Imigrasi: 4 bulan terakhir membawa tindakan keras yang belum pernah terjadi sebelumnya pada masuknya hukum ke AS

Imigrasi: 4 bulan terakhir membawa tindakan keras yang belum pernah terjadi sebelumnya pada masuknya hukum ke AS

Dalam rentang waktu empat bulan, orang-orang yang secara legal bermigrasi ke Amerika Serikat – atau sedang berusaha – memiliki kehidupan mereka dicabut di tengah-tengah serangkaian perubahan yang dikaitkan dengan pandemi. Perubahan yang tiba-tiba telah membuat para imigran dan keluarga mereka dalam kebingungan, bingung, frustrasi, dan berjuang untuk menyelesaikan langkah-langkah mereka selanjutnya.

Di antara mereka adalah Shreeya Thussu.

Selama tiga tahun, senior berusia 21 tahun di University of California di Berkeley tinggal dan belajar di Amerika Serikat. Sekarang tempat yang dia sebut rumah bisa mendeportasinya, tergantung pada beban kuliahnya.

“Kami tidak benar-benar tahu apa yang terjadi. Semua orang berusaha menemukan cara agar kami dapat menjadwalkan kelas secara langsung, tetapi tidak ada banyak pilihan,” Thussu, yang menjabat sebagai presiden Asosiasi Pelajar Internasional di Berkeley, mengatakan kepada CNN.

Hanya beberapa hari yang lalu, perusahaan dan pekerja asing mengalami keadaan yang sama, sementara banyak orang yang mencoba datang ke AS dengan kartu hijau mengetahui bahwa tidak akan ada kemungkinan untuk sisa tahun ini. Dan sebelum itu, pemerintahan Trump melarang para migran, termasuk anak-anak dan pencari suaka, memasuki AS.

Pendukung imigrasi, pengacara dan ahli mengatakan tidak ada keraguan bahwa pemerintah menggunakan pandemi untuk merombak sistem imigrasi, menunjuk sebagian pada serangkaian perubahan baru-baru ini yang memblokir imigran berkemampuan tinggi yang telah berulang kali diklaim oleh pemerintah ingin datang ke Amerika Serikat.

“Anda akan berharap bahwa selama krisis kesehatan publik dan krisis ekonomi besar-besaran ini, agenda pemerintahan akan dikesampingkan, tetapi sebaliknya sudah seagresif jika tidak lebih agresif dari sebelumnya,” kata Sarah Pierce, analis kebijakan di Migration Policy Institute, sebuah lembaga think tank yang berbasis di Washington.

READ  Protes topeng wajah London: Ratusan orang, beberapa memakai topeng, memprotes pemakaian topeng

Mereka yang terjebak dalam garis bidik menderita akibatnya.

‘Saya terkejut’

Pengumuman ICE minggu ini melarang siswa asing untuk mengambil kursus online saja di AS mengejutkan banyak orang, setelah agensi tersebut memberikan lebih banyak fleksibilitas pada musim semi.

“Saya kaget,” Valeria Mendiola, seorang mahasiswa di Universitas Harvard, mengatakan kepada CNN. “Kami merencanakan hidup kami sesuai dengan itu. Kami bekerja sangat keras untuk sampai ke sini dan kemudian ini terjadi di tengah seluruh pengalaman kami.”
Persyaratan visa untuk siswa selalu ketat, dan datang ke AS untuk mengikuti kursus online saja telah dilarang. Di bawah aturan, yang menurut para pejabat dirancang untuk memaksimalkan fleksibilitas, siswa dapat tetap terdaftar di universitas yang menawarkan kelas online, tetapi tidak akan diizinkan untuk melakukannya dan tetap berada di AS.

“Jika sebuah sekolah tidak akan dibuka atau jika mereka akan online 100%, maka kami tidak akan mengharapkan orang-orang berada di sini untuk itu,” bertindak Wakil Sekretaris Penjaga Keamanan Dalam Negeri Ken Cuccinelli mengatakan kepada CNN Brianna Keilar dari CNN.

Sebelum pengumuman ICE, Harvard telah mengumumkan bahwa semua instruksi kursus akan dikirim secara online selama semester musim gugur.

Mendiola mengatakan dia dan teman-teman sekelasnya sekarang mendorong universitas untuk mempertimbangkan kembali dan menawarkan lebih banyak instruksi langsung. Jika itu tidak terjadi, dia takut dia mungkin tidak punya pilihan selain kembali ke Meksiko. Itu meninggalkannya dengan daftar kekhawatiran yang bertambah setiap saat: Apa yang akan terjadi pada apartemennya dan kontrak yang sudah dia tandatangani? Furniturnya? Pinjaman mahasiswanya?

“Jika saya mengambil cuti, saya mungkin kehilangan semua pinjaman saya dan semua beasiswa saya,” kata Mendiola. “Sangat sulit untuk mendapatkan cukup uang untuk berada di sini.”

READ  GC Murmu, Yang Berhenti Sebagai Gubernur J&K Lt, Adalah Pengawas Keuangan Dan Auditor Umum
Harvard dan Massachusetts Institute of Technology menggugat administrasi Trump atas arahannya Rabu.

Imigrasi hukum hampir berhenti

Selama masa kepresidenan Trump, administrasi telah merombak sistem imigrasi AS, mengeluarkan suaka, mengurangi jumlah penerimaan pengungsi ke posisi terendah bersejarah dan sangat membatasi imigrasi hukum, di antara perubahan lainnya.
Pandemi virus korona mempercepat bahkan lebih banyak perubahan pada sistem yang sebelumnya berjuang untuk mendapatkan momentum, seperti sebagian besar menghalangi masuknya para pencari suaka di perbatasan AS-Meksiko dan mengusulkan untuk memblokir para pencari suaka dengan alasan kesehatan masyarakat.

“Selama pandemi, sejauh ini, pemerintahan ini telah secara efektif mengakhiri suaka di perbatasan selatan,” kata Pierce. “Mereka secara drastis menurunkan imigrasi legal, terutama imigrasi berbasis keluarga, ke negara itu. Mereka secara efektif telah mengakhiri lotere visa keanekaragaman dan mereka secara signifikan telah mengurangi jumlah pekerja asing sementara yang datang ke negara itu.”

Dalam sepasang proklamasi imigrasi Gedung Putih dikeluarkan pada bulan April dan Juni, administrasi menangguhkan banyak imigrasi berbasis keluarga dan sejumlah visa pekerja tamu hingga akhir tahun, dengan beberapa pengecualian. Lembaga Kebijakan Migrasi memperkirakan bahwa sekitar 167.000 pekerja sementara akan dijauhkan dari Amerika Serikat dan 26.000 kartu hijau akan diblokir setiap bulan.

Sebagai hasil dari wabah itu, konsulat di luar negeri harus ditutup, sehingga hampir tidak mungkin bagi orang di luar negeri untuk mendapatkan visa. Sejak Januari, jumlah visa non-imigran yang dikeluarkan telah anjlok 94%.

Efek riak sangat beragam.

Nandini Nair, mitra imigrasi di firma hukum Greenspoon Marder yang berbasis di New Jersey, mewakili sejumlah perusahaan, termasuk perusahaan teknologi, pemasaran dan akuntansi, serta dokter dan kantor gigi.

READ  Jangan sia-siakan! Tidak ada lagi subsidi Internet dan gratis kuota 35 GB dan 50 GB Telkomsel, XL, Axis dan Tri, Buruan Bro - Semua halaman

“Aku punya perusahaan yang berpikir tentang itu; kita tidak akan memindahkan siapa pun lagi,” kata Nair.

Sandra Feist, seorang pengacara imigrasi yang berbasis di Minnesota, juga memiliki sumber daya manusia profesional yang mengulurkan tangan atas nama perusahaan mereka khawatir tentang karyawan yang mereka rencanakan. Feist mengingat sebuah percakapan di mana dia diberitahu bahwa jika perusahaan tidak bisa mendapatkan chief operating officer-nya ke AS, “itu akan menjadi malapetaka bagi mereka.”

Seperti perubahan yang mendahului pengumuman hari Senin, beberapa orang khawatir pemerintah sedang mengatur nada yang salah dan mungkin mendorong siswa asing untuk mulai mencari di tempat lain. Itu mungkin kasus untuk Vitor Possebom, seorang Brasil yang mendapatkan gelar Ph.D. di bidang ekonomi di Yale.

“Sebelumnya saya akan mengatakan bahwa tinggal di AS adalah pilihan pertama saya untuk karier saya,” katanya. “Sekarang, jujur, Kanada, Eropa, dan Selandia Baru dan Australia sepertinya pilihan yang jauh lebih baik.”

Thussu, yang telah merencanakan untuk mendaftar ke sekolah kedokteran di Amerika Serikat, mengatakan bahwa dia semakin merasa seperti negara tempat dia ingin membangun masa depan melihatnya sebagai “disposable.”

“Anda mendengar hal-hal seperti ini. Ini telah terjadi untuk sementara waktu, seperti suspensi H-1B untuk sisa tahun ini yang diumumkan baru-baru ini. Itu hanya menambah,” kata Thussu. “Sudah semakin benar-benar menakutkan … Semakin merasa tidak seperti di rumah.”

Written By
More from Suede Nazar

NEET, JEE Main Ujian 2020 tanggal: ujian masuk ditunda; Menteri HRD mengumumkan tanggal baru

Dehradun: Pemimpin BJP Ramesh Pokhriyal Nishank berpidato di konferensi pers di Dehradun,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *