Gunung berapi Sinabung di Indonesia melepaskan ledakan abu panas baru: Asahi Shimbun

GUNUNG SINABUNG, Indonesia – Gunung berapi yang meraung di pulau Sumatera di Indonesia memicu longsoran awan gas panas yang mengalir menuruni lerengnya saat meletus pada hari Kamis. Tidak ada korban yang dilaporkan.

Gunung Sinabung di provinsi Sumatera utara mengeluarkan asap dan abu hingga 1.000 meter ke udara dan awan abu panas bergerak hingga 3 kilometer ke arah tenggara, kata Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi Indonesia.

Tidak ada korban jiwa akibat letusan tersebut, kata Armen Putra, pejabat di stasiun pemantauan Sinabung. Dia mengatakan, warga desa diimbau untuk tinggal 5 kilometer dari mulut kawah dan harus mewaspadai bahaya lahar.

Peringatan diadakan di tingkat tertinggi kedua karena pihak berwenang memantau gunung berapi dengan cermat setelah sensor mendeteksi peningkatan aktivitas dalam beberapa pekan terakhir.

Gunung setinggi 2.600 meter itu bergemuruh sejak tahun lalu. Ini mengirim material vulkanik lebih dari 5.000 meter ke langit dan mengendapkan abu di desa-desa terdekat dalam letusan awal bulan ini.

Sekitar 30.000 orang terpaksa mengungsi dari rumah mereka di sekitar Sinabung dalam beberapa tahun terakhir.

Sinabung tidak aktif selama empat abad sebelum meledak pada tahun 2010, menewaskan dua orang. Letusan lain pada tahun 2014 menewaskan 17 orang, sementara tujuh orang meninggal dalam letusan tahun 2016.

Gunung berapi, salah satu dari dua gunung berapi yang saat ini meletus di Indonesia, telah hidup secara sporadis sejak saat itu.

Sinabung adalah salah satu dari 120 lebih gunung api aktif di Indonesia yang rawan terjadi pergolakan seismik karena lokasinya di “Cincin Api” Pasifik, busur gunung berapi dan garis patahan yang mengelilingi Cekungan Pasifik.

READ  FIBA merilis jadwal final kualifikasi Piala Asia

More from Benincasa Samara

India bergabung dalam pencarian kapal selam Indonesia yang hilang dengan 53 orang di dalamnya

New Delhi: India bergabung dalam operasi pencarian dan penyelamatan untuk kapal selam...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *