Grab memperkirakan akan mencapai titik impas pada paruh kedua tahun 2024, Berita Ritel, ET Ritel

Singapura: Grab Holdings Ltd, perusahaan ridesharing dan pengiriman makanan terbesar di Asia Tenggara, mengharapkan untuk mencapai titik impas pada EBITDA yang disesuaikan pada paruh kedua tahun 2024 karena mempercepat profitabilitas, kata pejabat perusahaan Selasa.

Kerugian EBITDA grupnya yang disesuaikan diperkirakan menjadi $380 juta untuk paruh kedua tahun 2022, peningkatan 27% dari paruh pertama tahun ini.

“Posisi kas kami bukanlah sesuatu yang kami terima begitu saja. Kami akan menjaga sikap hati-hati dalam mengalokasikan dan menggunakan modal kami dengan mempertimbangkan pelestarian kas ini,” kata CFO Peter Oey kepada para analis pada Hari Investor Grab yang pertama.

Grab juga mengumumkan bahwa ia mengharapkan pendapatan grup tumbuh 45% menjadi 55% tahun-ke-tahun pada tahun 2023 dengan nilai tukar konstan.

Ia juga mengharapkan untuk mencapai titik impas pada operasi digibank pada tahun 2026.

Grab, yang terdaftar di Nasdaq pada bulan Desember setelah rekor merger senilai $40 miliar dengan perusahaan cek kosong, telah mendapat tekanan dari investor untuk membendung kerugian dari bisnisnya yang telah berusia satu dekade.

Saham Grab telah kehilangan 61% sepanjang tahun ini, menyusul kekalahan global dalam penilaian teknologi karena investor menilai kembali prospek pertumbuhan di tengah kenaikan suku bunga dan perlambatan ekonomi.

“Kami telah berusaha keras untuk meningkatkan lintasan profitabilitas kami dan memberikan pertumbuhan yang berkelanjutan dan target baru yang kami bagikan hari ini mencerminkan hal ini,” kata Anthony Tan, CEO dan Co-Founder.

Dalam sebuah wawancara dengan Reuters pekan lalu, Grab mengatakan perusahaan tidak mempertimbangkan PHK massal seperti yang dilakukan beberapa pesaing dan merekrut secara selektif, sambil membatasi ambisi layanan keuangannya.

Bulan lalu, Grab melaporkan kerugian kuartal kedua yang lebih kecil sebesar $572 juta dari $801 juta setahun sebelumnya. Tapi itu memangkas prospek volume barang dagangan kotor untuk tahun ini, menyalahkan dolar yang kuat dan permintaan yang lebih rendah untuk pengiriman makanan.

READ  Tai Tzu-ying Taiwan meninggalkan Roland-Garros

Beroperasi di 480 kota di delapan negara, Grab memiliki lebih dari lima juta pengemudi terdaftar dan lebih dari dua juta pedagang di platformnya.

Seperti pesaing seperti perusahaan teknologi terbesar di Indonesia, GoTo, Grab telah diuntungkan dari ledakan layanan pesan-antar makanan selama pandemi COVID-19, tetapi bisnis angkutan umum intinya telah menderita dan tidak akan kembali ke pra-COVID- 19 tingkat.

More from Benincasa Samara
Tai Tzu Ying memenangkan gelar tunggal putri
NNA | Diperbarui: 19 Juni 2022 14:35 IMS Jakarta [Indonesia]19 Juni (ANI):...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *