Google Pay Tidak Banned, tetapi Diotorisasi dan Dilindungi oleh Hukum, NPCI Menjelaskan

Google Pay Is Not Banned, but Is Authorised and Protected by Law, NPCI Clarifies

Google Pay tidak dilarang di India, jelas Perusahaan Pembayaran Nasional India (NPCI). NPCI adalah organisasi payung yang mengoperasikan pembayaran digital di India, dan mengembangkan Unified Payments Interface (UPI) yang digunakan untuk pembayaran oleh platform seperti Google Pay, PhonePe, dan Paytm. Di media sosial, ada tagar tren “GPayBanned By RBI”, disertai dengan berita bahwa Reserve Bank mengatakan bahwa Google Pay bukan operator sistem pembayaran. Namun, segera setelah ini mulai beredar, NPCI telah mengeluarkan pernyataan yang menegaskan bahwa Google Pay resmi dan aman.

Dalam nya klarifikasi, NPCI dengan jelas menulis bahwa RBI memberinya wewenang sebagai Operator Sistem Pembayaran (PSO). Perusahaan seperti Google Pay adalah penyedia aplikasi ke PSO, dan NPCI mengonfirmasi bahwa transaksi di Google Pay sepenuhnya dilindungi oleh undang-undang. Disebutkan: “RBI telah mengesahkan NPCI sebagai Operator Sistem Pembayaran (PSO) UPI dan NPCI dalam kapasitasnya karena PSO memberi wewenang kepada semua peserta UPI. Kami ingin mengklarifikasi bahwa Google Pay diklasifikasikan sebagai Penyedia Aplikasi Pihak Ketiga (TPAP) yang juga menyediakan layanan pembayaran UPI seperti banyak lainnya, bekerja melalui mitra perbankan dan beroperasi di bawah kerangka UPI NPCI. Semua transaksi yang dilakukan dengan menggunakan salah satu TPAP yang diotorisasi sepenuhnya dilindungi oleh proses ganti rugi. “

Meskipun klarifikasi dikeluarkan oleh NPCI pada hari Kamis, tagar bersama dengan tautan berita tentang RBI terus beredar dan telah menjadi topik trending di Twitter.

RBI telah membuat pernyataan di Pengadilan Tinggi Delhi dalam menanggapi PIL oleh ekonom keuangan Abhijit Mishra yang telah menuduh bahwa Google Pay memungkinkan transaksi keuangan tanpa izin dari RBI.

Sebagai tanggapan, RBI dilaporkan dinyatakan Google Pay tidak mengoperasikan sistem pembayaran apa pun, dan itulah sebabnya namanya tidak ada dalam daftar operator resmi. Ia juga mengatakan kepada Pengadilan bahwa untuk alasan ini, itu tidak melanggar hukum – namun, tagar tren mengabaikan baris ini dalam laporan yang sering disertakan dengan itu – dan bahkan sebelum NPCI mengeluarkan klarifikasi, tagar ini menyesatkan .

READ  Bagaimana pertandingan Bayern Munich-Paris Saint-Germain akan dimainkan

NPCI menyimpulkan klarifikasi dengan mengatakan: “Semua transaksi yang dilakukan dengan menggunakan salah satu TPAP resmi sepenuhnya dilindungi oleh proses ganti rugi yang ditetapkan oleh pedoman NPCI / RBI yang berlaku dan pelanggan sudah memiliki akses penuh untuk hal yang sama. Lebih lanjut, kami juga ingin mengklarifikasi bahwa semua TPAP resmi telah terikat oleh kepatuhan penuh terhadap semua peraturan dan hukum yang berlaku di India. Ekosistem UPI sepenuhnya aman dan terjamin, dan kami menghimbau warga untuk tidak menjadi korban berita berbahaya tersebut. Kami juga meminta pelanggan UPI untuk tidak membagikan OTP (kata sandi satu kali) dan Pin UPI kepada siapa pun. “

Written By
More from Suede Nazar

Kepala suku melarang penggemar memakai dari pakaian Indian Amerika, riasan

Kansas City Chiefs melarang penggemar melakukan penyalahgunaan budaya apa pun, termasuk hiasan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *