Jam Malam Di Kashmir Setahun Setelah Union Territory Bergerak, Pasal 370 Dihapus

Jam malam diberlakukan di lembah Kashmir pada tanggal 4 dan 5 Agustus (File)

New Delhi:

Jam malam diberlakukan di lembah Kashmir pada hari Selasa dan Rabu sebagai tanda Wilayah Teritori baru di negara itu sejak setahun. Hakim distrik Srinagar dalam sebuah perintah mengatakan mereka telah mendapat informasi tentang “separatis dan kelompok yang disponsori Pakistan yang berencana untuk merayakan 5 Agustus sebagai Hari Hitam”.

“… Protes tidak dikesampingkan. Ada masukan khusus tentang protes kekerasan yang membahayakan kehidupan publik dan properti,” perintah untuk distrik Srinagar mengatakan, meskipun jam malam berlaku di seluruh lembah Kashmir.

Orang-orang yang terlibat dalam layanan penting di tengah pandemi COVID-19 diizinkan untuk pindah, kata perintah itu.

Jam malam yang serupa telah diberlakukan sejak awal Agustus tahun lalu setelah pusat tersebut membatalkan status khusus untuk Jammu dan Kashmir berdasarkan Pasal 370 Konstitusi dan membagi negara menjadi dua Wilayah Serikat, yang lainnya adalah Ladakh. Ratusan pemimpin politik telah ditahan atau ditangkap. Banyak pemimpin masih dalam tahanan rumah, termasuk mantan menteri utama Mehbooba Mufti.

Pesanan untuk jam malam baru juga mengatakan langkah-langkah akan memperkuat pembatasan COVID-19 yang sudah ada di zona penahanan. “… Gerakan dan pertemuan orang telah dilarang untuk menghindari penyebaran (COVID-19) terutama setelah lonjakan baru-baru ini. Dengan demikian, setiap pertemuan massa akan merusak upaya yang berkaitan dengan penahanan COVID-19 juga,” distrik kata hakim.

Mantan kepala menteri Omar Abdullah, yang dibebaskan pada 11 Maret setelah hampir delapan bulan ditahan, tweeted “persiapan (untuk pembatasan) mulai 24 jam penuh awal tahun ini dibandingkan dengan 2019.”

“Persiapan dimulai 24 jam penuh awal tahun ini dibandingkan dengan 2019 dengan Srinagar, dan saya menganggap hal yang sama sedang dilakukan di seberang lembah, ditempatkan di bawah jam malam yang ketat mulai malam ini selama dua hari ke depan,” tweeted Mr Abdullah, yang ayahnya Farooq Abdullah, yang juga mantan menteri utama, dibebaskan pada 13 Maret.

Mehbooba Mufti, yang ditahan sejak 5 Agustus tahun lalu, telah dipesan berdasarkan Undang-Undang Keamanan Publik yang ketat selama tiga bulan. Langkah itu datang pada hari ketika ketua Konferensi Rakyat Sajad Lone dibebaskan dari penahanan pada 31 Juli, hanya lima hari dalam setahun sejak ia ditahan karena memprotes gerakan pusat di Jammu dan Kashmir. Dengan perpanjangan tiga bulan ini, ketua Partai Demokrat Rakyat akan menghabiskan lebih dari setahun di tahanan.

READ  Universitas membuat avatar mahasiswa untuk upacara kelulusan virtual

Written By
More from Suede Nazar

Wajah Baru dan Akrab di Amazon Prime Series

Seri drama aksi asli populer Amazon Prime Video Hanna kembali untuk musim...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *