Indonesia menetapkan tanggal pemilihan 2024, mengakhiri spekulasi tentang Jokowi

JAKARTA (BLOOMBERG) – Indonesia akan menggelar pemilihan umum berikutnya pada 14 Februari 2024, meredakan spekulasi bahwa Presiden Joko Widodo akan memperpanjang masa jabatan keduanya di negara demokrasi Muslim terbesar di dunia itu.

DPR telah menyepakati tanggal tersebut dengan pemerintah dan panitia pemilihan, kata Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian kepada parlemen, Senin (24/1) malam.

Pemilihan kepala daerah untuk memilih gubernur dan bupati akan berlangsung pada 27 November tahun yang sama.

Sementara Konstitusi melarang presiden menjabat lebih dari dua periode, Menteri Investasi Bahlil Lahadalia menyarankan bahwa banyak komunitas bisnis berharap penundaan pemilihan 2024 untuk meminimalkan kerusuhan politik dan berkontribusi pada momentum pertumbuhan ekonomi yang stabil.

“Mereka baru saja pulih dari krisis kesehatan, jadi kemungkinan terpengaruh oleh ketidakstabilan politik lagi” bukanlah hal yang baik, kata Lahadalia saat presentasi pemilihan baru-baru ini oleh lembaga survei Indikator Politik pada 12 Januari.

Spekulasi mengenai perpanjangan masa jabatan Jokowi telah dilihat sebagai upaya untuk mendukung rencana ibu kota baru senilai US$34 miliar (S$45,66 miliar) yang menurut para donor penting untuk mendukung pemulihan ekonomi pascapandemi.

Presiden telah berulang kali menyuarakan penentangannya terhadap gagasan untuk memperpanjang atau mencalonkan diri untuk masa jabatan ketiga, yang akan membutuhkan amandemen UUD 1945.

“Persetujuan tanggal tersebut menandakan bahwa elit siap untuk bergerak maju dengan agenda 2024, dan bahwa pemerintah tidak memiliki argumen lagi untuk menunda lebih lanjut,” kata Dr Marcus Mietzner, profesor ilmu politik di Universitas Nasional Australia. .

Namun, “mungkin ada lebih banyak upaya di jalan saat konstruksi di ibu kota baru dimulai dan pembenaran untuk perpanjangan yang dibangun di sekitar ini tampaknya lebih masuk akal,” tambah Dr Mietzner.

READ  Informasi tentang gempa: mag of light. 4.4 gempa bumi

Meskipun tidak ada yang secara terbuka mengatakan dia akan mencalonkan diri sebagai presiden, jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan bahwa Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dan Gubernur Jakarta Anie Baswedan bisa menjadi favorit karena popularitas mereka yang semakin meningkat.

Menteri Pertahanan Prabowo Subianto juga maju dalam dua pemilihan terakhir, kalah dari Jokowi, yang dikenal sebagai Jokowi.

Nama lain yang menarik perhatian media lokal antara lain Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil; Ketua DPR Puan Maharani yang juga putri mantan Ketua DPR Megawati Soekarnoputri; Menteri Pariwisata Sandiaga Uno; dan Menteri BUMN Erick Thohir, yang memainkan peran sentral dalam kampanye terakhir Jokowi.

Pranowo dipilih oleh 28,2% dari mereka yang disurvei dalam jajak pendapat oleh lembaga survei Charta Politika pada bulan Desember, sementara 23,8% memilih Prabowo, juga pemimpin partai Gerindra. Pak Baswedan dipilih oleh 19,6% responden, sedangkan Pak Kamil dan Pak Uno masing-masing mendapat dukungan 5,8%.

Written By
More from Faisal Hadi
Asteroid Raksasa Mendekati Bumi Minggu Ini, Berbahayakah?
Jakarta, CNBC Indonesia – Kita tahu bahwa asteroid raksasa berdiameter 0,51 km,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *