H-1B Ban Melukai Ekonomi AS, Keluarga Terpisah: 174 Orang India Mengajukan Tuntutan

Gugatan itu diajukan di Pengadilan Distrik AS pada hari Selasa.

Washington:

Sekelompok 174 warga negara India, termasuk tujuh anak di bawah umur, telah mengajukan gugatan terhadap proklamasi presiden baru-baru ini tentang H-1B yang akan mencegah mereka memasuki Amerika Serikat atau visa tidak akan diberikan kepada mereka.

Hakim Ketanji Brown Jackson di Pengadilan Distrik AS di Distrik Columbia mengeluarkan surat panggilan pada hari Rabu kepada Sekretaris Negara Mike Pompeo dan penjabat Sekretaris Keamanan Dalam Negeri Chad F Wolf, bersama dengan Sekretaris Buruh Eugene Scalia.

Gugatan itu diajukan di Pengadilan Distrik AS pada hari Selasa.

“Larangan visa H-1B / H-4 proklamasi 10052 merugikan ekonomi Amerika Serikat, memisahkan keluarga dan menentang Kongres. Sementara dua poin sebelumnya menjadikannya tidak pantas, poin terakhir menjadikannya melanggar hukum,” kata gugatan yang diajukan oleh pengacara Wasden Banias atas nama 174 warga negara India.

Gugatan mencari perintah yang menyatakan pembatasan proklamasi presiden pada penerbitan visa H-1B atau H4 baru atau mengakui pemegang visa H-1B atau H-4 baru sebagai melanggar hukum. Ini juga mendesak pengadilan untuk memaksa Departemen Luar Negeri untuk mengeluarkan keputusan tentang permintaan yang tertunda untuk visa H-1B dan H-4.

Dalam proklamasi kepresidenannya pada 22 Juni, Trump untuk sementara menangguhkan penerbitan visa kerja H-1B sampai akhir tahun.

“Dalam administrasi sistem imigrasi negara kita, kita harus tetap waspada terhadap dampak pekerja asing di pasar tenaga kerja Amerika Serikat, khususnya di lingkungan luar biasa saat ini dari tingginya pengangguran domestik dan penurunan permintaan tenaga kerja,” kata proklamasi yang dikeluarkan oleh Trump .

Dalam proklamasinya, Trump mengatakan tingkat pengangguran keseluruhan di Amerika Serikat hampir empat kali lipat antara Februari dan Mei 2020 – menghasilkan beberapa pengangguran paling ekstrem yang pernah dicatat oleh Biro Statistik Tenaga Kerja.

READ  Dari Uganda ke Nigeria, para aktivis menyerukan kepada pemerintah mereka untuk menghapus nama-nama penjajah dari jalanan

Sementara angka 13,3 persen di bulan Mei mencerminkan penurunan tajam dari bulan April, jutaan orang Amerika tetap menganggur.

Proklamasi ini juga meluas hingga akhir tahun perintah eksekutif sebelumnya yang telah melarang penerbitan kartu hijau baru tempat tinggal permanen yang sah. Pemegang Green Card, yang pernah mengaku berdasarkan visa imigran, diberikan dokumen otorisasi pekerjaan “pasar terbuka”, yang memungkinkan mereka untuk langsung memenuhi syarat untuk bersaing di hampir semua pekerjaan di sektor ekonomi mana pun, kata Trump.

Forbes, yang pertama kali melaporkan gugatan yang diajukan oleh warga negara India itu, mengatakan keluhan itu menunjukkan bahwa Kongres menetapkan aturan-aturan yang mengatur para pemegang visa H-1B untuk bekerja di AS dan menyeimbangkan kepentingan pekerja dan majikan AS.

“Keluhan tersebut bertujuan untuk melindungi para profesional H-1B, termasuk mereka yang telah melewati proses sertifikasi tenaga kerja dan memiliki petisi imigran yang disetujui. Orang-orang tersebut menunggu tanggal prioritas mereka untuk mendapatkan tempat tinggal permanen, suatu penantian yang dapat memakan waktu bertahun-tahun bagi warga negara India, “Forbes melaporkan.

Sementara itu, beberapa anggota parlemen mendesak Scalia pada hari Selasa untuk membatalkan larangan visa kerja.

“Sepanjang pemerintahan ini, presiden terus menyesali dugaan pelanggaran sistem imigrasi sementara gagal mengatasi masalah sistemik yang telah bertahan dan memungkinkan bisnis dan pengusaha untuk mengeksploitasi dan membayar pekerja imigran, pekerja tamu dan pekerja Amerika yang dibayar rendah,” tulis anggota parlemen itu menulis .

“Upaya presiden yang salah kaprah ini untuk mengkambinghitamkan imigran atas kegagalan kebijakan selama pandemi ini tidak hanya melukai imigran, tetapi juga menghilangkan masalah sebenarnya dari program visa kerja yang rusak yang sangat membutuhkan reformasi,” kata surat itu, yang antara lain ditandatangani oleh Anggota Kongres Joaquin Castro, Ketua Kaukus Hispanik Kongres; Bobby Scott, Ketua Komite Pendidikan dan Perburuhan; Karen Bass, Ketua Kaukus Hitam Kongres antara lain.

READ  Internet Dipukul Oleh Pic Kemunduran Bipasha Basu. Lihat Posnya
Written By
More from Suede Nazar

Pembaruan Telangana Covid-19: Negara melaporkan 1.286 kasus baru, 391 di Hyderabad

Telangana telah mencatat 1.286 kasus Covid-19 baru pada hari Senin, 3 Agustus....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *