India Berunding Dengan 13 Negara Untuk Menetapkan Pengaturan Gelembung Udara Bilateral

Itu selalu merupakan upaya kami untuk menjangkau setiap warga negara yang terlantar: Hardeep Singh Puri

Emphasize

  • Berdasarkan pakta tersebut, maskapai penerbangan dapat menjalankan penerbangan internasional dengan batasan
  • Sejak Juli, India telah membentuk gelembung serupa dengan 7 negara
  • Penerbangan penumpang internasional terjadwal ditangguhkan pada 23 Maret

New Delhi:

India sedang bernegosiasi dengan 13 negara, termasuk Australia, Jepang dan Singapura, untuk menetapkan pengaturan gelembung udara bilateral yang terpisah untuk operasi penerbangan internasional, Menteri Penerbangan Sipil Hardeep Singh Puri mengatakan pada hari Selasa.

Di bawah pakta gelembung udara bilateral, maskapai penerbangan kedua negara dapat mengoperasikan penerbangan internasional dengan batasan tertentu.

Mr Puri mengatakan di Twitter gelembung udara juga telah diusulkan dengan tetangga kita Sri Lanka, Bangladesh, Afghanistan, Nepal dan Bhutan.

Sejak Juli, India telah membentuk gelembung seperti itu dengan negara-negara berikut – AS, Inggris, Prancis, Jerman, UEA, Qatar, dan Maladewa.

Mr Puri berkata, “Kami sekarang mengambil upaya ini ke depan & sedang bernegosiasi dengan 13 negara lagi untuk membuat pengaturan seperti itu.”

“Negara-negara tersebut antara lain Australia, Italia, Jepang, Selandia Baru, Nigeria, Bahrain, Israel, Kenya, Filipina, Rusia, Singapura, Korea Selatan & Thailand,” tambahnya.

Penerbangan penumpang internasional berjadwal terus ditangguhkan di India sejak 23 Maret karena pandemi virus corona.

Ke depan, kata Puri, India akan mempertimbangkan pengaturan bilateral semacam itu dengan negara-negara selain yang disebutkan di atas.

“Itu selalu merupakan upaya kami untuk menjangkau setiap warga negara yang terlantar. Tidak ada orang India yang tertinggal,” katanya.

Setelah jeda dua bulan karena penguncian yang dipicu oleh virus korona, India melanjutkan penerbangan penumpang domestik pada 25 Mei.

READ  Komentar "Panggil Polisi" Pemimpin BJP Kailash Vijayvargiya Untuk Membantu Pekerja Memicu Row

Namun, tingkat hunian rata-rata dalam penerbangan domestik India hanya berkisar 50-60 persen sejak 25 Mei.

Saat ini, maskapai penerbangan di India diizinkan untuk mengoperasikan 45 persen dari penerbangan domestik pra-COVID mereka.

Sektor penerbangan terkena dampak signifikan karena perjalanan tersebut

pembatasan diberlakukan di India dan negara lain sehubungan dengan pandemi virus korona.

Semua maskapai penerbangan di India telah mengambil langkah-langkah pemotongan biaya seperti pemotongan gaji, cuti tanpa upah dan pemecatan karyawan untuk menghemat uang tunai.

More from Casildo Jabbour

Tweet Kanye West dia mencalonkan diri sebagai presiden

Ini tentu akan menjadi “Pendaftaran Terlambat.” Kanye West mengumumkan di Twitter Sabtu...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *