IESE: Corporate Venturing in Deep Tech yang sedang naik daun di Asia Timur dan Tenggara

HONGKONG – (KAWAT BISNIS) – IESE Business School hari ini merilis laporan baru tentang Companies Venturing into Deep Tech di Asia Timur dan Tenggara, yang menemukan bahwa perusahaan terbesar di kawasan ini meningkatkan kolaborasi mereka dengan perusahaan rintisan dengan teknologi mutakhir.

Studi ini mencakup wilayah Hong Kong, Indonesia, Jepang, Cina Daratan, Singapura, Korea Selatan, Taiwan, Thailand, dan Vietnam, dan meneliti bagaimana perusahaan bekerja dengan mereka, start-up di garis depan inovasi.

“Teknologi mendalam mengacu pada teknologi yang muncul berdasarkan penemuan ilmiah atau inovasi teknis, berusaha untuk mengatasi beberapa tantangan mendasar dunia – mencakup pekerjaan dalam bidang yang berkembang seperti kecerdasan buatan, bioteknologi, blockchain, robotika, dan komputasi kuantum,” rekan penulis Josemaria Siota dan Profesor Mª Julia Prats menjelaskan dalam laporan tersebut.

Studi tersebut menemukan bahwa di antara perusahaan yang dianalisis, perusahaan enterprise – praktik perusahaan mapan yang berinovasi dengan start-up – telah meningkat 2,8 kali lipat selama lima tahun terakhir, sementara kerja sama dalam teknologi mendalam meningkat 4,2 kali lipat.

Pertumbuhan ini menempatkan Asia Timur dan Tenggara di atas Amerika Latin, tetapi masih tertinggal dari Amerika Serikat dalam hal inovasi penciptaan bisnis di antara perusahaan raksasa. Rata-rata, Asia Timur dan Tenggara memiliki tingkat adopsi bisnis 57%, dibandingkan dengan Amerika Latin dengan 40% dan Amerika Serikat dengan 90%.

Studi tersebut juga melihat hambatan untuk jenis kerjasama ini. Berdasarkan 77 wawancara, studi mengidentifikasi tujuh area yang membuat direktur inovasi tidak tidur di malam hari, mulai dari penilaian teknologi, pandangan jangka pendek perusahaan tentang teknologi start-up, silo antara R&D dan tim pengembangan bisnis, peraturan, hingga pendekatan inovasi.

Laporan ini dirilis di Hong Kong pada Pertemuan Inovasi Perusahaan yang diselenggarakan oleh Perusahaan Taman Sains dan Teknologi Hong Kong (HKSTP), yang membahas tren dan praktik terbaik dalam inovasi bisnis.

Belajar lebih tentang hasil belajar.

READ  Inti bumi tidak seimbang dan tumbuh lebih cepat di bawah Indonesia daripada di Brasil
Written By
More from Faisal Hadi

Apollo 8 bertujuan untuk mencapai orbit bulan

Merdeka.com – Anda mungkin pernah melihat foto Bumi yang diambil di permukaan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *