Gary Bejino akan beraksi di Tokyo Paralympic Games

TOKYO – Semua mata akan tertuju pada perenang Gary Bejino, yang akan menjadi aktivis Filipina pertama yang beraksi di Paralympic Games Tokyo saat ia bertanding di nomor 200 meter IMO SM6 putra di Tokyo Aquatic Center di sini pada hari Kamis.

Peraih medali emas ASEAN Para Games berturut-turut di edisi Singapura 2015 dan Malaysia 2017, Bejino berlari di lajur 7 pada set kedua dari tiga set mulai pukul 09:32 (8:32 waktu Manila).

Delapan besar dalam klasemen playoff keseluruhan akan maju ke final yang dijadwalkan pada 17:22 (16:22) hari ini.

Bejino dilaporkan bergabung dengan para-atlet lain untuk berpartisipasi dalam aksi hari kedua World Para Games dalam estafet yang didukung oleh Komisi Olahraga Filipina. Tetapi atlet angkat besi Achelle Guion, yang juga akan bertanding pada hari Kamis, harus tinggal di rumah di negara itu setelah dinyatakan positif Covid-19 pada hari kontingen PH berangkat ke Tokyo Minggu lalu, Komite Paralimpiade Filipina mengumumkan pada hari Selasa.

Pelatih renang Tony Ong mengatakan Bejino merasa sedikit gugup karena ini adalah Para Games pertamanya “dan bahwa dia berkompetisi di level kompetisi tertinggi”.

“Tetapi saya mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir dan menikmati. Nikmati prosesnya dan mencapai final, jadi ayo berangkat dari sana,” imbuhnya.

“Aku sedikit gugup karena aku yang pertama hamil, tapi aku bisa melawan (Saya sedikit gugup karena saya orang Filipina pertama yang berkompetisi di sini, tetapi saya akan bertarung), ”kata pria berusia 23 tahun, yang tersengat listrik pada usia 7 tahun, yang meninggalkan bekasnya. Tubuhnya terbakar parah dan didorong dokter yang hadir untuk mengamputasi lengan kanan dan kaki kirinya.

READ  Sepuluh tim lagi memesan tiket untuk FIBA ​​​​Asia Cup 2021, tiga tempat akan ditentukan - FIBA ​​​​Asia Cup 2021

Rekan satu tim perenang yang terkenal Ernie Gawilan, yang memenangkan sepasang medali emas dan perak di Asian Paralympic Games 2018 di Jakarta, Indonesia, akan memulai debutnya di nomor 200 meter gaya ganti SM7 putra pada hari Jumat.

Ong mengatakan Bejino dan Gawilan masing-masing berenang 3.000 meter – atau 60 putaran di kolam 50 meter – Selasa lalu dan mereka menurun, sehingga mereka hanya melakukan renang akumulasi dan berlatih menyelam pada hari Rabu. .

Mantan juara renang nasional yang menjadi pelatih Ral Rosario, yang juga melatih kedua perenang, memuji keduanya, tidak hanya menyebutkan keterampilan dan bakat mereka, tetapi juga etos kerja mereka yang luar biasa.

“Ini jenis yang berbeda dari yong tekad tidak Gary dan tidak Ernie (Gary dan Ernie memiliki tekad yang besar). Mereka mampu menahan rasa sakit dan Anda dapat mendorong mereka sekeras yang Anda bisa dan mereka tidak mengeluh, ”Rosario, peraih medali emas gaya bebas 200 meter di Asian Games Bangkok 1978, mencatat dalam sebuah wawancara di Manila. .

“Mereka (Bejino dan Gawilan) sangat mudah dilatih dan mereka menerima apa yang diperintahkan pelatih. Sangat sulit menemukan atlet dengan mentalitas yang sama, ”kata Rosario, dua kali Olympian, yang menjadi Chef de Mission untuk Tim Paralimpiade Nasional di ASEAN Paralympic Games 2015 di Singapura.

Rosario mengatakan dia memantau Ong secara teratur, “dan dia terus memberi tahu saya tentang dua perenang itu. Ketika dia memiliki masalah, dia menelepon saya dan kami membicarakannya. (RP)

More from Benincasa Samara

Baltazar sepenuhnya merangkul peran sayap depan Beograd OQT

Tidak seperti Manama Window, Justine Baltazar, 6ft 8in, bermain lebih banyak melawan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *