HS Prannoy: ‘Kamu Tidak Bisa Bodoh’; HS Prannoy menceritakan bagaimana tim India berusaha keras untuk memenangkan Piala Thomas | berita bulu tangkis

NEW DELHI: Kemenangan India di Piala Thomas adalah salah satu yang tak terlupakan. Bulu tangkis tunggal di India telah memantapkan dirinya sebagai kekuatan yang harus diperhitungkan di abad ke-21, tetapi pertandingan tim papan atas tidak pernah benar-benar dianggap dapat dimenangkan. Pakar tidak malu mengakuinya, itulah sebabnya mengapa memenangkan Piala Thomas 2022 telah diletakkan di atas alas. India adalah semacam juara dunia putra. Kemenangan atas juara 14 kali Indonesia membuat pernyataan itu menjadi batu.
Tapi apa yang benar-benar berubah untuk menginspirasi tim untuk melakukan apa yang sangat sedikit diharapkan: mengalahkan Malaysia di perempat final, Denmark di semi final dan Indonesia di final?
Sementara pasangan ganda Satwiksairaj Rankireddy dan Chirag Shetty disebut-sebut sebagai sejarah turnamen, dasar untuk sikap bersemangat itu diletakkan oleh pro senior Kidambi Srikanth dan HS Prannoy, yang memimpin dari depan: Srikanth memenangkan semua enam pertandingan. , Prannoy kelimanya.
Prannoy berbicara dengan TimesofIndia.com tentang pengalaman ini dalam wawancara khusus.
Mengapa prestasi Prannoy (5 kemenangan dalam 5 pertandingan) sedikit lebih kuat adalah karena ia membawa India kembali ke jurang kekalahan dua kali – sekali di perempat dan kemudian di semifinal. Pada kedua kesempatan, India menang 3-2 untuk maju ke final Piala Thomas pertama mereka.

(Sumber foto: Foto Bulu Tangkis)
Dalam sebuah wawancara dengan timesofindia.comPrannoy melihat pasang surut itu, termasuk slip dan ketakutannya dalam pertandingan melawan Denmark, lega karena tidak dipaksa bermain di final, dan ketidakpercayaan mengalahkan Indonesia 3-0 untuk memenangkan gelar.
Ekstrak…
Anda adalah bagian dari tim juara dunia India, tetapi pasti melegakan bahwa Anda tidak harus memainkan game kelima yang menentukan untuk ketiga kalinya berturut-turut dan hanya bisa menonton dan melompat kegirangan setelah kemenangan?
Terus terang, saya lega karena saya tidak ingin keluar dan mengambil tekanan kembali. Ini adalah tekanan tingkat berikutnya. Seluruh negara memandang Anda dalam permainan seperti 2-semua dan melangkah ke penentuan, apa pun bisa terjadi. Saya ingat memberi tahu semua orang (selama final) untuk memberi saya kesempatan untuk berlari di lapangan kali ini. Saya tidak ingin semua orang menyerbu saya (tertawa). Itu benar-benar bagus karena selalu sulit untuk memainkan game-game terakhir ini… Saya secara mental siap untuk memainkan penentuan, tetapi sangat melegakan mengetahui bahwa Anda tidak harus menanggung tekanan ekstra itu dan bahwa Anda dapat dengan mudah nikmati momen ini dengan lebih baik.
Kemenangan 3-0 atas Indonesia yang perkasa di final hampir tidak bisa dipercaya. Apakah para pemain di tim merasakan hal yang sama?
Ya, itu kejutan. Tapi jauh di lubuk hati kami, kami tahu bahwa Lakshya (Sen) akan syuting hari itu. Entah bagaimana kami merasa seperti itu adalah hari dimana dia akan membawakan kami kemenangan itu. Tapi saya pikir ganda itu sangat sulit karena kami tahu Chirag-Satwik tidak memiliki rekor bagus melawan Kevin (Sukamuljo, yang berpasangan dengan Mohammad Ahsan). Itu adalah pertandingan yang kami pertahankan pada 50:50. Saya akan mengatakan semua pertandingan adalah 50:50, Srikanth vs (Jonatan) Christie juga. Saya pikir dua pertandingan terakhir sebelum Piala Thomas, Christie menang melawan Srikanth. Jadi ketika Anda melihat disk, saya pikir semuanya akan menjadi 50:50.

Tanpa Judul-4

(Sumber foto: HS Prannoy Twitter)
Jadi 3-0 sangat sulit dibayangkan. Kami pikir itu akan terjadi di pertandingan terakhir. Kami menahan Lakshya di 60:40 untuk game pertama, lalu double di 50:50. Secara pribadi, saya tahu Srikanth bisa sukses karena kondisi di sana dan cara Srikanth bermain. Saya menahannya di 60:40… Saya merasa di sini dia bisa berhasil. Saya mempertahankannya di 2 semua (dengan game kelima untuk menentukan final) karena saya pikir ganda kedua (seri) sangat sulit … Lakshya memberi kami awal (kemenangan) itu dan waktu yang terjadi, ada sedikit keyakinan bahwa itu benar-benar bisa pergi, seperti, 3-0.

Mari kembali ke semifinal Denmark, ketika Anda takut cedera di laga penentu melawan Rasmus Gemke. Ceritakan seperti apa pengalaman itu…
Hal-hal yang benar-benar buruk bagi saya di game pertama, yang turun 4-11. Saat itulah slip-up terjadi. Tetapi saya akan mengatakan itu memberi saya banyak ide tentang apa yang dapat saya lakukan selanjutnya, perubahan apa pun yang perlu saya lakukan, karena saya memiliki istirahat 5-7 menit yang baik di antaranya. Saya hanya berpikir tentang apa yang bisa saya lakukan secara berbeda untuk memenangkan permainan ini. Ya, ada banyak hal negatif yang terjadi, karena rasa sakitnya awalnya sangat buruk, tetapi kemudian mungkin 10 poin kemudian, saya pikir saya mulai merasa sedikit lebih baik, sedikit nyaman dalam gerakan.
Saya benar-benar dapat menghubungkan bahwa ini adalah beberapa gerakan yang saya perlu sedikit lebih berhati-hati dan benar-benar harus dihindari, terutama lompatan forehand dan lunge yang dalam ke sisi forehand agak tidak nyaman. Jadi saya mencoba memainkan permainan dengan cara di mana…Saya tidak benar-benar berlari di seluruh lapangan…Saya pikir gaya seperti itu berhasil melawan Gemke. Dia tidak benar-benar nyaman melakukan ini atau memainkan permainan ini.
Mendekati game ketiga, saya tahu saya harus memulai dengan sangat baik. Saya pasti telah mengejutkannya (Gemke) dengan sesuatu yang tidak dia duga dan itu mungkin membantu saya pada awalnya. Saya memulai dengan kecepatan yang baik di dua reli pertama di mana saya kemudian memukul dua smash dan terus melaju. Strategi semacam ini benar-benar berhasil. Saya ingin menyelesaikan permainan secepat mungkin. Saya mencoba memanfaatkan momentum itu, tetapi secara taktik saya membuat banyak perubahan dalam permainan, yang menurut saya agak membantu hari itu.
Tim mengalami sedikit gagap di babak penyisihan grup ketika India kalah dari China Taipei. Apakah kekalahan ini membangunkan Anda (tim India) dengan cara apa pun?
Itu sedikit mengecewakan kami, karena kami ingin berada di puncak grup. Mencapai tempat kedua dari grup lain di perempat final akan meningkatkan peluang medali kami, tetapi kami akhirnya kalah dari Taipei. Itu memberi kami banyak ide tentang bagaimana bahasa tubuh kami di seluruh pertandingan melawan China Taipei. Saya benar-benar merasa bahwa kami tidak menunjukkan niat itu melawan Taipei. Tapi itu baru berubah setelah itu. Semua orang sangat bersemangat setelah pertandingan melawan Taipei… Sejak pertandingan melawan Malaysia (perempat final), bahasa tubuh mungkin 30-40% lebih baik di setiap pemain.
Acara tim tidak pernah menjadi keahlian India. Apa yang dilakukan tim secara berbeda kali ini sebelum turnamen ini?
Saya pikir di tahun-tahun sebelumnya kami tidak pernah melakukan percakapan sebelum pergi ke acara tim atau cara mendekati acara tim. Sebelumnya, kami pergi, bermain dan kembali. Saya pikir kali ini Srikanth dan saya mengambil tindakan sendiri karena kami tahu mereka adalah tim muda, tetapi memiliki banyak potensi.
Setiap orang penting untuk tim ini karena jika seseorang tidak dalam kondisi yang baik pada hari tertentu, dia (pemain cadangan) harus turun tangan dan bermain… Itu hal pertama yang kami katakan selama pertemuan tim, bahwa setiap orang harus menjadi siap jika pertandingan berlangsung pada hari tertentu. Anda tidak bisa hanya bersenang-senang berpikir “oh, saya tidak bermain di acara ini” … Anda harus siap mental, siap fisik, bersiap untuk hari seperti yang kita lakukan untuk permainan. Saya pikir semua orang sedang bersiap di jalur itu.
Satu hal yang secara kolektif kami katakan kepada semua orang adalah sangat, sangat berhati-hati karena ini adalah turnamen yang sangat panjang, hampir 10 hari. Hal pertama yang harus kami ingat adalah bahwa akan ada pertandingan seri di mana beberapa akan menang dan beberapa akan kalah. Anda pasti telah melihat banyak hasil imbang 3-2. Jadi akan ada beberapa pemain atau pasangan dalam tim yang mungkin sedikit tertekan secara mental… Tapi niatnya harus sangat jelas keesokan harinya ketika Anda kembali bermain game berikutnya, saya hanya bisa’ t berlama-lama tentang apa yang terjadi sehari sebelumnya. Ini adalah hal-hal yang kami katakan (kepada junior) sebagai pemain senior. Kadang-kadang para junior mengambil kerugian dengan sangat buruk, mereka tidak kembali ke keadaan biasanya keesokan harinya. Ini bisa menjadi sinyal buruk bagi tim.
Saya pikir semua orang bereaksi dengan sangat baik, berusaha mendapatkan kemenangan ini untuk tim dan semua orang tahu bahwa peluang mereka bisa muncul untuk pertandingan tertentu. Jadi semua itu adalah bagian kecil yang kami ceritakan sebagai senior karena kami tahu itu bisa terjadi, itu benar-benar terjadi juga, ketika kami memiliki beberapa pertandingan buruk melawan Chinese Taipei.

READ  Dewan Olimpiade Malaysia menunjuk Chef de Mission Asia Tenggara

Seperti dalam kasus Lakshya, yang melakukan yang terbaik tetapi bermain melawan lima besar dunia, dia juga sakit. Ada banyak hal negatif yang terjadi (untuknya) tetapi dia memastikan ada getaran positif yang baik untuk membuatnya merasa ‘oke, tidak ada yang menekan saya’. Itulah yang terjadi sebelum final Indonesia juga, (semua orang) berkata ‘kami tahu Anda akan sukses’. Tidak ada keraguan’. Diskusi semacam ini memungkinkan pemain untuk keluar dan bermain tanpa tekanan. Itulah yang kami coba lakukan. Itu membantu.
Anda telah mengalami pasang surut sejak 2016, finis sebagai perempat finalis Kejuaraan Dunia dan kemudian mendapatkan kesempatan untuk masuk skuat Piala Thomas melalui pengalaman. Bagaimana Anda berkembang dalam 5-6 tahun terakhir di tengah semua ini?
Saya pikir itu adalah sesuatu yang Anda jalani sebagai pemain dan juga sebagai manusia, menurut saya. Butuh waktu untuk menerima bahwa olahraga terkadang agak kejam. Anda ingin tampil di level tertinggi setiap hari, tetapi terkadang bagi sebagian orang itu tidak terjadi karena terkadang tubuh Anda adalah lawan terbesar Anda. Anda harus berjuang melawan sepuluh lusin hal dan menemukan jawabannya dalam karier Anda.
Saya pikir selama 7-8 tahun terakhir itulah yang saya pelajari, bahwa terkadang segalanya tidak mudah bagi Anda, Anda benar-benar harus berjuang untuk itu… Anda hanya tidak membandingkan diri Anda dengan orang lain. Anda unik, orang lain unik. Itulah yang saya lakukan setelah 2017 dan 2018, bahwa saya berhenti membandingkan diri saya dengan orang-orang di sekitar, dengan teman-teman saya, dengan rekan-rekan saya yang berkembang di tingkat yang lebih tinggi. Saya hanya memikirkan kebahagiaan saya, tentang apa yang harus saya lakukan agar bahagia melakukan rutinitas ini setiap hari.
Saya pikir itu mengubah banyak perspektif seperti itu. Sekarang saya dapat menemukan kembali kebahagiaan itu dalam pelatihan, mencoba menemukan hal-hal baru di catatan pelatihan, mencoba untuk benar-benar menjelajahi tubuh saya seperti itu dan mencoba menerima apa pun yang terjadi. dengan tenang dan tidak terlalu mengkhawatirkannya. Ini adalah perubahan yang terjadi dalam beberapa tahun terakhir yang membuat saya menjadi pemain yang lebih baik juga.

READ  Toyota berterima kasih kepada para atlet yang berlaga di Paralympic Games 2020

More from Benincasa Samara
Siapa yang memiliki statistik Free Fire lebih baik pada April 2021?
Bos SK Sabir dan Dyland menghilang adalah salah satu pembuat konten Api...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *