Hampir 2.800 tentara Azerbaijan tewas dalam perang melawan Armenia di Nagorno-Karabakh

BAKOU, KOMPAS.comAzerbaijan Kamis (3/12/2020) mengumumkan bahwa hampir 2.800 tentara tewas dalam pertempuran tersebut Armenia dari Nagorno-Karabakh.

Pengumuman ini merupakan rincian pertama dari kekalahan militer Azerbaijan selama perang 6 minggu tersebut.

Kementerian Pertahanan Baku mengatakan bahwa “2.783 tentara angkatan bersenjata Azerbaijan tewas dalam perjuangan mempertahankan negara,” menambahkan bahwa identitas 103 tentara tersebut belum diperoleh melalui analisis DNA.

Baca juga: Lebih dari 900 tentara bayaran Suriah pro-Turki ditembakkan setelah perang Azerbaijan-Armenia

Kemudian 100 tentara Azerbaijan lainnya hilang, menurut pernyataan yang dikutip oleh kantor berita tersebut. AFP.

Armenia sebelumnya mengumumkan bahwa 2.317 tentaranya tewas dalam perang Nagorno-Karabakh, yang juga menyebabkan sedikitnya 93 warga Azerbaijan dan 50 warga sipil Armenia.

Sementara itu, sekitar 90.000 orang atau 60% dari populasi wilayah sengketa akan mengungsi.

Baca juga: 3 distrik Nagorno-Karabakh secara resmi diambil alih, Presiden Azerbaijan: kemenangan bersejarah

Perang Azerbaijan-Armenia terakhir dimulai pada akhir September, memicu kembali konflik antara dua negara Kaukasia yang bertetangga di daerah kantong etnis Armenia di Azerbaijan.

Pertempuran berlanjut selama 6 minggu meskipun ada upaya rekonsiliasi antara Prancis, Rusia dan Amerika Serikat melalui gencatan senjata.

Kedua pihak yang bertikai kemudian menandatangani perjanjian damai yang dinegosiasikan oleh Moskow pada 9 November.

Baca juga: 4 warga sipil Azerbaijan dibunuh oleh ranjau darat Armenia

Kesepakatan itu ditandatangani setelah tentara Baku mengalahkan pasukan separatis dan mengancam akan bergerak menuju kota utama Karabakh, Stepanakert.

Kemenangan tersebut dirayakan oleh Azerbaijan dan memicu kemarahan di Armenia. Perdana Menteri Nikol Pashinyan telah dibanjiri kritik karena menerima kesepakatan itu.

Karena dalam kesepakatan ini, Armenia kehilangan kendali atas sebagian Nagorno-Karabakh, serta tujuh distrik yang berdekatan yang direbutnya dalam perang tahun 1990-an.

READ  NDRF menempatkan 85 tim di 74 space untuk menangani banjir

Baca juga: Pasukan Azerbaijan memasuki distrik pertama yang dimenangkan dalam perang dengan Armenia

Hampir 2.000 penjaga perdamaian Rusia telah dikerahkan di antara kedua kamp dan di sepanjang Koridor Lachin, jalan sepanjang 60 kilometer yang menghubungkan Stepanakert ke Armenia.

Karabakh memisahkan diri dari Baku dalam perang di awal 1990-an, yang menewaskan sekitar 30.000 orang tewas dan membuat puluhan ribu orang Azerbaijan mengungsi.

Baca juga: Armenia mengganti menteri pertahanan setelah kalah dalam perang Azerbaijan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *