Irak adalah target utama Sabuk dan Jalan China pada tahun 2021 – studi

Sebuah studi menemukan bahwa keterlibatan China melalui investasi dan kerja sama kontrak di 144 negara Inisiatif Sabuk dan Jalan adalah $59,5 miliar pada tahun 2021.

Irak adalah goal utama untuk inisiatif infrastruktur Sabuk dan Jalan China pada tahun 2021, menerima $ 10,5 miliar dalam pembiayaan untuk proyek-proyek termasuk pembangkit listrik tenaga minyak berat, sebuah studi yang diterbitkan pada hari Rabu, 2 Februari, mengatakan.

Secara overall, keterlibatan China melalui investasi dan kerja sama kontrak di 144 negara Belt and Road Initiative (BRI) adalah $59,5 miliar, sejalan dengan $60,5 miliar pada tahun 2020, menurut laporan oleh Eco-friendly Finance & Enhancement Center di Universitas Fudan Shanghai.

Namun, di negara-negara Arab dan Timur Tengah, investasi tahun lalu naik sekitar 360% dan keterlibatan konstruksi sebesar 116% dibandingkan tahun 2020, kata studi tersebut.

Irak, tempat Amerika Serikat mengakhiri misi tempurnya tahun lalu, telah menjadi mitra terbesar ketiga di BRI untuk keterlibatan energi sejak 2013, setelah Pakistan dan Rusia, kata studi tersebut.

China dan Irak bekerja sama untuk membangun pembangkit listrik tenaga minyak berat Al-Khairat senilai $5 miliar di provinsi Karbala di Irak dan Sinopec China telah memenangkan kontrak untuk mengembangkan ladang gas Mansuriya Irak di dekat perbatasan Iran. Kedua negara juga bekerja sama dalam proyek bandara, photo voltaic, dan lainnya.

Nilai kontrak BRI China pada tahun 2021 adalah $45,6 miliar, naik dari $37 miliar pada tahun sebelumnya, sementara investasi menyusut menjadi $13,9 miliar dari $23,4 miliar.

Pembiayaan dan investasi energi hijau naik tipis menjadi $6,3 miliar dibandingkan dengan $6,2 miliar pada tahun 2020, dan China tidak terlibat dalam proyek batu bara pada tahun 2021, sejalan dengan janji Presiden Xi Jinping untuk tidak membangun pembangkit listrik tenaga batu bara di luar negeri.

READ  Singapura, negara ASEAN pertama yang meratifikasi pakta perdagangan besar

Untuk tahun 2022, para peneliti mengharapkan percepatan proyek hijau, sejalan dengan pedoman pemerintah, meskipun keuangan dan investasi terkait minyak di bawah BRI melonjak menjadi $6,4 miliar pada tahun 2021 dari $1,9 miliar pada tahun 2020.

Para peneliti Universitas Fudan memperkirakan keterlibatan BRI China menurun, mengutip rencana lima tahun China untuk 2021-2025 untuk menginvestasikan $550 miliar di luar negeri termasuk negara-negara non-BRI, turun 25% dari $740 miliar pada periode 2016-2020.

Keterlibatan BRI China menurun sebesar 48% pada tahun 2021 dari tingkat pra-pandemi, para peneliti mencatat.

Setelah Irak, Serbia dan Indonesia adalah target utama untuk keterlibatan konstruksi BRI.

China meluncurkan proyek Sabuk dan Jalan pada tahun 2013 untuk meningkatkan hubungan perdagangan dengan seluruh dunia dan telah menghabiskan banyak uang untuk pengembangan infrastruktur di lusinan negara di seluruh dunia.

Tetapi beberapa kritikus mengatakan pembiayaan yang ditawarkan oleh Beijing seringkali tidak menguntungkan, tidak transparan, dan membuat beberapa negara miskin, terutama di Afrika, bergantung pada China melalui utang. – Rappler.com

Written By
More from Faisal Hadi
Indonesia c.financial institution menerbitkan aturan perbankan baru tentang pinjaman wajib kepada UMKM
JAKARTA: Financial institution sentral Indonesia mengeluarkan aturan baru untuk memudahkan perbankan memenuhi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *