Hubungan Apple dan Intel runtuh

Jakarta, CNN Indonesia –

apel mengumumkan peluncuran seri Mac terbaru yaitu laptop MacBook Air, MacBook Pro 13 inci, dan Mac Mini. Sekilas, ketiganya terlihat sama dibandingkan pendahulunya.

Perbedaannya terletak pada chip yang merupakan otak dari tiga seri Mac baru. Alih-alih menggunakan chip Intel seperti yang telah digunakan selama 15 tahun terakhir, seri Mac baru ini justru didukung oleh chip buatan Apple yang disebut M1. Keputusan penggantian chip ini dilihat sebagai strategi Apple untuk memiliki teknologi inti.

CEO Apple Tim Cook mengatakan perusahaan memiliki strategi jangka panjang untuk memiliki dan mengontrol teknologi utama di balik produk yang dibuat Apple.




Apple telah berinvestasi besar-besaran di departemen chipset silikonnya, termasuk pembelian besar-besaran dimulai dengan pembelian pembuat semikonduktor PA Semi senilai $ 278 juta pada tahun 2008.

Baru-baru ini, Apple menghabiskan US $ 1 miliar untuk membeli bisnis modem Intel pada 2019. Perusahaan tersebut telah membangun chip seri A sendiri untuk iPhone, iPad, dan Apple Watches sejak 2010.

“Apple Silicon benar-benar sesuai dengan tujuan strategis Apple untuk mengendalikan seluruh inventaris secara tulus. Sekarang di bidang TI, mereka memiliki segalanya mulai dari silikon hingga perangkat lunak hingga cara pengguna menggerakkan mouse, jadi ini sangat terintegrasi, ”kata Wayne Lam, direktur riset di CCS Insight. .

Mengelola teknologinya sendiri membantu Apple mengintegrasikan produknya lebih dalam. Ini juga berarti bahwa Apple dapat menentukan garis waktunya sendiri karena rata-rata chip membutuhkan waktu 3 tahun untuk berkembang.

Wakil presiden senior Apple Johny Srouji mengatakan Apple akan memiliki kendali lebih besar atas biaya produksi dan pengembangan chip.

“Apple berpikir mereka dapat berinovasi lebih cepat daripada model bisnis standar Intel atau Qualcomm yang dikembangkan pada sebuah chip dan kemudian mereka membangunnya,” kata Lam.

READ  Huawei P50 mengusung chipset Kirin 9000

Apple, seperti iPhone, Mac, AirPods, dan HomePod mengintegrasikan jalur suplai dan distribusi di bawah kendali terpusatnya.

Apple mulai merancang chip untuk produk iPhone karena tidak mau bergantung pada Qualcomm. Setahun yang lalu, dia mulai membangun prosesor grafisnya sendiri untuk melepaskan diri dari teknologi imajinatif.

Apple juga membuat sistem ID Wajahnya sendiri dengan mengakuisisi produsen sistem ID Sentuh. Baru-baru ini, Apple dikabarkan diam-diam telah mengembangkan layar MicroLED-nya sendiri untuk Apple Watch.

Intel tertinggal dalam manufaktur

Selain ambisius, Intel tertinggal dalam hal teknologi pengembangan pembuatan chip. Apple dengan bangga mengatakan bahwa chip M1 di Mac baru menggunakan build 5 nanometer.

“Lima nanometer adalah teknologi proses terdepan saat ini dan hanya ada beberapa produk yang tersedia saat ini,” kata Jon Erensen, direktur riset di Gartner.

Saat ini, Intel mengirimkan chip dengan transistor 10-nanometer. Secara umum, semakin banyak transistor yang dapat ditampung oleh pembuat chip di ruang yang sama, semakin efisien chip tersebut. Saat ini, Intel hanya mengirimkan chip dengan transistor 10-nanometer.

Di sisi lain, Intel dikenal menguasai pabriknya sendiri di seluruh dunia. Sebaliknya, Apple memiliki kontrak dengan perusahaan Asia untuk memproduksi chip sesuai spesifikasinya. Kemudian, mitra manufaktur chip Apple, TSMC, dapat membuat chip 5-nanometer ketika Intel tidak bisa.

“Intel telah memiliki beberapa tantangan dalam beberapa tahun terakhir di sisi manufaktur. Dan saya pikir tantangan tersebut telah membuka jendela atau peluang untuk desain berbasis ARM. Apple adalah salah satu desainer terbaik prosesor berbasis ARM,” Kata Erensen.

Awal tahun ini, CEO Intel Bob Swan mengatakan dia sedang mempertimbangkan untuk melakukan outsourcing manufakturnya, seperti yang dilakukan Apple.

READ  Cara menggunakan Instagram Live Room, menyiarkan hingga empat orang

“Dengan tantangan bahwa Intel telah berkembang menjadi 10 nanometer dan 7 nanometer karena pabrikan seperti TSMC dan Samsung telah mendorong lebih agresif, ini mengambil salah satu keunggulan utama Intel dan sedikit meratakannya,” kata Erensen.

M1 menawarkan masa pakai baterai yang lebih lama, kinerja yang berpotensi lebih baik, dan laptop yang berfungsi seperti ponsel.

Apple mengklaim Mac M1 adalah produk yang lebih baik dari model lama. Terutama karena Apple mengklaim bahwa chipnya memberikan kinerja yang lebih baik dan masa pakai baterai yang lebih lama daripada yang dapat dicapai dengan chip Intel.

Jelas bahwa Mac baru akan meningkatkan masa pakai baterai. Chip Apple sebelumnya digunakan di smartphone dan tablet, yang memiliki baterai jauh lebih kecil.

Pada acara peluncuran Apple, Selasa (10/11) waktu setempat, perusahaan menegaskan bahwa peringkat utama chip tersebut adalah kinerja per watt, bukan kinerja mentah.

Pada varian murah MacBook, MacBook Air, Apple mengatakan laptop digunakan untuk menjelajah web selama 15 jam dengan sekali pengisian daya. Hampir 30% lebih lama dari 10-11 jam masa pakai baterai model Intel sebelumnya.

Apple mengatakan Mac terbaru juga berfungsi lebih seperti ponsel atau tablet. Mac terbaru memiliki fitur bangun instan.

Mac M1 baru bahkan dapat menjalankan aplikasi iPhone, jika pengembang aplikasi menyediakan fitur aplikasi di Apple App Store.

Namun, analis memperingatkan bahwa kinerja Apple perlu diuji lebih teliti ketika Mac terbaru masuk ke pasar.

“Kinerja chip M1 baru hampir tidak mungkin diukur karena perusahaan belum memberikan rincian apapun mengenai kinerja yang diklaimnya,” kata Patrick Moorhead, pendiri Moor Insights.

Apple tetap menjual laptop Intel di jajaran Mac terbarunya, varian yang lebih mahal dari model MacBook Pro 13 inci dan Mac Mini masih menggunakan chip buatan Intel.

READ  Daftar ponsel Xiaomi yang sudah mendapatkan update MIUI 12 Wave 3, berikut daftarnya

Pukulan bagi Intel

Keputusan Apple untuk menggunakan prosesor buatan sendiri sebagai pengganti prosesor Intel merupakan pukulan besar bagi Intel. Karena Gartner menghitung bahwa Apple adalah pembuat PC terbesar dari segi jumlah pengiriman.

Dengan keputusan untuk berhenti menggunakan chipset Intel, Apple secara bertahap akan mengganti semua chip Intel di jajaran Mac dengan Apple M1.

“Kami percaya bahwa PC yang didukung Intel, seperti yang berbasis prosesor seluler Intel Core Generasi ke-11, memberikan pengalaman terbaik kepada pelanggan global di area yang paling mereka hargai, serta platform paling populer. terbuka untuk pengembang, ”kata Intel dalam sebuah pernyataan.

Laporan CNBC, Chip Apple didasarkan pada teknologi ARM, tidak seperti arsitektur x86 yang digunakan oleh chip Intel.

Dilaporkan Tepi, ARM pada awalnya dirancang untuk perangkat seluler, dan chip yang dibuat dengan desain ARM selalu lebih efisien, menghasilkan masa pakai baterai yang lebih lama.

(hh / mm)

[Gambas:Video CNN]


Written By
More from Kaden Iqbal

Huawei P50 mengusung chipset Kirin 9000

Jakarta, Selular.ID – Seri Huawei P40 diluncurkan pada April 2020. Dan Huawei...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *