Hanya 20% dari target iklim perusahaan G20 yang berbasis sains: studi

Semakin banyak perusahaan G20 yang menetapkan tujuan iklim tetapi sebagian besar tidak selaras dengan ilmu iklim, kata penelitian baru dari inisiatif Target Berbasis Sains (SBTi), badan global yang memungkinkan perusahaan untuk menetapkan target pengurangan emisi berbasis sains. hari ini.

Di seluruh G20, 4.215 perusahaan telah mengungkapkan target iklim ke basis data Proyek Pengungkapan Iklim (CDP), tetapi hanya 20% di antaranya adalah target sains yang memenuhi target Perjanjian Paris.

Ini terdiri dari 2.999 perusahaan dari G7 dan 1.216 perusahaan dari G13. Di G7, 25% target berbasis sains, dibandingkan dengan hanya 6% di G13.

Negara-negara G7 dipimpin oleh Inggris dan Prancis, dengan 41% dan 33% dari target iklim yang diungkapkan berbasis sains.

Sementara itu, beberapa negara penghasil emisi terbesar dunia, yang termasuk dalam kelompok negara G13 – seperti Indonesia, Rusia, dan Arab Saudi – tidak memiliki satu pun perusahaan yang telah mengajukan target sains yang disetujui.

Laporan Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) PBB pada bulan Agustus mengatakan suhu global “kemungkinan” di atas target 1,5 derajat Celcius yang ditetapkan dalam Perjanjian Paris pada tahun 2040.

Emisi global harus dikurangi setengahnya pada tahun 2030 untuk menjaga pemanasan pada tingkat yang disepakati di Paris.

Dari semua indeks perusahaan G7, 10 persen perusahaan bertanggung jawab atas setidaknya 48 persen dari total emisi indeks.

Target sains telah mengurangi emisi perusahaan rata-rata 25% selama lima tahun terakhir.

Perusahaan SBTi berada di jalur yang tepat untuk mengurangi separuh emisi mereka rata-rata antara tahun 2020 dan 2030, jika mereka melanjutkan dengan kecepatan yang sama.

Lila Karbassi, Kepala Program, United Nations Global Compact dan Ketua Dewan Direksi SBTi, mengatakan: “Laporan IPCC bulan lalu adalah ‘kode merah’ untuk kemanusiaan. Tindakan iklim yang mendesak sekarang harus menjadi prioritas utama bagi mereka yang berkuasa. Target berbasis sains terbukti mengurangi emisi bisnis pada tingkat dan skala yang diperlukan – target tersebut merupakan bagian penting dari teka-teki bagi pemerintah dan bisnis di seluruh dunia.

READ  Inti dalam bumi tumbuh lebih banyak di satu sisi daripada yang lain - tetapi planet ini tidak terbalik

“Menjelang KTT G20 dan COP26, para pemimpin dunia kita harus sepenuhnya mendukung tujuan sains sebagai cara yang efektif untuk mengurangi emisi.”

Penelitian ini merupakan pembaruan dari laporan Taking the Temperature, yang disiapkan oleh CDP dan UN Global Compact atas nama SBTi pada bulan Juni. Laporan tersebut menganalisis target pengurangan emisi perusahaan dalam indeks G7 dan menghasilkan peringkat suhu berdasarkan indeks, yang menunjukkan tingkat pemanasan global yang akan dicapai jika perusahaan dalam indeks memenuhi target mereka.

Ditemukan bahwa 71% emisi dari perusahaan Jerman di DAX 30 tercakup oleh target sains (SBT), menghasilkan indeks suhu terendah 2,2 derajat, sementara hanya 1% perusahaan SPTSX 60 Kanada yang tercakup oleh SBT, menghasilkan peringkat suhu umum tertinggi 3,1 derajat.

Penelitian baru yang diluncurkan mencakup peringkat suhu dari indeks G7 serta informasi penting tentang penetapan target emisi di negara-negara G13. Dia menemukan bahwa indeks G7 dengan bagian emisi yang lebih tinggi yang dicakup oleh SBT mengarah pada peringkat suhu keseluruhan yang lebih rendah.

Lembar fakta menyoroti tren peningkatan adopsi SBT sejak KTT G20 pada bulan Juni. Emiten besar termasuk American Express (AS), Heidelberg Cement (Jerman) dan Yutong Bus (Cina) telah berkomitmen untuk menetapkan target selaras 1,5 derajat sebagai bagian dari Ambisi Bisnis SBTi untuk kampanye 1,5C.

Namun, skor suhu utama indeks G7 tidak berubah karena fakta bahwa beberapa perusahaan dengan emisi tinggi telah melakukan pengurangan emisi lanjutan.

Misalnya, indeks Kanada melihat peningkatan 5% dalam target sains, tetapi peringkat suhu masih tertinggi dengan Inggris.

Tidak ada indeks G7 yang sejajar dengan 1,5 derajat.

Alberto Carrillo Pineda, Managing Director dan Co-Founder SBTi, mengatakan: “Para pemimpin dunia G7 kami harus memperkenalkan komitmen nasional yang ambisius, dan langkah-langkah lain, yang mendorong perusahaan untuk menetapkan target dekarbonisasi yang kuat sambil mendorong negara-negara G13 untuk mengikutinya.

READ  Informasi gempa: sedang mag. 4.3 gempa bumi

–IANS

vg / shs

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Business Standard; konten lainnya secara otomatis dihasilkan dari umpan sindikasi.)

Written By
More from Faisal Hadi
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *