Horornya, napi Korut dipaksa minum air dari narapidana mati di Abu Page sekalian

PYONGYANG, KOMPAS.com – Untuk Rumah Korea Utara diduga dipaksa minum air sungai yang tercemar abu sesama narapidana mereka yang telah meninggal.

Realitas mengerikan dari kehidupan batin gulag Kim Jong Un diungkapkan oleh mantan tahanan yang selamat dari mimpi buruk, di mana dia ditempatkan Kamp konsentrasi Chongori.

Menurut pernyataannya yang dikutip dari Cermin Kamis (10/8/2020), warga Korut sempat dijebloskan ke kamp konsentrasi untuk tindakan sederhana, seperti menonton TV. Korea Selatan atau ikuti ajaran agama Kristen.

Menurut berbagai laporan, hukuman mati di kamp konsentrasi Chongori menghasilkan angka kematian yang tinggi, karena “cedera, penyakit atau penganiayaan fisik dan mental oleh petugas penjara”.

Fasilitas kamp digambarkan sangat tidak memadai karena sangat lembab dan udaranya berbau tidak sedap.

Seorang mantan narapidana mengungkapkan: “Setiap hari Senin kami membakar tubuh… Ada tempat yang terlihat seperti rumah, dan kami menumpuk mayat dalam tangki bundar di dalamnya. “

Baca juga: Rudal Korea Utara dikabarkan dapat mencapai New York

Fasilitas itu sangat lembab dengan bau darah dan mayat busuk atau gosong, katanya.

“Setelah mayat dibakar, mereka menumpuk abunya di samping tempat kremasi. Abunya digunakan sebagai kompos untuk pertanian, ”jelasnya.

Kemudian dia menjelaskan bahwa “saat hujan, abunya akan mengalir ke sungai, dan para narapidana akan meminum air dari sungai dan menggunakannya untuk mandi.”

Mereka juga mengenang bahwa pada hari-hari hujan saat kayunya basah, jenazah tidak terbakar. Suatu hari, mantan narapidana itu bahkan tersandung jari kakinya yang tidak berwujud.

Mereka berkata, “Saya menemukan sesuatu. Awalnya saya pikir kekuatan itu terjebak di pohon, tetapi ketika saya melihat lebih dekat ternyata itu adalah jari-jari kaki.”

READ  Kamaru Usman berada di puncak Jorge Masvidal untuk mempertahankan gelar kelas welter

Mantan tahanan yang lain berkata, “Saya sedang mendaki gunung mengikuti jejak abu dan ada 5 jari tepat di depan saya. Saya terkejut.

Baca juga: Setelah 2 tahun menghilang, mantan penjabat duta besar Korea Utara ini beralih ke selatan

Pelarian Korea Utara ini dilindungi identitasnya. Dia membuat pernyataan mengerikan dalam laporan baru yang dirilis oleh Komite untuk Hak asasi manusia di Korea Utara (HRNK).

Laporan tersebut juga menemukan bahwa mayat tahanan yang mati dijejalkan ke dalam gedung sebelum kremasi, dengan tubuh mereka sebagian dimakan oleh tikus dan membusuk.

HRNK juga merilis menggunakan citra satelit untuk mengungkap lokasi krematorium, gedung penjara, dan tempat pekerja yang dipaksa mantan tahanan Korea Utara.

Salah satunya tambang tembaga yang konon semakin mencemari air sungai yang dijadikan sumber air minum oleh para tahanan.

Joseph S. Bermudez, Jr., penulis utama laporan itu, berkata, “Kami tahu orang-orang menderita di luar imajinasi kami.”

“Pinjaman yang diberikan melalui sistem penjara di Korea Utara melanggar hukum umum, membutuhkan perhatian segera dari komunitas internasional,” kata Bermudez Jr.

Baca juga: Korsel mengatakan kantornya dibunuh dan dibakar untuk berlindung di Korea Utara

Amanda Mortwedt Oh, salah satu penulis laporan tersebut, menambahkan: “Kurangnya martabat manusia yang diberikan kepada para tahanan sangat menjijikkan dan rezim Kim harus dimintai pertanggungjawaban atas tindakannya.”

Greg Scarlatoiu, direktur eksekutif HRNK, mengungkapkan sifat kejahatan yang dituduhkan kepada banyak tahanan oleh pemerintah Korea Utara. “Perilaku normal di sebagian besar negara lain didiskriminasi di Korea Utara.”

Ia menyinggung soal praktik agama, terutama yang terjadi di sini, Kristen dan kepemilikan Alkitab, serta akses informasi dari dunia luar, khususnya materi Korea Selatan, seperti dramanya.

READ  China membangun gedung tahan gempa 10 lantai dalam satu hari

Bahkan termasuk “salah urus” atau “tidak hormat” pada halaman surat kabar yang memuat foto pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan pemimpin generasi sebelumnya.

“Hal seperti ini mengakibatkan hukuman penjara di pusat-pusat penahanan Korea Utara,” kata Scarlatoiu.

Kamp konsentrasi Changori secara resmi disebut Kyo-hwa-so atau kamp pendidikan ulang, nomor 12. Terletak di Provinsi Hamgyong Utara, di utara negara itu, sekitar 15 mil dari perbatasan China.

Baca juga: Korea Utara melakukan pencarian terpisah di selatan untuk menemukan mayat kantor yang jatuh

Tidak kurang dari 5.000 orang dipenjara di sana, sekitar 60% karena telah melintasi perbatasan secara ilegal dan 40% karena pelanggaran seperti menonton televisi asing.

Di sana para tawanan dijadikan budak. Wanita bertanggung jawab untuk membuat wig dan bulu mata palsu serta memelihara ternak.

Sedangkan laki-laki dipekerjakan untuk membuat furnitur, menambang tembaga, dan mengolah bijih mentah.

Seorang mantan tahanan memperkirakan bahwa selama 8 bulan penahanannya di Chongori, 800 rekan tahanannya meninggal akibat kerja paksa dan kekurangan gizi.

Diperkirakan 120.000 orang ditahan di seluruh Korea Utara.

Rezim Kim menyangkal pelanggaran hak asasi manusia di dalam kamp dan hanya mengakui fasilitas seperti yang dilaporkan pada tahun 2014.

Baca juga: Korsel untuk mencari mayat dari kantor mereka yang dibunuh dan dibakar, ini adalah penarikan kembali Korea Utara

More from Casildo Jabbour

PM Narendra Modi Mengatakan Tuhan Ram Tinggal Di Bawah Tenda Selama Bertahun-Tahun, Sekarang Sebuah Kuil Agung baginya

Ram Mandir: PM Modi berpartisipasi dalam upacara peletakan batu pertama di Ayodhya....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *