India marah di Kolombo karena mengizinkan kapal pelacak satelit PLA ke Hambantota | berita Dunia

Dengan kedok kapal penelitian dan survei, kapal pelacak satelit dan luar angkasa China Yuan Wang 5 menuju pelabuhan Hambantota yang disewa China di Sri Lanka pada 11 Agustus meskipun ada keberatan serius dari angkatan laut India.

Sebuah kapal perusak rudal kelas Luyang dengan landing platform pier (LPD) Tipe 071 juga transit di Samudera Hindia dan menuju pangkalan China di Djibouti di pantai timur Afrika.

Rezim Sri Lanka di bawah Ranil Wickremesinghe telah memberikan persetujuan kepada kapal pelacak satelit militer Yuan Wang 5 untuk berlabuh di Hambantota dari 11-17 Agustus untuk pengisian bahan bakar, istirahat dan rekreasi, dan persediaan. Kebetulan, Pelabuhan Hambantota diserahkan ke China dengan sewa 99 tahun oleh Ranil Wickremesinghe pada 2017 sebagai Perdana Menteri.

Dapat dipahami bahwa Sri Lanka terpaksa mengizinkan masuknya kapal China ke pelabuhan Hambantota setelah utusan Beijing untuk Kolombo berjuang melawan rezim Wickremesinghe dan menjelaskan bahwa otorisasi penolakan akan berdampak pada hubungan bilateral.

Meskipun Angkatan Laut India mengajukan keberatan atas docking kapal pengintai militer, juru bicara kabinet Sri Lanka mengatakan pada 2 Agustus bahwa kapal pengintai strategis itu hanya datang untuk mengisi bahan bakar. “Presiden mengatakan kepada kabinet bahwa upaya diplomatik akan dilakukan untuk bekerja dengan kedua negara agar tidak menimbulkan masalah,” kata juru bicara Bandula Gunawardana.

Apapun diplomat Colombo digunakan untuk membenarkan masuknya kapal Cina ke Hambantota, faktanya Sri Lanka berutang lebih dari 10% dari utang luar negeri ke Cina, karena telah mengambil uang dengan suku bunga tinggi dengan Bank Exim Cina untuk membiayai proyek gajah seperti pelabuhan dan Bandara Internasional Hambantota. Sederhananya, Sri Lanka tidak mampu mengganggu China, karena Kolombo seperti Islamabad adalah duta Belt Road Initiative (BRI) Presiden Xi Jinping.

READ  18 Orang, Termasuk Kedua Pilotnya, Meninggal Dalam Tragedi Pesawat Di Kerala

India, pada bagiannya, tidak menyukai keputusan Sri Lanka ini, karena kapal militer itu juga terlibat dalam pemetaan laut, yang penting untuk operasi anti-kapal selam Angkatan Laut PLA China. . Penghinaan virtual India datang pada saat pemerintah Modi telah berusaha keras untuk mendukung Sri Lanka selama krisis ekonomi yang sedang berlangsung dengan membagikan lebih dari $3,5 miliar untuk pembelian makanan, bahan bakar, dan gas memasak.


More from Casildo Jabbour
Skandal Penyelundupan Emas Kerala Akan Dibuktikan Oleh Badan Investigasi Nasional
Thiruvananthapuram: Kasus yang melibatkan penyelundupan 30 kg emas di Kerala akan diambil...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *