Indonesia mencoba untuk ‘menghindari’ investasi China dalam dana kekayaan senilai $ 20 miliar: laporan

Absennya China dari daftar investor potensial dalam sovereign wealth fund Indonesia telah menimbulkan kecurigaan bahwa Jakarta berusaha menghindari investasi dari ekonomi terbesar kedua di dunia tersebut, South China Morning Post melaporkan mengutip Kevin O ‘Rourke, penulis buletin Reformasi.

Indonesia mencoba untuk ‘menghindari’ investasi China dalam dana kekayaan senilai $ 20 miliar: laporan

Absennya China dari daftar investor potensial dalam sovereign wealth fund Indonesia telah menimbulkan kecurigaan bahwa Jakarta berusaha menghindari investasi dari ekonomi terbesar kedua di dunia tersebut, South China Morning Post melaporkan mengutip Kevin O ‘Rourke, penulis buletin Reformasi.

Indonesia berada di jalur yang tepat untuk meluncurkan dana kekayaan negara sendiri setelah menunjuk dewan penasihat dan mendapatkan komitmen investasi dari 50 entitas pengelola dana. SCMP melaporkan bahwa China hilang dari daftar calon investor.

Dana baru, yang disebut Otoritas Investasi Indonesia atau INA, akan digunakan untuk membiayai proyek infrastruktur ambisius Presiden Indonesia Joko Widodo, termasuk tol, pelabuhan, jembatan, dan bandara.

Menurut SCMP, Jakarta berencana untuk menyemai dana, yang diharapkan dapat beroperasi pada kuartal pertama, dengan jumlah awal $ 5 miliar, di mana $ 1 miliar berasal dari anggaran negara. Sisa $ 4 miliar akan berasal dari transfer modal ekuitas dan aset perusahaan milik negara.

Indonesia berencana untuk memasukkan dana sebesar $ 20 miliar, yang akan digunakan untuk meningkatkan ekonomi negara sebesar $ 1 triliun.

O’Rourke, dalam buletinnya, mengatakan Indonesia berusaha menghindari investasi dari ekonomi terbesar kedua di dunia itu, karena khawatir bahwa Beijing pada akhirnya akan mengambil alih kendali atas infrastruktur utama Indonesia.

“Meskipun hal ini tidak pernah diakui, ada alasan untuk mencurigai bahwa akar alasan upaya tanpa henti untuk menjaga aktivitas infrastruktur di bawah kepemilikan negara adalah ketakutan laten bahwa proyek kritis akan berada di bawah kepemilikan – dan, oleh karena itu, di bawah kendali – Cina, ”kata O’Rourke.

READ  Para pemain baseball sekarang harus menyelamatkan musim MLB 2020, jiwa permainan

“Bagaimanapun, kepemilikan swasta atas aset menghadapi keraguan, terutama untuk infrastruktur, terutama karena sebagian besar modal swasta yang tersedia untuk proyek semacam itu adalah dari luar negeri,” katanya dalam buletin tersebut.

Bank Jepang untuk Kerja Sama Internasional, yang telah menjanjikan USD 4 miliar kepada INA, dan Korporasi Keuangan Pembangunan Internasional AS, dengan USD 2 miliar, memimpin daftar investor asing.

Caisse de depot et placement du Québec Kanada diharapkan menginvestasikan $ 2 miliar dalam proyek konstruksi jalan raya, sementara Algemene Pensioen Groep dari Belanda dan Macquarie Investment Bank of Australia memiliki komitmen fleksibel masing-masing sebesar 1,5 miliar. Miliar USD dan 300 juta USD .

Indonesia juga telah menghubungi Abu Dhabi Investment Authority, meski belum ada komitmen investasi yang dibuat, kata Airlangga Hartarto, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Indonesia.

Setelah INA terbentuk sepenuhnya, investor akan memiliki pilihan untuk berinvestasi dalam “dana induk” atau “dana tematik”, yang memungkinkan mereka untuk berinvestasi di sektor atau proyek tertentu.

Menurut Badan Penanaman Modal Indonesia (BKPM), China adalah investor asing terbesar kedua di Indonesia pada tahun 2020, dengan $ 4,8 miliar, jauh di belakang Singapura $ 9,8 miliar. Hong Kong dan Jepang adalah investor terbesar ketiga dan keempat negara itu, dengan masing-masing $ 3,5 miliar dan $ 2,6 miliar, kata BKPM.

Esther Sri Astuti, Ekonom Institute for Economic and Financial Development yang berbasis di Jakarta, mengatakan banyaknya proyek investasi yang sudah dimiliki China di negara tersebut menjadi salah satu alasan mengapa dia tidak didekati untuk berinvestasi di INA.

“Indonesia juga ingin mendiversifikasi portofolionya untuk mengurangi risiko dan mengumpulkan lebih banyak investasi dengan mendekatkan diri ke negara lain,” katanya. “Sentimen anti-China di Indonesia juga tetap besar, mendorong pemerintah untuk melihat ke negara selain China.”

READ  Pengemudi truk menangkis ular berbisa di 70 mph

Menurut O’Rourke, INA dirancang untuk mempertahankan kendali atas aset negara dan proyek infrastruktur penting, karena “tindakan sederhana melepaskan peran ekonomi pemerintah bertentangan dengan kepentingan ekonomi rakyat. Pejabat”.

(Dengan entri ANI)

Penafian: Posting ini secara otomatis diposting dari feed agensi tanpa perubahan teks apa pun dan belum ditinjau oleh editor

Written By
More from Suede Nazar

Bagaimana Bilangan Terlihat di Tengah Pertempuran Pengadilan

Ashok Gehlot mengklaim dukungan 102 MLA dalam 200 anggota majelis. (File foto)...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *