Hyderabad: Tidak Mampu Bernafas

Hyderabad: Tidak Mampu Bernafas

Orang-orang tweeted untuk menunjukkan masalah dan ketidakpedulian yang harus dihadapi pasien.

Hyderabad:

Sebuah video oleh seorang pria berusia 34 tahun yang sekarat memberikan pesan terakhirnya kepada ayahnya dari rumah sakit pemerintah di Hyderabad telah membuat orang terkejut di tengah pandemi coronavirus. Pria itu akhirnya dirawat di Rumah Sakit Dada Pemerintah Hyderabad pada hari Rabu setelah setidaknya 10 rumah sakit swasta menolak masuk, kata ayah pria itu.

“Aku tidak bisa bernapas … Meskipun aku memohon, mereka tidak melanjutkan oksigen selama tiga jam terakhir. Aku tidak bisa bernapas lagi, ayah, rasanya hatiku telah berhenti … Sampai jumpa ayah. Sampai jumpa, ayah , “pria itu terlihat mengatakan dalam video yang telah dibagikan secara luas di media sosial.

Orang-orang tweeted untuk menunjukkan masalah dan ketidakpedulian yang harus dihadapi pasien.

Pesan video direkam satu jam sebelum rumah sakit mengatakan pria itu telah meninggal, menurut laporan.

“Anak saya meminta bantuan, tetapi tidak ada yang membantunya. Saya melihat video itu hanya setelah saya kembali ke rumah setelah upacara terakhir, dan dia mengatakan ‘selamat tinggal ayah’,” kata ayah itu kepada NDTV, dan menangis. “Apa yang terjadi pada putraku seharusnya tidak terjadi pada orang lain. Mengapa putraku menolak oksigen? Apakah ada orang lain yang sangat membutuhkannya sehingga mereka mengambilnya darinya? Ketika aku mendengar video putraku itu, hatiku hancur.”

Keluarga itu melakukan upacara terakhir pada hari yang sama. Pagi berikutnya, sang ayah menerima telepon dari rumah sakit swasta tempat dia menyerahkan sampel usap putranya. Laporan rumah sakit swasta menyebutkan ia meninggal karena COVID-19, kata ayah pria itu.

Di tengah kesedihan dan tragedi, keluarga menerima satu kejutan lagi – enam anggota termasuk orang tua lelaki, istri, saudara laki-laki, saudara perempuan ipar dan ipar laki-laki telah terpapar padanya. Mereka sekarang khawatir.

READ  Terbaru tentang Golden State Killer Now

“Kami mendapat hasil tes sangat terlambat dan rumah sakit baru saja menyerahkan tubuh. Kami semua telah terpapar. Tapi tidak ada yang melakukan tes pada kami. Saya punya dua cucu muda, anak perempuan saya yang berusia 12 tahun dan 9- anak lelaki berusia setahun, yang masih tidak tahu bahwa ayah mereka sudah mati. Apa yang harus saya lakukan? ” kata ayah pria itu.

Written By
More from Suede Nazar

Kemunafikan berbahaya kaum liberal putih dalam lomba

Tapi ini bukan rekaman arsip White Southerners dari tahun 1960-an. Ini terjadi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *