Google memperketat aturan untuk aplikasi pinjaman pribadi di India dengan pedoman baru yang ketat

Google menangani aplikasi pinjaman pribadi di India dan Indonesia dengan pedoman baru untuk setiap negara. Pengembang aplikasi harus mematuhi kebijakan yang diperbarui paling lambat 15 September 2021, dan aturan tersebut mencakup kriteria kelayakan wajib yang baru agar tetap berada di Play Store.

Pengumuman itu muncul setelah muncul kekhawatiran tentang bagaimana aplikasi pinjaman jangka pendek menargetkan pengguna di negara tersebut. Pada bulan Januari, Google mengatakan telah menghapus ratusan aplikasi pinjaman pribadi berdasarkan keluhan dari pengguna dan lembaga pemerintah.

NS persyaratan tambahan untuk aplikasi pinjaman pribadi di Play Store di India tercantum sebagai berikut:

Aplikasi harus melengkapi “Pernyataan Aplikasi Pinjaman Pribadi untuk India”. Mereka juga harus memberikan dokumen yang diperlukan untuk mendukung deklarasi ini. Misalnya, jika aplikasi memiliki lisensi yang diperlukan dari Reserve Bank of India untuk mencairkan pinjaman pribadi, aplikasi tersebut harus mengirimkan salinannya ke Google untuk ditinjau.

Google menunjukkan bahwa aplikasi yang “tidak secara langsung terlibat dalam aktivitas peminjaman uang dan hanya menyediakan platform untuk memfasilitasi peminjaman uang oleh perusahaan keuangan non-bank terdaftar (NBFC) atau bank di pengguna “harus mencerminkan informasi ini secara akurat sebagai balasannya . Ada beberapa aplikasi pinjaman pribadi termasuk pemain seperti Xiaomi, Realme yang menyediakan platform untuk layanan pinjaman pihak ketiga lainnya melalui aplikasi pinjaman pribadi mereka sendiri. Ini kemungkinan akan berlaku untuk mereka.

Selain itu, nama akun pengembang juga harus mencerminkan nama nama bisnis terdaftar terkait yang disediakan dalam pernyataan.

Di Januari, Google bilang begitu hanya akan mengizinkan aplikasi pinjaman pribadi yang pembayaran penuhnya diperlukan dalam waktu 60 hari atau lebih dari tanggal penerbitan pinjaman. Dia juga mengatakan di blog bahwa kebijakan mereka memperjelas bahwa aplikasi pinjaman dengan jelas mengungkapkan informasi “seperti periode pembayaran minimum dan maksimum, tingkat persentase tahunan maksimum dan contoh representatif dari total biaya pinjaman.” Raksasa pencarian memiliki mengatakan akan menghapus aplikasi yang melanggar kebijakannya dan juga membantu penegak hukum dalam penyelidikan mereka atas masalah tersebut.

Menurut kebijakan Google Play Store, aplikasi pinjaman pribadi didefinisikan sebagai aplikasi yang “meminjamkan uang dari individu, organisasi, atau entitas kepada konsumen individu secara tidak berulang, dan bukan untuk membiayai pembelian aset tetap atau pendidikan. . “

READ  Tubi menandatangani kesepakatan konten dengan Anime Studio Toei, menambahkan franchise 'One Piece' ke perpustakaan streaming gratisnya - Tenggat

Konsumen “membutuhkan informasi tentang kualitas, fitur, biaya, jadwal pembayaran, risiko dan manfaat produk pinjaman untuk membuat keputusan yang tepat tentang apakah akan mengambil pinjaman,” menurut politik. Hipotek, pinjaman mobil, pinjaman pelajar, jalur kredit bergulir (seperti kartu kredit, jalur kredit pribadi) tidak termasuk dalam pinjaman pribadi.

Aplikasi pinjaman pribadi juga harus “secara komprehensif mengungkapkan akses, pengumpulan, penggunaan, dan pembagian data pribadi dan sensitif pengguna.”

Google menambahkan bagian keamanan baru untuk pengembang aplikasi untuk menampilkan praktik privasi dan keamanan mereka.

Dalam posting blog terpisah, Google juga mengumumkan “detail tambahan untuk bagian keamanan berikutnya di Google Play”. Posting tersebut mencatat bahwa “bagian keamanan baru ini akan memberi pengembang cara mudah untuk menghadirkan keamanan keseluruhan aplikasi mereka.” Ini juga akan menjelaskan kepada pengguna praktik privasi dan keamanan aplikasi, dan mengapa data tertentu dikumpulkan.

Bagian baru akan menyoroti apakah aplikasi menggunakan enkripsi data, mengikuti kebijakan keluarga Google, dan apakah “telah divalidasi secara independen terhadap standar keamanan global,” menurut blog. Seorang pengguna akan dapat mengetuk lebih jauh dan melihat jenis data apa yang sedang dikumpulkan, termasuk lokasi, kontak, informasi pribadi dan bagaimana data itu digunakan, dan apakah “pengumpulan data bersifat opsional atau diperlukan untuk menggunakan aplikasi.”

Lebih penting lagi, semua pengembang harus memberikan kebijakan privasi, menurut Google, “Sebelumnya, hanya aplikasi yang mengumpulkan data pengguna pribadi dan sensitif yang diperlukan untuk membagikan kebijakan privasi,” blog menjelaskan.

More from Benincasa Samara
Jayaram, Sai Praneeth, Sindhu di perempat
Basel, 5 Maret: India Ajay Jayaram mengejutkan unggulan ketiga Swiss Rasmus Gemke...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *