Gesekan emosional dalam aktivisme berisiko tinggi –

Gesekan emosional dalam aktivisme berisiko tinggi –

Kelelahan, Kesulitan, dan Represi: Gesekan Emosional dalam Aktivisme Berisiko Tinggi

Oleh Alejandro M. Pena, Universitas York, Larisa Meier, Sekolah Tinggi Normal FlorenceDan Alice M. Tidak, Universitas York

Artikel tersebut mengusulkan gagasan tentang gesekan emosional untuk menangkap proses di mana para aktivis yang bekerja di lingkungan berisiko tinggi dapat mengembangkan keadaan kelelahan emosional yang bertahan lama yang disebabkan oleh kontak yang terlalu lama dengan kondisi yang saling bertentangan. Menggabungkan wawasan dari psikologi klinis dan sosiologi emosi, ini menggambarkan kerangka kerja baru untuk memahami hubungan antara aktivisme, emosi, dan pelepasan. Kami berpendapat bahwa para aktivis dapat mengembangkan keadaan emosional yang dicirikan oleh emosi yang mengecilkan hati dan sikap yang tidak terlibat yang memengaruhi kesejahteraan mereka dan kemampuan mereka untuk mempertahankan aktivisme mereka. Argumen ini didasarkan pada analisis mendalam terhadap lebih dari 130 wawancara dengan aktivis hak asasi manusia lokal di Kolombia, Kenya, dan Indonesia. Dengan menelaah pengalaman dan tekanan mereka dalam kaitannya dengan arena represi, lingkaran sosial langsung mereka, dan konteks sosio-politik dan budaya yang lebih luas, kami menyoroti titik temu kompleks antara tantangan emosional aktivis dan berbagai faktor dan strategi kontekstual yang membentuk karya mereka. dan hidup.

READ  Kedua dinosaurus seukuran burung ini mengembangkan sayap berbentuk kelelawar, tetapi berjuang untuk terbang
Written By
More from Faisal Hadi
Hilangnya hutan pegunungan Asia Tenggara semakin cepat pada tingkat yang “mengejutkan”
Asia Tenggara adalah rumah bagi sekitar setengah dari hutan pegunungan tropis dunia,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *