Helios-B’s March to the Sun

Helios-B’s March to the Sun

April telah tiba dan disertai panas terik saat matahari terik di sebagian besar wilayah India. Namun, Anda harus sadar bahwa matahari, dengan semua massa pijarnya, panas yang mendidih, adalah sumber semua kehidupan di Bumi. Faktanya, matahari kita memengaruhi bagaimana setiap objek di tata surya dibentuk dan berperilaku.

Mempelajari proses matahari

Artinya, mengetahui lebih banyak tentang matahari dan lebih memahaminya selalu menjadi prioritas. Selain mempelajarinya dari sini di Bumi, yang telah kami lakukan di sebagian besar sejarah kami, kami juga mulai mengirim pesawat ruang angkasa untuk menjelajahi rahasianya. Misi Helios adalah salah satu misi tersebut, mengirimkan sepasang probe ke orbit heliosentris (orbit mengelilingi matahari) untuk mempelajari proses matahari.

Menyusul kesuksesan probe Pioneer, yang membentuk cincin stasiun cuaca matahari di sepanjang orbit Bumi untuk mengukur angin matahari dan memprediksi badai matahari, misi Helios direncanakan. Sementara probe Pioneer mengorbit kurang dari 0,8 AU (satuan astronomi, jarak rata-rata antara Bumi dan matahari) dari matahari, probe Helios memecahkan rekor ini dalam beberapa tahun.

Sebuah misi luar angkasa bersama Jerman-Amerika untuk mempelajari hubungan Matahari-Bumi dan banyak proses matahari, itu adalah proyek bilateral terbesar NASA sejauh ini. Republik Federal Jerman (Jerman Barat) membayar sekitar $180 juta dari total biaya $260 juta dan menyediakan pesawat ruang angkasa, sementara NASA menyediakan kendaraan peluncuran.

Dinamakan Helios-A dan Helios-B dan dilengkapi dengan sistem kontrol termal canggih, sepasang probe ini berganti nama menjadi Helios 1 dan Helios 2 setelah diluncurkan. Diluncurkan pada akhir 1974, Helios 1 melintas dalam jarak 47 juta km (0,31 AU) dari matahari dengan kecepatan 2,38.000 km per jam pada 15 Maret 1975. Meskipun jelas merupakan objek buatan manusia yang paling dekat dengan matahari, rekor dipecahkan lagi hanya dalam waktu satu tahun oleh probe kembarnya.

READ  'PUBG: Battlegrounds' akan gratis, tetapi mode peringkat masih akan dikenakan biaya mahal

Meskipun Helios-B sangat mirip dengan Helios-A, pesawat ruang angkasa kedua mengalami peningkatan dalam desain sistem untuk membantunya bertahan lebih lama dalam kondisi keras yang dituju. Diluncurkan pada awal 1976, Helios 2 juga ditempatkan di orbit heliosentris seperti kembarannya.

Mencapai perihelion

Namun Helios 2 terbang 3 juta km lebih dekat ke matahari daripada Helios 1. Pada 16-17 April 1976, Helios 2 mencapai perihelionnya atau jarak terdekatnya dengan matahari pada jarak 0,29 AU atau 43,432 juta km. Pada jarak itu, Helios 2 mencatat rekor terbang lintas terdekat ke matahari, rekor yang belum dilepaskannya selama lebih dari empat dekade. Ini juga mencetak rekor kecepatan baru untuk pesawat ruang angkasa dalam prosesnya, mencapai kecepatan tertinggi 68,6 km/s (2,46.960 km/jam).

Posisi Helios 2 relatif terhadap matahari berarti ia terpapar panas 10% lebih banyak atau 20 derajat Celcius lebih tinggi dari Helios 1. Selain memberikan informasi tentang plasma surya, angin matahari, sinar kosmik, dan debu kosmik, Helios 2 juga melakukan magnetisasi percobaan medan dan medan listrik.

Selain mempelajari parameter tersebut pada matahari dan lingkungannya, Helios 1 dan Helios 2 juga berkesempatan mengamati debu dan ekor ion dari setidaknya tiga komet. Sementara data dari Helios 1 diterima hingga akhir tahun 1982, pemancar downlink Helios 2 gagal pada tanggal 3 Maret 1980. Tidak ada data yang dapat digunakan lebih lanjut yang diterima dari Helios 2 dan pengontrol darat menutup pesawat ruang angkasa pada tanggal 7 Januari 1981. Hal ini dilakukan untuk menghindari kemungkinan gangguan radio dengan pesawat ruang angkasa lain di masa depan karena kedua probe terus mengorbit matahari.

Parker Solar Probe semakin dekat dan berakselerasi

Setelah menikmati posisinya selama lebih dari 40 tahun, rekor Helios 2 akhirnya dipecahkan oleh Parker Solar Probe milik NASA. Diluncurkan pada 12 Agustus 2018 untuk mempelajari matahari dengan detail yang belum pernah terjadi sebelumnya, wahana itu menjadi yang pertama “menyentuh” ​​matahari pada penerbangan kedelapannya pada 28 April 2021 ketika jatuh ke atmosfer luar matahari. Sudah memegang rekor jarak dan kecepatan, diperkirakan akan mengalahkan mereka lagi dalam 24 orbitnya mengelilingi matahari selama umur tujuh tahun. Ketika menyelesaikan pendekatan terdekatnya yang ke-15 ke matahari sebulan yang lalu pada 17 Maret, ia berada dalam jarak 8,5 juta km dari permukaan matahari.

READ  Meluncurkan Google Pixel 7, Pixel 7 Pro hari ini; tahu kapan, di mana menontonnya LANGSUNG

Ini adalah artikel gratis terakhir Anda.

Written By
More from Kaden Iqbal
Resmi Dirilis di Indonesia, Berikut Spesifikasi dan Harga OPPO Reno 4 Pro
JURNAL ARENA – OPPO secara resmi mengumumkan produk barunya, yaitu Reno 4...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *