwe; Shulang Fei, Tiongkok; Imad Antoine Ibrahim, Libanon; Alice Karanja, Kenya; Pacem Kotchofa, Benin; Lethicia Magno, Brasil; Kejelasan Mapengo, Zimbabwe; Sarah I. Murphy, Amerika Serikat; Ram Neupane, Nepal; Dinesh Panday, Nepal; Elisa Quaranta, Italia; Abdulkareem Raheem, Nigeria; Andrea Rosso, Italia; Michael Ruggeri, Italia; Jiang Shangchuan, Tiongkok; Joanna Trewern, Inggris Raya; Edy Trihatmoko, Indonesia; dan Ambrogio Zanzi, Italia.

READ  Teen Pilot semakin dekat ke seluruh dunia

“Komunitas ilmuwan muda ini lebih memahami kebutuhan, perasaan, dan keprihatinan kaum muda, dan juga merupakan sumber energi yang penting, yang mampu memobilisasi massa kritis untuk tujuan yang adil,” kata pembicara Ibrahima Hathie, yang merupakan salah satu dari 15 ilmuwan bernama . oleh Sekretaris Jenderal PBB António Guterres untuk merancang 2023 Laporan Keberlanjutan Global.

“Kelompok ilmuwan muda datang untuk memberikan inisiatif yang andal, kredibel, dan berbasis kebijakan,” kata anggota kohort YSG Peter Asare-Nuamah. “Grup ini merupakan kesempatan bagi kami untuk belajar dengan berkontribusi terhadap tantangan global seperti perubahan iklim dan ketahanan pangan. Oleh karena itu, kita harus kuat. Kita harus yakin bahwa kita bisa mengubah narasi.

Selain meluncurkan kelompok ilmuwan muda di acara sampingan, WFF juga mengumumkan panggilan untuk aplikasi Transformative Research Challenge (TRC) 2022, kompetisi penelitian yang dirancang untuk mendorong dan mempromosikan inovasi dalam pembangunan untuk mengakhiri kelaparan dan mengubah agribisnis . sistem.

Pemenang TRC tahun lalu, Nafn Amdar, mengundang para peneliti muda dan berjiwa muda untuk menyerahkan catatan konsep dua halaman yang mengusulkan ide penelitian inovatif yang berfokus pada pertanyaan yang berkaitan dengan makan sehat dan tindakan iklim. Batas waktu pendaftaran adalah 6 Juni 2022. Pelamar yang terpilih akan menerima bimbingan ahli untuk membantu mereka menerjemahkan konsep mereka ke dalam makalah penelitian yang kuat dan mempresentasikannya di panggung global WFF pada Oktober 2022.

Written By
More from Faisal Hadi
Indonesia menyetujui RUU untuk memindahkan ibu kota negara ke Kalimantan
Indonesia akan segera memiliki ibu kota baru – ibu kota yang saat...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *