Indonesia mengharapkan defisit yang lebih besar, berencana untuk menerbitkan lebih banyak utang

JAKARTA (The Jakarta Put up / Asia Information Community): Pemerintah berencana menerbitkan lebih banyak utang dari yang diperkirakan bulan lalu karena kekurangan anggaran negara diperkirakan akan memburuk pada akhir tahun.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan kepada anggota parlemen pada hari Senin 23 Agustus bahwa penerbitan utang untuk seluruh tahun 2021 sekarang diperkirakan mencapai Rs 1,02 kuadriliun, dibandingkan dengan Rs 958,1 triliun yang diharapkan pada 20 Juli.

Menteri tidak merinci alasan revisi ke atas, tetapi menunjukkan bahwa angka itu masih lebih rendah dari Rp 1,17 miliar yang ditunjukkan dalam RAPBN 2021, dengan Rp 150,4 miliar diambil dari dana anggaran tahunan pemerintah yang tidak terpakai.

“Dalam masa-masa sulit, kami berusaha mengelola APBN dan penerbitan utang secara hati-hati. Sisanya akan kita gunakan untuk mengurangi penerbitan utang kita tahun ini,” kata Sri Mulyani dalam rapat di DPR.

Pemerintah sekarang memperkirakan defisit anggaran sebesar 961,5 triliun rupee, atau setara dengan 5,82 persen dari PDB, terhadap 939,6 triliun rupee, atau 5,7 persen dari PDB, yang diproyeksikan pada 20 Juli.

Meskipun rasio defisit terhadap PDB lebih tinggi, Sri Mulyani mengatakan angka itu lebih rendah dari yang ditunjukkan dalam rencana anggaran negara sebesar 1 kuadriliun rupee, atau 5,7 persen dari PDB.

“Persentasenya lebih tinggi karena perkiraan pertumbuhan PDB yang lebih rendah. Meski nilai numeriknya lebih rendah, persentasenya tetap meningkat,” kata Sri Mulyani.

Menurut dokumen presentasi kementerian, sejalan dengan meningkatnya defisit, pemerintah juga merevisi proyeksi defisit penerimaan pajak dari perkiraan Rp53,3 triliun pada Juli menjadi Rp87,1 triliun pada Senin.

Menurut perkiraan baru, kementerian memperkirakan akan menerima pendapatan 1,14 kuadriliun rupee, atau sekitar 92,9% dari target anggaran 2021 sebesar 1,22 kuadriliun rupee.

READ  MPIC akan berekspansi di kawasan Asean

Sri Mulyani mengatakan, penurunan proyeksi tersebut terutama akibat berbagai pembatasan kegiatan publik yang diberlakukan pada Juli dan Agustus.

“Efek pembatasan mobilitas publik [implemented in response to] varian Delta akan terasa pada semester kedua tahun ini. [Economic activity] Juli dan Agustus nanti akan dihantam varian Delta yang akan tercermin dalam pemungutan pajaknya,” kata Sri Muylani.

Untuk mengimbangi dampak tersebut, kata dia, pemerintah berencana meningkatkan penerimaan dari sumber lain, yaitu penerimaan negara bukan pajak (PNBP) serta pungutan dan retribusi perdagangan internasional.

Penerimaan bukan pajak sebesar Rs 357.200 miliar, sedangkan Rs 233,4 triliun berasal dari retribusi dan bea masuk.

Meskipun pendapatan lain-lain diperkirakan meningkat, penurunan pemungutan pajak diperkirakan akan menyebabkan penurunan pendapatan pemerintah secara keseluruhan, dengan full penerimaan mencapai 1,73 kuadriliun rupee, atau 99,5% dari concentrate on. Itu kurang dari Rp 1,76 kuadriliun atau 101% dari focus on yang ditetapkan bulan lalu.

Written By
More from Faisal Hadi

Seri kuliah Discover Science at Home dimulai 24 September

College of Science menawarkan pengalaman virtual dari rangkaian kuliah Discover Science di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *