Jaishankar mengangkat ‘masalah luar biasa’ dengan LAC dengan diplomat top China Wang Yi

Jaishankar mengangkat ‘masalah luar biasa’ dengan LAC dengan diplomat top China Wang Yi

Menteri Luar Negeri S. Jaishankar pada hari Jumat membahas “masalah luar biasa” di sepanjang Garis Kontrol Aktual (LAC) dengan diplomat senior China Wang Yi di sela-sela KTT Asia Timur ( EAS) di Jakarta.

Pertemuan hari Jumat adalah keterlibatan tingkat tinggi ketiga Tuan Jaishankar dengan pihak China dalam beberapa bulan terakhir, setelah pembicaraan bilateral selama kunjungan Menteri Luar Negeri Qin Gang ke India untuk pertemuan menteri luar negeri G-20 pada bulan Maret dan untuk pertemuan Organisasi Kerjasama Shanghai di bulan Mei.

Dalam kedua pertemuan dengan Tuan Qin, Tuan Jaishankar menggarisbawahi pentingnya perdamaian di LAC sebagai prasyarat untuk kenormalan dalam hubungan yang lebih luas, dan meminta China untuk melanjutkan pelepasan pasukan di dua titik gesekan yang tersisa.

Pertemuan ketiga antara kedua menteri luar negeri dijadwalkan di Jakarta, tetapi Qin tidak melakukan perjalanan karena alasan kesehatan. Sebaliknya, pendahulunya, Wang Yi, yang dipromosikan ke Politbiro tahun lalu dan juga mengepalai Komisi Luar Negeri Pusat Partai Komunis yang berkuasa, menghadiri pertemuan di Jakarta.

“Saya baru saja menyelesaikan pertemuan dengan Direktur Wang Yi dari Kantor Komisi Urusan Luar Negeri Pusat CPC,” kata Jaishankar dalam sebuah posting Twitter pada hari Jumat. “Membahas isu-isu luar biasa terkait perdamaian dan ketenteraman di wilayah perbatasan, pembicaraan kita juga terfokus pada EAS/ARF [ASEAN Regional Forum] program, BRICS dan Indo-Pasifik.

Diskusi jujur

Pada bulan Mei, Jaishankar mengatakan setelah pertemuannya dengan Qin bahwa kedua belah pihak telah melakukan diskusi “terus terang” di perbatasan, dan India telah menjelaskan bahwa hubungan dengan China tidak normal dan tidak bisa normal jika perdamaian di daerah perbatasan terganggu.

READ  Bukan Kohinoor tapi…. permata kontroversial lainnya yang menjadi bagian dari penobatan Raja Charles | berita Dunia

Tuan Qin menanggapi dengan menyerukan kedua negara “untuk menarik pengalaman dan pelajaran dari sejarah” dan “untuk memandu hubungan bilateral dalam perspektif strategis dan jangka panjang”, kata Kementerian Luar Negeri China saat itu. Qin juga meminta kedua belah pihak “untuk mengkonsolidasikan hasil yang ada, secara ketat mematuhi perjanjian dan protokol yang relevan, bekerja untuk meredakan dan menenangkan situasi perbatasan, serta menjaga perdamaian dan ketenangan abadi di daerah perbatasan.”

Namun, para pejabat India mengatakan militer China terus bersusah payah dalam negosiasi yang lambat untuk memulihkan perdamaian dan pelepasan penuh di tujuh zona gesekan yang penuh dengan ketegangan setelah beberapa pelanggaran China pada April dan Mei 2020.

Kedua belah pihak telah melepaskan diri di lima area, menciptakan zona penyangga di beberapa area, meskipun puluhan ribu tentara masih dikerahkan di area depan dekat LAC.

Ini adalah item Premium yang tersedia secara eksklusif untuk pelanggan kami. Untuk membaca lebih dari 250 artikel premium seperti itu setiap bulan

Batas item gratis Anda telah habis. Terima kasih telah mendukung jurnalisme berkualitas.

Batas item gratis Anda telah habis. Terima kasih telah mendukung jurnalisme berkualitas.

Ini adalah artikel gratis terakhir Anda.

More from Casildo Jabbour
Zanziman Ellie, “Mowgli Dunia Nyata” yang tinggal di hutan Afrika karena bullying
KIGALI, KOMPAS.com – Seorang pria muda Rwanda, Afrika, dalam sorotan setelah dijuluki...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *