Invoice Emmott: “Japanisasi” terkait dengan pertumbuhan China yang lambat di masa depan

Invoice Emmott: “Japanisasi” terkait dengan pertumbuhan China yang lambat di masa depan

&#13

&#13
&#13
&#13
&#13
&#13
&#13

&#13

Invoice Emmott (Mainichi/Kentaro Ikushima)
&#13

&#13
Oleh Monthly bill Emmott, penulis lepas, pembicara dan konsultan bisnis internasional&#13

Kita harus selalu mengingat nasihat hebat yang banyak dikaitkan dengan produser movie Samuel Goldwyn, bintang bisbol Yogi Berra, dan banyak lainnya: “Jangan pernah membuat prediksi, terutama tentang masa depan. Apa yang bisa kita lakukan, bagaimanapun, adalah berpikir tentang apa implikasi masa depan dari tren saat ini, jika terbukti bertahan dan tetap kuat, selama kita mengakui banyaknya ketidakpastian. Saat ini, negara terpenting untuk menerapkan pemikiran semacam ini adalah China.

Belum lama ini, para akademisi, ekonom, dan banyak publikasi internasional tampaknya saling berlomba untuk memprediksi tanggal kapan full output ekonomi tahunan China akan melampaui Amerika Serikat dan menjadi yang terbesar di dunia. China bisa menjadi dominan di pertengahan abad ke-21 ini. Namun, sekarang, prediksi itu tampak gila. Berdasarkan tren saat ini, China mungkin tidak akan pernah menyalip Amerika dalam hal ekonomi.

Sebenarnya, pertanyaan tentang negara mana yang memiliki ekonomi terbesar di dunia tidaklah terlalu penting. Ini mungkin pertanyaan yang bagus untuk diperdebatkan oleh ahli statistik, tetapi pada kenyataannya, perbandingan terlalu mudah dipengaruhi oleh perubahan pergerakan mata uang sehingga menjadi sangat berguna atau bermakna dalam jangka panjang.

Yang penting, sebaliknya, adalah dinamisme ekonomi masing-masing negara, pengaruh yang diberikannya pada negara lain dan urusan dunia melalui kombinasi dinamisme dan skala ekonomi, dan cara kekayaan yang diciptakan kemudian dapat digunakan, apakah untuk memperkuat militer. kekuatan atau dalam meningkatkan kesejahteraan dan stabilitas masyarakat. Inilah faktor-faktor yang dapat mengubah skala ekonomi belaka menjadi dominasi.

Dalam kasus Cina, peramal yang terlalu antusias sebagian besar mendasarkan harapan mereka akan dominasi ekonomi yang terus meningkat pada gagasan bahwa dengan populasi sebesar 1,4 miliar, ketika populasinya tumbuh lebih kaya, itu akan jauh melebihi Amerika Serikat dengan populasi. hanya 330 juta. Tidak masalah bahwa India juga memiliki populasi yang besar. Pertumbuhan ekonomi tahunan China yang cepat, peningkatan produktivitas yang stabil, dan kepemimpinan teknokratis yang tampaknya sangat terampil tampaknya menjamin jalannya ke depan, dengan cara yang tampaknya tidak mungkin ditandingi oleh India.

Seberapa cepat persepsi dan prediksi dapat berubah. Istilah baru yang populer untuk China adalah “Japanisasi”, dan itu bukan pujian. Sebagian darinya hanyalah realitas demografis: Seperti populasi Jepang dari tahun 1990-an, Cina menua dengan cepat dan populasi keseluruhannya mulai menurun. Bagian lain dari gagasan “Japanisasi” adalah kekakuan yang, bertentangan dengan demografi, merupakan cerminan langsung dari kebijakan publik. Karena ekonomi China telah didominasi oleh perusahaan besar milik negara dan pengusaha teknologi seperti Jack Ma dari Alibaba telah disingkirkan, ia telah kehilangan fleksibilitas dan kemampuan beradaptasi yang pernah membuatnya begitu bersemangat.

Kebijakan publik dapat berubah lebih mudah daripada demografi. Tetapi masuk akal untuk melihat kekakuan China saat ini sebagai tren jangka panjang yang berpotensi bertahan lama, karena hal itu terkait erat dengan kebijakan kontrol terpusat Presiden Xi Jinping. Dan karena dia menghapus sistem rotasi terbatas waktu dari kepemimpinan senior Partai Komunis, kita harus memandang Presiden Xi sendiri sebagai tren jangka panjang yang terus-menerus.

Jadi, mari kita telaah implikasi dari apa yang oleh William Overholt, seorang pengamat jangka panjang yang gigih dan berpengetahuan luas di Universitas Harvard, telah menyebut “perekonomian Cina yang tumbuh lambat,” dan apa yang oleh mantan kolega saya di The Economist disebut pada bulan Mei tahun ini “Puncak Cina. ”

Implikasi pertama, jika tren ini berlanjut hingga tahun 2020-an dan seterusnya, adalah bahwa China tidak akan menjadi ekonomi dominan dunia, melainkan menjadi, sebagian besar, kira-kira sama dengan AMERIKA SERIKAT. Pada satu waktu, satu ekonomi mungkin sedikit lebih besar dari yang lain, tergantung pada fluktuasi nilai tukar antara dolar AS dan renminbi, tetapi asumsi jangka panjang terbaik adalah bahwa keduanya akan setara. Sementara itu, China diperkirakan akan melanjutkan tren yang terlihat selama dekade terakhir, dengan ekspor dan impor menjadi semakin tidak penting dibandingkan dengan permintaan domestik, seperti halnya untuk Amerika Serikat, dan Jepang.

Implikasi kedua adalah bahwa jika populasi China menua dan menyusut jumlahnya selama periode pertumbuhan ekonomi tahunan yang biasa-biasa saja, keuangan publiknya akan memburuk. Biaya perawatan kesehatan dan pensiun hari tua akan meningkat secara dramatis, tetapi pendapatan pajak tidak akan meningkat. Seperti di Jepang, akan ada trade-off yang sulit antara utang publik yang terus meningkat dan kebutuhan untuk meningkatkan lebih banyak pendapatan pajak.

Implikasi ketiga adalah geopolitik dan militer: sementara Cina yang tumbuh lambat masih akan mampu membayar anggaran pertahanan terbesar kedua di dunia, anggaran itu masih akan menghadapi lebih banyak kendala keuangan di masa depan. Pada saat yang sama, pengaruh ekonomi dan keuangan Tiongkok terhadap negara-negara lain, termasuk tetangga Indo-Pasifiknya, akan tetap tinggi tetapi tidak tumbuh secepat satu dekade terakhir.

Seperti yang telah ditunjukkan Rusia dengan invasi ilegalnya ke Ukraina, ekonomi yang lebih lemah bukanlah halangan untuk aksi militer, sehingga prospek ini mungkin tidak terlalu nyaman bagi Taiwan. Namun demikian, dengan melemahkan kekuatan China secara keseluruhan, kecenderungan ini dapat membuat invasi ke Taiwan lebih berisiko dan lebih mahal bagi para pemimpin China.

Implikasi keempat mungkin bahkan lebih spekulatif, karena mencakup negara yang jauh lebih luas dan karenanya lebih banyak ketidakpastian. Tetapi di samping China yang tumbuh lebih lambat, orang juga dapat bertanya-tanya apa konsekuensi geopolitik dan ekonomi dari sejumlah besar negara lain yang tumbuh lebih cepat dan bahkan mengejar China, dalam jangka panjang. : misalnya India, Indonesia dan Vietnam, untuk menyebutkan hanya tiga tetangga dekat terpadat.

Jika kekuatan ekonomi dan militer negara-negara ini tumbuh dengan mantap dan, bahkan dengan kemunduran dan kemunduran yang tak terelakkan, cukup mantap sepanjang tahun 2020-an, 2030-an, dan 2040-an, maka pada pertengahan abad dunia akan sangat berbeda dari apa yang diharapkan hanya sepuluh. bertahun-tahun lalu. Alih-alih dunia yang berisi dua negara adidaya yang dominan, dengan China yang kemudian jauh lebih besar dalam hal ekonomi daripada yang lainnya, kita akan melihat sebuah dunia, dan memang kawasan Indo-Pasifik, dengan kekuatan dan kepemimpinan yang tersebar di berbagai negara.

Banyak hal yang bisa terjadi untuk mengubah citra rapi itu. Namun demikian, skenario ini dapat memberi kita sedikit harapan. Periode persaingan bilateral yang intens antara Amerika Serikat dan China saat ini mungkin hanya sebuah transisi. Kita perlu melewati dan menghindari konflik yang menghancurkan, serta menangani perubahan iklim, yang jauh dari tantangan kecil. Tapi ada alasan untuk optimis tentang dunia di masa depan.

READ  Charoen Pokphan Indonesia (CPIN) membagikan dividen Rp1,32 triliun beserta jadwalnya
Written By
More from Faisal Hadi
China setuju untuk menginvestasikan $3 miliar dalam dana kekayaan negara Indonesia
JAKARTA: Silk Street Fund (SRF) China telah menandatangani perjanjian kerangka kerja untuk...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *