HINGGA MENCARI PEMBIAYAAN Vikas Dubey, Rekanan Dalam Pertemuan Dengan Polisi

Delapan polisi tewas dalam serangan untuk menangkap gangster UP Vikas Dubey (File)

Lucknow:

Komisi independen dengan satu anggota akan menyelidiki kematian Vikas Dubey, gangster Uttar Pradesh yang ditembak mati pekan lalu ketika ia berusaha melarikan diri dari tahanan polisi menyusul kecelakaan mobil.

Komisi itu akan dipimpin oleh seorang pensiunan hakim dan akan menyerahkan laporan dalam waktu dua bulan, kata pemerintah Uttar Pradesh, Minggu sore.

Pada hari Sabtu pemerintah juga membentuk SIT (tim investigasi khusus) untuk menyelidiki kenaikan Dubey menjadi terkenal. SIT, bagaimanapun, tidak ditugaskan untuk menyelidiki peristiwa seputar kematiannya.

Ini akan terdiri dari seorang perwira senior IAS dan dua polisi dan telah diarahkan untuk menyerahkan laporannya pada tanggal 31 Juli.

Beberapa pertanyaan telah muncul mengenai versi peristiwa polisi yang menyebabkan kematian Vikas Dubey. Video dan akun saksi telah menggarisbawahi pertanyaan yang, sejauh ini, tidak memiliki jawaban dari polisi

Polisi mengatakan Vikas Dubey, yang sedang diangkut ke Kanpur setelah penangkapannya di negara tetangga, Madhya Pradesh, berusaha melarikan diri setelah kendaraan yang ditemuinya mengalami kecelakaan.

Dalam pernyataan mereka, polisi mengatakan mereka mencoba membuatnya menyerah tetapi dia menembaki mereka, memaksa mereka untuk membalas. Polisi harus menembak balik untuk membela diri, mereka menambahkan.

Di antara pertanyaan yang diajukan adalah mengapa mobil yang diangkut Vikas Dubey dialihkan dan mengapa seorang penjahat berbahaya tidak diborgol.

5snqiplc

Vikas Dubey ditembak mati menurut dugaan ketika ia mencoba melarikan diri setelah mobil yang dijungkirbalikkan

Cara kematian Dubey juga dipertanyakan oleh para pemimpin oposisi; lebih tepatnya, sebuah petisi di Mahkamah Agung setelah penangkapannya khawatir dia mungkin akan terbunuh dalam “pertemuan”.

READ  Pembaruan Telangana Covid-19: Negara melewati 70.000 tanda, Hyderabad melaporkan 532 kasus baru

Sebelum penangkapan Dubey, lima kaki tangannya tewas dalam pertemuan.

Sementara itu, penyelidikan yang berkelanjutan mengenai pertumpahan darah di desa Bikru dekat Kanpur telah menyarankan bahwa beberapa petugas polisi adalah bagian dari jaringan kriminal Dubey yang “berakar”.

Petugas yang bertanggung jawab atas Kantor Polisi Chaubeypur, yang memiliki yurisdiksi atas desa itu, ditangkap pekan lalu. Vinay Tiwari dituduh memberi Dubey tipu ke dalam penggerebekan dan diduga mempermudah tuduhan terhadap kasus-kasus sebelumnya. Sub inspektur dari stasiun yang sama, KK Sharma, juga ditangkap.

Selain itu, empat polisi lagi dari stasiun Chaubeypur telah ditangguhkan dan setidaknya 30 petugas polisi lainnya sedang diselidiki.

Pada hari Minggu istri Sub-Inspektur KK Sharma pindah ke Mahkamah Agung, mencari perlindungan untuk suaminya dengan mengutip kematian Dubey dan para pembantunya dalam pertemuan.

Dalam permohonannya dia berkata: “… pembunuhan ekstra yudisial … menunjukkan perilaku dan modus operandi semua lembaga yang bertanggung jawab atas investigasi FIR ini. Jelaslah bahwa lembaga-lembaga yang ditugaskan untuk melindungi hukum dan ketertiban di negara bagian telah mengambil hukum ke tangan mereka sendiri “.

Vikas Dubey menghadapi 60 kasus kriminal, termasuk 20 kasus pembunuhan dan upaya pembunuhan dan setidaknya 19 kasus kerusuhan. Dia ditangkap Kamis pagi di sebuah kuil di Ujjain, Madhya Pradesh.

Dengan masukan dari PTI

Written By
More from Suede Nazar

Pembaruan langsung Coronavirus dari seluruh dunia

Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, berbicara pada sidang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *