Indonesia menghadapi risiko kebakaran hutan yang meningkat di tengah iklim kering

Indonesia menghadapi risiko kebakaran hutan yang meningkat di tengah iklim kering

Pihak berwenang Indonesia mengatakan pada hari Senin bahwa jumlah daerah di mana kebakaran hutan dapat terjadi telah berlipat ganda selama seminggu terakhir karena cuaca kering, meningkatkan kekhawatiran tentang kebakaran hutan yang meluas bahkan sebelum negara tersebut mencapai puncak musim kemarau. Jumlah “titik panas” yang tercatat antara 17 Juli dan 23 Juli naik menjadi 12.701 dari 6.082 seminggu sebelumnya, menurut data Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB).

Sebagian besar peningkatan titik api terlihat di Kalimantan, bagian Indonesia dari pulau Kalimantan, serta di Jawa dan Papua, kata juru bicara BNPB Abdul Muhari. “Meski tidak semua titik api berubah menjadi kebakaran, kita tetap harus waspada karena peningkatan signifikan yang kita lihat,” ujarnya dalam pengarahan virtual.

Dia mencontohkan, Indonesia belum mencapai puncak musim kemarau yang diperkirakan antara Agustus hingga awal September. Badan Meteorologi Indonesia mengatakan Indonesia diperkirakan akan mengalami musim kemarau paling parah sejak 2019 tahun ini, sebagian karena kembalinya pola cuaca El Nino.

Abdul memperingatkan orang-orang untuk tidak meninggalkan api tanpa pengawasan dan melaporkan penurunan ketinggian air yang signifikan di rawa-rawa. Dia juga mengatakan pihak berwenang sedang melakukan patroli udara di enam provinsi prioritas. Negara Asia Tenggara ini mengalami kebakaran hutan dahsyat pada tahun 2015 dan 2019 yang menyelimuti negara dan sebagian wilayah Asia Tenggara dalam kabut asap. Kebakaran tahun 2019 menyebabkan kerugian ekonomi sekitar $5,2 miliar di delapan provinsi di Indonesia, menurut Bank Dunia.

(Cerita ini belum diedit oleh tim Devdiscourse dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Written By
More from Faisal Hadi
Ilmuwan Menemukan Kelainan Paru-Paru pada Penderita Covid-19, Dapat Terdeteksi Hingga 3 Bulan
GridHEALTH.id – Penelitian Terkait virus bermahkota (Covid-19) terus dikembangkan oleh para ilmuwan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *