Inilah cara Desire 11 mengantongi sponsor gelar IPL 2020 setelah VIVO keluar

Dream 11
Mimpi 11

Mimpi 11Aspiration 11: Site resmi

Dream 11, sebuah platform on-line untuk olahraga fantasi, telah memperoleh sponsor judul untuk Indian Premier League (IPL) 2020. Dream 11 telah mendapatkan hak untuk Rs 222 crore yang akan berlaku hingga akhir tahun. Sesuai jadwal saat ini, IPL akan dimainkan di Uni Emirat Arab (UEA) mulai 19 September hingga 10 November. Sejak sponsor utamanya, Vivo, pembuat ponsel pintar Tiongkok, membatalkan kesepakatan untuk tahun ini menyusul keributan publik terhadap Tiongkok. perusahaan dalam konflik perbatasan Sino-India yang sedang berlangsung, BCCI sedang mencari sponsor baru untuk turnamen yang sarat uang.

Mimpi 11: Penawar tertinggi

Perusahaan besar India termasuk raksasa seperti Tata Sons dan start off-up seperti Unacademy dan Byju’s, platform ed-tech juga telah mengajukan tawaran untuk sponsor judul. Ketua IPL Brijesh Patel mengatakan bahwa Desire11 menawar Rs 222 crore untuk hak sponsor. Pesaing lain, misalnya, menawar Rs 210 crore, Tata Sons Rs 180 crore dan akhirnya Byju, yang menawarkan Rs 125 crore untuk sponsorship.

Jumlah yang Desire 11 telah mengantongi hak sponsor adalah setengah dari jumlah Rs. 439,80 Crore setiap tahun dijanjikan oleh VIVO sponsor yang digulingkan karena kemarahan publik. Meski demikian, jumlah penawaran terlihat menjanjikan mengingat skenario pasar di tengah pandemi worldwide yang menyebabkan kerugian ekonomi yang parah. Khususnya, VIVO telah menandatangani kesepakatan dengan BCCI pada 2018 seharga Rs 2.199 crore dalam kontrak lima tahun.

Piala IPL

Piala IPL.Halaman Twitter IPL

Desire 11 masih perusahaan Cina?

Menariknya, VIVO memutuskan untuk menarik diri dari kesepakatan BCCI karena khawatir akan kemarahan publik karena menjadi pembuat telepon China, tetapi sponsor yang baru diumumkan juga memiliki koneksi China. Sesuai informasi yang tersedia untuk umum, konglomerat Net China Tencent memiliki saham mayoritas di startup match fantasi Aspiration11 Fantasy yang bermarkas di Mumbai.

READ  Putra Mahkota Dubai Sheikh Hamdan tidak diperhatikan saat bepergian dengan Kereta Bawah Tanah London

Lebih lanjut, kesepakatan Tencent mengakibatkan saham co-founder Harsh Jain di perusahaan turun menjadi 35% yang secara teknis membuat orang China menjadi pemilik de-facto. Kemarahan sedemikian rupa sehingga pemerintah membatasi investasi dari negara-negara tetangga dengan fokus pada China untuk menghindari ‘pengambilalihan oportunistik’ perusahaan India termasuk Pemerintah. kontrak untuk bisnis China yang dibuat di luar batas untuk perusahaan China.

More from Casildo Jabbour
Donald Trump mengatakan rumahnya di Florida ‘dikepung’, ‘digeledah’ oleh FBI
Donald Trump belum secara resmi mengumumkan pencalonannya untuk pemilihan presiden 2024. Washington:...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *