Iran bersumpah akan membalas dendam jika fasilitas pengayaan nuklir diserang

Iran bersumpah akan membalas dendam jika fasilitas pengayaan nuklir diserang

Iran telah bersumpah untuk membalas terhadap negara mana pun yang melancarkan serangan dunia maya di situs-situs nuklirnya setelah kebakaran di pabrik Natanz yang menurut beberapa pejabat Iran dapat disebabkan oleh sabotase semacam itu.

“Menanggapi serangan dunia maya adalah bagian dari kekuatan pertahanan negara. Jika terbukti bahwa negara kami telah menjadi sasaran serangan dunia maya, kami akan merespons, ”kata kepala pertahanan sipil Gholamreza Jalali kepada televisi pemerintah Kamis malam.

Pabrik Pengayaan Bahan Bakar Natanz bawah tanah adalah salah satu dari beberapa fasilitas Iran yang dipantau oleh inspektur Badan Energi Atom Internasional, pengawas nuklir PBB.

Iran mengatakan bahwa penyebab “insiden” di situs nuklir telah ditentukan, tetapi “karena pertimbangan keamanan” itu akan diumumkan di lain waktu.

Organisasi Energi Atom Iran awalnya melaporkan “insiden” telah terjadi Kamis pagi di Natanz, yang terletak di gurun di provinsi tengah Isfahan.

Ia kemudian menerbitkan foto sebuah bangunan bata satu lantai dengan atap dan dindingnya sebagian terbakar, dan sebuah pintu menggantung engselnya di foto itu menunjukkan bahwa ada ledakan di dalam bangunan itu.

Sebuah artikel yang dikeluarkan pada hari Kamis oleh kantor berita negara IRNA membahas apa yang disebutnya kemungkinan sabotase oleh musuh-musuh seperti Israel dan Amerika Serikat, meskipun mereka berhenti menuduh baik secara langsung.

“Sejauh ini Iran telah berusaha mencegah krisis yang intensif dan pembentukan kondisi dan situasi yang tidak terduga,” kata IRNA, menambahkan bahwa tidak ada pelepasan radiasi dari api.

“Tetapi penyeberangan garis merah Republik Islam Iran oleh negara-negara yang bermusuhan, terutama rezim Zionis dan AS, berarti bahwa strategi … harus direvisi.”

Tiga pejabat Iran yang berbicara kepada Reuters dengan syarat anonim mengatakan mereka percaya api itu adalah hasil dari serangan dunia maya, tetapi tidak mengutip bukti.

READ  S Janaki tentang tipuan kematian: Ini adalah keenam kalinya rumor mongers membunuhku selama bertahun-tahun

Salah satu pejabat mengatakan serangan itu menargetkan gedung perakitan centrifuge, merujuk pada mesin silinder halus yang memperkaya uranium, dan mengatakan musuh-musuh Iran telah melakukan tindakan serupa di masa lalu.

Dua pejabat mengatakan Israel mungkin berada di belakang insiden Natanz, tetapi tidak memberikan bukti.

Ditanya pada Kamis malam tentang insiden terbaru yang dilaporkan di situs-situs strategis Iran, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan kepada wartawan: “Jelas kita tidak bisa membahasnya.”

Militer Israel dan kantor Netanyahu, yang mengawasi badan intelijen asing Israel Mossad, tidak segera menanggapi pertanyaan Reuters pada hari Jumat.

Pada 2010, virus komputer Stuxnet, yang diyakini luas dikembangkan oleh Amerika Serikat dan Israel, ditemukan setelah digunakan untuk menyerang fasilitas Natanz.

Situs bawah tanah Natanz tetap menjadi pusat program pengayaan Iran, meskipun Teheran menyangkal pernah mencari senjata nuklir, mengatakan program atomnya hanya untuk tujuan damai.

Iran mengekang kerja nuklirnya dengan imbalan penghapusan sebagian besar sanksi global berdasarkan kesepakatan yang dicapai dengan enam kekuatan dunia pada 2015, tetapi telah mengurangi kepatuhan terhadap pembatasan kesepakatan sejak Presiden Trump menarik AS dari kesepakatan pada 2018.

Dengan Reuters

Written By
More from Suede Nazar

Dokter NYC mengembangkan tes COVID-19 noninvasif yang cepat

Seorang dokter kesuburan New York telah mengembangkan tes coronavirus cepat dan non-invasif...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *