India memiliki sub-varian Covid baru dari Omicron, mungkin mengkhawatirkan: pakar Israel

Selusin negara bagian India telah mendeteksi sub-varian baru Omicron BA.2.75, yang bisa jadi “mengkhawatirkan”, menurut seorang ahli Israel pada hari Minggu.

Namun, Kementerian Kesehatan India belum secara resmi mengkonfirmasi deteksi subvarian di negara tersebut.

Dalam serangkaian Tweet, Dr Shay Fleishon, dari Laboratorium Virologi Pusat di Pusat Medis Sheba di Tel Hashomer, mengatakan sejauh ini 85 rangkaian dari delapan negara telah diunggah ke Nextstrain, sebuah platform data sumber terbuka genomik.

Ini termasuk 69 dari India: Delhi (1), Haryana (6), Himachal Pradesh (3), Jammu (1), Karnataka (10), Madhya Pradesh (5), Maharashtra (27), Telangana (2), Uttar Pradesh (1) dan Benggala Barat (13).

Selain India, strain juga telah dilaporkan oleh tujuh negara lain: Jepang (1), Jerman (2), Inggris (6), Kanada (2), AS (2), Australia (1) dan Selandia Baru (2) , menurut data dari Nextstrain.

“Belum ada transmisi yang dapat dilacak berdasarkan rekaman di luar India,” tulis Fleishon di Twitter.

Sementara dia mengatakan itu “terlalu dini untuk mengatakan” apakah BA.2.75 akan menjadi varian dominan berikutnya, dia mencatat bahwa sub-varian bisa “mengkhawatirkan karena bisa menyiratkan tren yang akan datang”.

Fleishon menjelaskan bahwa dalam beberapa bulan terakhir telah terjadi tren varian generasi kedua berbasis subline Omicron, yaitu BA.1, BA.2, BA.3, BA.4 dan BA.5.

Ini didasarkan pada garis Omicron dengan mutasi di bagian S1 dari protein lonjakan dan secara khusus di bagian protein lonjakan yang digunakan virus untuk terhubung dan memasuki sel.

Namun, peningkatan yang terlihat pada sub-varian ini adalah “ke tingkat yang tidak terlihat pada varian generasi kedua dari varian lain”.

READ  Pembaruan terbaru Bigg Manager Telugu 4: Akkineni Nagarjuna mengatakan memainkan peran tiga dalam promo itu menantang

Apalagi selama ini varian generasi kedua ini baru ditemukan beberapa kasus di satu wilayah. Ini adalah pertama kalinya varian generasi kedua Omicron menyebar ke berbagai wilayah.

“Fakta bahwa varian gen ke-2 yang berbeda dapat berhasil antar host sangat mengkhawatirkan. Ini berarti bahwa jika BA.2.75 tidak berhasil, dan bahkan jika berhasil, gen ke-2 lainnya dapat meningkat seiring waktu,” kata Fleishon.

Sub-varian layak untuk “diperhatikan”, kata Thomas Peacock, seorang ilmuwan di Imperial College London, di Twitter.

BA.2.75 juga dilaporkan oleh Bloom Lab di Fred Hutch Research Institute di Amerika Serikat.

Dalam sebuah tweet, yang diposting minggu ini, institut tersebut mengatakan bahwa subvarian “layak diikuti, karena menunjukkan pergeseran antigenik yang cukup besar dari induknya BA.2.”

Laboratorium telah mengidentifikasi dua mutasi sebagai kunci: G446S dan R493Q.

“G446S adalah salah satu situs pelarian yang paling ampuh untuk antibodi yang ditimbulkan oleh vaksin saat ini yang masih menetralkan BA.2. Jadi, untuk kekebalan vaksin atau infeksi awal, menambahkan G446S ke BA .2 akan mengurangi netralisasi,” kata lab.

“Namun, G446S akan memiliki efek yang lebih kecil pada antibodi orang yang telah terinfeksi BA.1. Oleh karena itu, keunggulan antigenik BA.2.75 dibandingkan BA.2 akan lebih menonjol pada orang yang tidak terpapar BA. .1”, katanya.

Ini berarti bahwa “BA.2.75 akan memiliki kebocoran antibodi yang serupa dengan BA.4/5 dibandingkan dengan vaksin saat ini”.

Mutasi R493Q, di sisi lain, tampaknya meningkatkan kemampuan virus untuk menempel pada ACE2 – protein yang digunakan virus Covid untuk memasuki sel.

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah diedit oleh staf Business Standard; konten lainnya dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

READ  Opsi penggantian DJ LeMahieu dari Yankees dimulai dengan Tyler Wade

More from Casildo Jabbour
Donald Trump tidak perlu mendapatkan briefing intelijen, kata Joe Biden
Presiden AS Joe Biden mengatakan “tidak perlu” bagi pendahulunya Donald Trump untuk...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *