India membantah klaim pakta iklim Glasgow yang ‘melemah’

“Bacakan dengan lantang pernyataan ‘konsensus’ pada hari terakhir konferensi COP”

Menolak klaim bahwa dia melemahkan pakta iklim Glasgow dengan membuat teks akhir perjanjian Membaca bahwa batubara akan “dihapus” bukannya “dihapus”, pejabat India mengatakan mereka hanya membaca pernyataan “konsensus” yang diterima oleh semua negara pada hari terakhir konferensi COP.

India, Amerika Serikat, dan Cina adalah tiga penghasil bahan bakar fosil terbesar di dunia, meskipun India dan Cina jauh lebih bergantung pada batu bara daripada Amerika Serikat.

Baca juga: KTT Iklim Glasgow | “Pengurangan bertahap” batu bara adalah hak, menurut Menteri Lingkungan Hidup

“‘Bertahap’ [the term] datang dari pernyataan bersama Amerika Serikat dan China dan kami mencoba menemukan konsensus. Presiden meminta kami untuk mempresentasikan teks dan itulah mengapa kami melakukannya, ”kata pejabat senior, yang menolak disebutkan namanya, menambahkan bahwa menyalahkan India adalah“ tidak adil ”.

Presiden COP dan Menteri Kabinet Inggris Alok Sharma mengatakan perubahan teks India dan China telah membuatnya “sangat frustrasi”.

“Kami sedang dalam perjalanan untuk menurunkan batu bara ke dalam sejarah. Itu adalah kesepakatan yang bisa kita bangun. Tetapi dalam kasus China dan India, mereka harus menjelaskan kepada negara-negara yang rentan terhadap iklim mengapa mereka melakukan apa yang mereka lakukan, ”kata Sharma. Penjaga.

Ulasan | Kebenaran tentang pengumuman India di Glasgow

Utusan Iklim AS John Kerry pada akhir COP 26 pada 13 November mengatakan kepada wartawan: “Apakah saya mengerti bahwa kita perlu menyesuaikan sesuatu malam ini dengan cara yang sangat tidak biasa? Tidak. Tetapi jika kami tidak melakukan itu, kami tidak akan setuju. Saya secara bertahap akan menguranginya dan melanjutkan pertarungan tahun depan.

“Bahan bakar fosil termasuk gas alam yang banyak bergantung pada negara maju, jadi mengapa memilih batu bara? Mereka hanya berusaha mempersulit hidup mereka yang bergantung pada batu bara sementara mereka sendiri menggunakan bahan bakar fosil lainnya, ”kata seorang pejabat, Rabu.

Sumber tersebut juga mengklarifikasi bahwa India belum memutuskan kapan harus memperbarui Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional (NDC) dan mengklarifikasi bahwa “Panchamrit ‘ atau deklarasi lima kali lipat hanya “target untuk India”, bukan komitmennya kepada PBB.

Pada KTT Pemimpin Dunia pada 2 November, Mr Modi mengatakan India akan menjadi nol bersih pada tahun 2070, bahwa kapasitas energi non-fosil India akan mencapai 500 GW pada tahun 2030; itu akan menutupi 50% dari kebutuhan energinya dengan energi terbarukan pada tahun 2030; itu akan mengurangi emisi karbon yang diproyeksikan sebesar satu miliar ton pada tahun 2030 dan mengurangi intensitas karbon ekonominya menjadi kurang dari 45%.

(Nol bersih adalah ketika emisi karbon suatu negara diimbangi dengan menghilangkan karbon yang setara dari atmosfer, sehingga emisi neraca adalah nol.)

Ini telah ditafsirkan secara luas yang berarti bahwa ini akan merupakan Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional (NDC) India di masa depan, target sukarela bagi negara-negara untuk berkomitmen mengurangi emisi mereka. India terakhir menyerahkan NDC-nya pada tahun 2015 dan, meskipun tidak diwajibkan, memperbaruinya pada bulan Oktober menjelang COP Glasgow.

“Pidato Perdana Menteri tidak terkait dengan NDC, itu adalah tujuan nasional. Dia berbicara dalam jargon non-teknis, ”kata seorang pejabat.

Sumber tersebut mengatakan bahwa ketika India memperbarui NDC-nya, mereka akan mencerminkan beberapa tujuan yang dinyatakan oleh Perdana Menteri, tetapi juga menunjuk pada pernyataan Perdana Menteri Modi bahwa India akan membutuhkan $ 1 triliun untuk melakukan transisi ini.

India mengatakan telah secara konsisten menekankan pentingnya pendanaan iklim selama konferensi dan bahwa negara maju telah gagal memenuhi janji 11 tahunnya untuk menyediakan $ 100 miliar per tahun, angka yang mengabaikan biaya yang dibutuhkan oleh negara-negara berkembang. untuk memitigasi dan beradaptasi dengan perubahan iklim dan “tidak memiliki dasar ilmiah”.

Penilaian PBB sendiri sejauh ini hanya $40 miliar yang telah dicairkan dan konsensus bahwa $100 miliar akan dicairkan pada akhir tahun 2025. “Pembiayaan iklim belum didefinisikan dengan jelas – sekarang komite tetap memeriksanya. Kami sudah berkoordinasi untuk memastikan agenda keuangan tidak ditutup. Kami akan terus bertahan di jalur keuangan, ”kata pejabat itu.

READ  Berita terbaru dari seluruh dunia
More from Casildo Jabbour
Misi San Gabriel hancur dalam kebakaran dini hari
Misi San Gabriel yang bersejarah di California Selatan, yang dibangun tahun 1771,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *