Gubernur Ohio tes positif untuk Covid-19 jelang pertemuan Trump

live news
Kuburan yang baru diisi terlihat di Pemakaman Olifantsveil di luar Johannesburg, Afrika Selatan, pada hari Rabu, 5 Agustus. Jerome Delay / AP

Ketika Afrika mendekati 1 juta kasus Covid-19 yang dikonfirmasi, mewakili 5% dari kasus world, pengujian di banyak negara Afrika tetap menjadi “tantangan konstan dan mengkhawatirkan,” Direktur Regional Organisasi Kesehatan Dunia untuk Afrika, Dr. Matshidiso Moeti, mengatakan dalam sebuah berita konferensi pada hari Kamis.

“Pada saat yang sama, beberapa negara telah meningkatkan pengujian for each kapita mereka dengan tetap mempertahankan tingkat kepositifan yang rendah. Negara-negara seperti Mauritius, Rwanda, Cape Verde dan Botswana,” tambah Dr. Moeti.

WHO melaporkan bahwa Juli telah melihat peningkatan 40% dalam jumlah overall tes yang dilakukan di benua itu dibandingkan dengan bulan sebelumnya.

Sementara itu, 10 negara menyumbang 89% dari kasus baru dalam dua minggu terakhir, kata WHO.

Bantuan pengujian: WHO akan mengirim pakar teknis ke 11 negara yang mengalami lonjakan kasus dan kematian Covid-19 untuk membantu “meningkatkan keterlibatan masyarakat dan pendidikan kesehatan dan memberikan dukungan materials langsung untuk memperkuat kapasitas pengujian,” menurut siaran pers Kamis.

Lebih dari 40 pakar regional akan dikerahkan ke Afrika Selatan, yang tetap menjadi negara yang paling parah di benua itu dan negara yang terkena dampak terburuk kelima secara international.

Para ahli akan menyebar ke beberapa provinsi yang paling parah terkena dampak untuk mendukung manajemen di bidang epidemiologi, pengawasan, dan analisis info cepat karena “kebutuhan kapasitas yang lebih baik di tingkat lokal, di tingkat kabupaten dan di provinsi,” Dr Kata Moeti.

WHO menekankan perlunya komunikasi seputar pedoman Covid-19 di negara-negara Afrika agar tidak terlalu terpusat dan lebih terlokalisasi untuk memastikan pesan menjangkau lebih banyak orang untuk mengatasi wabah.

16 negara di kawasan ini telah melihat peningkatan dalam kasus baru lebih dari 20% dalam dua minggu terakhir dibandingkan dengan dua minggu sebelumnya. Namun, sejumlah negara Afrika telah melihat penurunan baru-baru ini dalam kasus harian, dengan sekitar 20% lebih sedikit yang dilaporkan minggu lalu dibandingkan minggu sebelumnya, kata Dr. Moeti.

READ  CEO TikTok untuk berbicara dengan karyawan India setelah pelarangan menjamin keamanan pekerjaan untuk saat ini

Negara-negara yang mengalami penurunan meliputi: Afrika Selatan, Nigeria, Pantai Gading, Kamerun, Republik Kongo, Mauritania, Republik Demokratik Kongo, Republik Afrika Tengah, Botswana, Liberia dan Benin.

“Kami memiliki negara-negara di mana terlepas dari kenyataan bahwa pemerintah melakukan relaksasi dari langkah-langkah tersebut, ada peningkatan awal dalam kasus dan beberapa negara ini sekarang kami mulai melihat penurunan,” tambahnya, “Yang dibawa pulang adalah bahwa kita perlu memantau ini dan memastikan penurunan ini berlanjut dan itu berkelanjutan. “

Angka terbaru: Sejauh ini, 41 negara di wilayah tersebut telah melaporkan infeksi pada petugas layanan kesehatan, mengindikasikan sekitar 35.000 telah terinfeksi, dengan mayoritas di Afrika Selatan di mana sekitar 24.000 petugas layanan kesehatan telah terinfeksi, menurut Dr. Moeti.

Dengan 992.710 kasus yang dilaporkan dan 21.617 kematian, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Afrika, benua itu diperkirakan akan mencapai angka 1 juta untuk kasus yang dikonfirmasi minggu ini.

More from Casildo Jabbour

BBMP meluncurkan seperangkat pedoman baru untuk perayaan Ganesh Chaturthi di Bengaluru

Ganesh chaturthiPixabay Dari jumlah hari competition dapat dirayakan hingga ketinggian berhala Ganesha,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *