Google mengambil inspirasi dari Apple dan berencana untuk membiarkan pengguna Android memilih keluar dari pelacakan iklan akhir tahun ini

Google mengambil inspirasi dari Apple dan membawa pembaruan untuk memungkinkan pengguna Android tidak dilacak oleh pengiklan melalui aplikasi yang diinstal pada perangkat mereka. Perubahan tersebut melalui versi baru layanan Google Play yang akan diluncurkan secara bertahap mulai akhir tahun 2021. Awalnya akan diterapkan untuk perangkat yang menjalankan Android 12, meskipun Google berencana untuk meluncurkan pembaruan yang berfokus pada pelacakan iklan terbatas. untuk audiens yang lebih luas dari waktu ke waktu.

Setelah diimplementasikan, Android pengguna akan dapat membatasi pelacakan dengan menonaktifkan personalisasi menggunakan pengenal iklan unik yang terkait dengan perangkat mereka, Google Dicatat pada halaman dukungan. ID Iklan adalah yang digunakan pengiklan untuk melacak pengguna dan menayangkan konten iklan berbasis minat yang dipersonalisasi.

Perusahaan mengatakan setiap upaya untuk mengakses pengidentifikasi akan diberikan string nol, bukan nilai tertentu. Ini mirip dengan apa yang Apple iklan tahun lalu dan akhirnya dikerahkan dengan iOS 14.5 dirilis akhir April. Pembuat iPhone menyebut gerakannya sebagai Transparansi Pelacakan Aplikasi (ATT).

Namun, alih-alih menampilkan pesan pop-up di setiap aplikasi untuk memungkinkan pengguna memutuskan apakah mereka ingin aktivitas mereka dilacak dalam kasus Apple, Google memutuskan untuk pergi untuk pendekatan yang lebih gabungan.

Google juga mengatakan akan memberikan pemberitahuan untuk preferensi opt-out “untuk membantu” pengiklan dan pengembang dalam upaya kepatuhan mereka. Solusi alternatif juga akan diberikan untuk kasus penggunaan kritis seperti analisis dan pencegahan penipuan. Ini akan dirinci bulan depan.

Penting untuk diperhatikan bahwa pengguna sudah memiliki opsi untuk tidak ikut serta dalam iklan hasil personalisasi di Android perangkat yang dapat diaktifkan melalui Pengaturan > Google > Iklan. Solusi ini, bagaimanapun, tidak membantu sepenuhnya menghentikan pengiklan dari melacak aktivitas Anda dulu.

READ  Samsung Galaxy M51 masuk ke Indonesia pada 10 Oktober dengan baterai 7000mAh

Google mengatakan bahwa Google Play Memperbarui layanan dengan perubahan baru yang berfokus pada pelacakan iklan awalnya akan tersedia untuk aplikasi yang berjalan di Android 12 perangkat. Namun, itu akan menjangkau perangkat lain yang mendukung Google Play pada awal 2022. Aplikasi yang menargetkan Android 12 juga perlu mendeklarasikan otorisasi layanan Google Play normal dalam file manifes, kata Google.


Saatnya Google I/O minggu ini pada mengorbit, podcast Gadgets 360, saat kita membahas Android 12, Wear OS, dan banyak lagi. Kemudian (mulai pukul 21:29), kami beralih ke Army of the Dead, film pencurian zombie Netflix Zack Snyder. Orbit tersedia di Podcast Apple, Google Podcast, Spotify, Musik Amazon dan di mana pun Anda mendapatkan podcast.
Written By
More from Kaden Iqbal

Aktor Grand Theft Auto V Franklin dan Lamar menciptakan kembali adegan panggang kehidupan nyata

Aktor di belakang Grand Theft Auto V’s Franklin dan Lamar menciptakan kembali...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *