Garuda Indonesia mendapat persetujuan kreditur untuk restrukturisasi $9 miliar

Oleh Stefanno Sulaiman

JAKARTA (Reuters) – Proposal Garuda Indonesia untuk merestrukturisasi utang lebih dari $9 miliar telah disetujui oleh sebagian besar kreditur maskapai pada Jumat, kata pejabat pengadilan, menangkal risiko kebangkrutan maskapai.

Lebih dari 95% kreditur yang menghadiri pemungutan suara hari Jumat tentang rencana di pengadilan Jakarta menerima proposal Garuda, cukup untuk mencapai kesepakatan bagi semua yang mengajukan klaim, kata tim pengurus yang ditunjuk oleh pengadilan.

Sekitar 142 triliun rupee ($ 9,58 miliar) klaim terhadap Garuda akan diselesaikan dengan perjanjian, yang diharapkan akan diratifikasi oleh hakim pada hari Senin.

Rencana tersebut meminta produsen pesawat terbang, lessor, penyedia perawatan dan investor obligasi syariah, yang memegang sebagian besar kewajiban, untuk mengambil “potongan rambut” besar atau menulis utang dan menukar jumlah sisanya dengan 825 juta dalam obligasi 9 tahun dan $ 330 juta dalam ekuitas.

Seorang penasihat keuangan Garuda mengatakan program tersebut akan merestrukturisasi kewajiban sekitar $5,5 miliar hingga $6 miliar, sementara sisanya, termasuk pinjaman kepada bank dan perusahaan milik negara, seperti pemasok bahan bakar Pertamina dan operator bandara, akan diperpanjang tanpa pengurangan.

“Kami berkomitmen untuk memenuhi semua tanggung jawab kami yang telah kami sampaikan dalam proposal,” kata Direktur Utama Garuda Irfan Setiaputra kepada kreditur dengan berlinang air mata, setelah mengucapkan terima kasih atas dukungan mereka.

Mereka yang telah mengajukan klaim ke pengadilan termasuk investor dalam obligasi syariah senilai $ 500 juta dari Garuda, pembuat mesin pesawat Inggris Rolls-Royce dan pembuat pesawat Eropa Airbus.

Dirut Garuda mengatakan kepada kreditur jelang pemungutan suara bahwa obligasi dan penawaran saham perusahaan memperhitungkan potensi klaim Boeing terkait rencana Garuda untuk menghentikan pesanan 49 pesawat 737 MAX perusahaan perusahaan. Boeing, bahkan jika produsen pesawat Amerika tidak berpartisipasi dalam proses hukum. Boeing akan memiliki waktu 30 hari dari Senin untuk mengejar klaimnya, yang diperkirakan mencapai $822 juta. Jika dia tidak melakukannya, maka penawaran akan dipotong dari total obligasi dan saham dan sisanya akan dibagi rata di antara kreditur lainnya, kata Setiaputra.

READ  Indonesia menyiapkan peta jalan untuk Olimpiade 2032 - Nasional

Rolls-Royce, Airbus dan Boeing menolak berkomentar.

Perjuangan keuangan Garuda terungkap ketika pandemi menghancurkan perjalanan udara global.

Maskapai Asia Tenggara lainnya, termasuk Malaysia Airlines, Thai Airways, Philippine Airlines dan AirAsia X, juga telah menjalani restrukturisasi perusahaan yang diawasi pengadilan.

Garuda menargetkan profitabilitas dalam 2 hingga 3 tahun dengan berfokus pada rute yang paling menguntungkan dan mengurangi rute internasional yang merugi.

Perseroan berencana melakukan rights issue untuk memperkuat permodalan setelah mendapatkan kesepakatan hukum dengan para kreditur.

($ 1 = 14.821.000 rupee)

(Laporan Stefanno Sulaiman; Penulisan Gayatri Suroyo; Penyuntingan oleh Ed Davies, Martin Petty dan Mark Potter)

Written By
More from Umair Aman
Menang Lagi, Toffees Naik ke Peringkat Teratas
London – Everton kembali ke kemenangan di minggu ketiga Liga Primer. Datanglah...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *