Identitas seorang guru yang dipenggal di Prancis terungkap, dicintai oleh siswa Page semua

PARIS, KOMPAS.com – Identitas guru ini dipenggal dari Perancis setelah memperlihatkan karikatur Nabi Muhammad terungkap, di mana nama korban Samuel paty.

Dilaporkan oleh Matahari Sabtu (17/10/2020), ia mengajar sejarah dan geografi, dan merupakan sosok yang populer di kalangan murid-muridnya.

Paty dibunuh saat berjalan pulang dari sekolah di Conflans-Saint-Honorine, 30 kilometer dari Paris.

Baca juga: Pajangan karikatur nabi Muhammad, guru terbunuh di Perancis

Dia dipenggal dengan pisau dapur, dengan pembunuhnya diidentifikasi sebagai remaja Chechnya berusia 18 tahun Abdullakh Anzorov.

Aboulakh kemudian ditembak mati oleh polisi saat dia melarikan diri setelah membunuh guru berusia 47 tahun itu dan menolak untuk ditahan.

Juru bicara Kedutaan Besar Rusia di Prancis Sergei Parinov mengatakan TASS kota AFP kata Anzorov tidak ada hubungannya dengan negaranya.

“Kejahatan ini tidak ada hubungannya dengan Rusia karena orang ini telah tinggal di Prancis selama 12 tahun,” kata Parinov.

Dia menjelaskan bahwa anak berusia 18 tahun itu datang ke “Wine Country” bersama enam anggota keluarganya, di mana mereka mencari suaka.

Diketahui bahwa Anzorov memperoleh izin tinggal tahun ini. “Dia sama sekali tidak menghubungi kedutaan Rusia,” lanjut Parinov.

Baca juga: Guru dipenggal karena memperlihatkan karikatur Nabi Muhammad, kata presiden Prancis

Menampilkan karikatur nabi Muhammad

Akar penyebab pembunuhan Paty dimulai sepuluh hari yang lalu, ketika ia menampilkan kartun itu sebagai bagian dari materi kebebasan berbicara.

Kali ini, Paty mengajak mahasiswa muslim yang tidak suka dengan ajarannya untuk keluar dari kelas. Namun, ada satu siswa yang tinggal di dalam kelas.

Murid itu kemudian menceritakan kembali ajaran Paty kepada ayahnya yang marah lalu mengadu ke sekolah.

READ  Kasus virus corona di India melampaui 30.00.000 hanya 16 hari setelah melewati batas 20 Lakh

Orang tua siswa yang tidak diketahui identitasnya mengadakan kampanye online menuntut agar Paty dipecat dan diminta untuk bertemu dengan kepala sekolah.

AP / Abdulmonam Eassa Presiden Prancis Emmanuel Macron, didampingi oleh Menteri Dalam Negeri Prancis Gerald Darmanin, kedua dari kiri, berbicara di depan sekolah menengah pada hari Jumat, 16 Oktober 2020 di Conflans Sainte-Honorine, barat laut Paris, setelah seorang guru Cerita membuka diskusi tentang karikatur Charlie tentang Nabi Muhammad Hebdo yang dipenggal.

Sang ayah kemudian menggambarkan identitas Paty dan alamat sekolah putrinya di Internet, bersikeras bahwa “ini harus dihentikan”.

Baca juga: Kasus seorang guru yang dipenggal kepalanya di Prancis, seorang remaja Chechnya berusia 18 tahun menjadi penulisnya

Seorang kolega mengatakan Paty segera menerima ancaman pembunuhan dalam beberapa hari setelah memberikan dokumen tersebut.

“Samuel membuat marah orang tua siswa karena menayangkan kartun itu di kelasnya, sehingga dia mendapat ancaman,” kata rekannya.

Berdasarkan keterangan jaksa antiterorisme Jean-François Ricard, diketahui bahwa Anzorov datang ke sekolah pada Jumat sore dan menanyakan keberadaan Paty.

Segera setelah Paty dipenggal dan Anzorov ditembak mati, polisi bergerak cepat untuk menangkap sembilan orang yang dinyatakan bertanggung jawab.

Empat di antaranya adalah orang tua Anzorov, dan satu dari lima lainnya adalah orang tua siswa yang mengungkapkan identitas Paty.

Baca juga: Diancam sebelum pemenggalan, ini adalah detik-detik serangan terhadap guru di Prancis

“Pendengar yang baik”

Menteri Pendidikan, Jean-Michel Blanquer, mengutuk video yang diterbitkan oleh ayah siswa tersebut, menyebutnya sebagai “skandal terbesar”.

“Setiap anak harus memahami bahwa dia memiliki kesempatan untuk dapat belajar di Prancis dan hidup di negara yang demokratis,” ujarnya.

READ  Vikas Dubey - Gangster Ditampar Setelah Dia berteriak Saya Vikas Dubey Setelah Penangkapan

Orang tua dan siswa di sekolah tempat Paty mengajar pada hari Sabtu meletakkan bunga dan menunjukkan solidaritas.

Hugo, mantan murid, mengungkapkan bahwa Paty adalah orang yang hebat, sangat suportif dan pendengar yang baik di kelas.

“Semua orang memberikan pendapat mereka ketika dia mengajar, dan itu sangat menyenangkan. Sekarang dia sudah pergi. Kami tidak bisa menyerah,” siswa yang tidak disebutkan namanya itu menjelaskan.

Baca juga: Majalah Charlie Hebdo mengumumkan cetak ulang kartun Nabi Muhammad

“Sangat lucu”

Nordine Chaouadi yang anaknya mendapat petunjuk dari Paty mengatakan, gurunya pernah terprovokasi saat menunjukkan karikatur Nabi Muhammad.

“Anak saya bahkan mengatakan bahwa dia adalah orang yang sangat baik. Dia tidak pernah memberikan argumen yang bersifat melecehkan,” kata Chaouadi.

Sementara itu, Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan Samuel Paty dibunuh karena dia mencoba mengajarkan kebebasan berbicara kepada murid-muridnya.

More from Casildo Jabbour

Penduduk pulau mencari awal yang lebih baik vs. Ibukota di Game 3

The Islanders belum senang dengan cara mereka membuka dua match pertama dari...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *