Jepang baru saja mengumumkan biaya kantong plastik. Tapi apakah itu akan menghentikan obsesinya terhadap plastik?

Jepang baru saja mengumumkan biaya kantong plastik. Tapi apakah itu akan menghentikan obsesinya terhadap plastik?

Sudah seperti itu selama beberapa dekade.

Pengecer percaya bahwa jika barang tidak dibungkus dengan plastik, sulit untuk menjamin standar keamanan pangan dalam rantai pasokan, menurut juru bicara Lawson, rantai toko serba ada di seluruh negeri.

Tapi ketergantungan mendalam Jepang pada plastik tidak berakhir dengan membungkus barang tunggal.

Sementara Jepang menghasilkan lebih sedikit limbah umum per orang daripada kebanyakan negara maju, itu menghasilkan lebih banyak limbah plastik per orang daripada di mana pun di dunia, kecuali AS, menurut PBB 2018 melaporkan.
Jepang telah berupaya untuk mengurangi limbah plastik sejak diberlakukan sebuah hukum pada tahun 1991 yang menempatkan tanggung jawab untuk mendaur ulang kemasan pada bisnis.

Tetapi sementara negara-negara lain telah berperang pada plastik sekali pakai selama bertahun-tahun, Jepang lambat untuk permainan.

Namun, itu mungkin akan berubah. Bulan ini pemerintah Jepang memperkenalkan biaya wajib antara 3 dan 5 yen (3 hingga 5 sen) untuk setiap kantong plastik, cocok dengan langkah yang telah dilakukan di Inggris dan AS.

Apakah ini pertanda Jepang akhirnya siap untuk mengatasi perselingkuhannya dengan plastik?

Kekuatan plastik

Obsesi Jepang dengan plastik berasal dari tahun 60-an dan 70-an, menurut Roy Larke, seorang profesor di Waikato University dan editor situs intelijen pasar JapanConsuming. Saat itu, Jepang dipandang sebagai pabrik dunia, tetapi ketika ekonominya berkembang pesat, negara itu berusaha mengubah citranya dari pembuat produk murah menjadi pengecer premium.

Produsen lebih memperhatikan kemasan untuk menarik konsumen yang mencari kualitas, dan standar diperkuat oleh pengecer yang tetap yakin bahwa pembeli lebih suka pembungkus yang rumit.

“Pengecer besar melihat diri mereka bertindak sebagai penengah kualitas untuk pelanggan, sehingga mereka akan menolak kemasan di bawah standar yang terlalu sederhana,” kata Larke.

Preferensi untuk kemasan meluas ke makanan – untuk kebersihan serta penampilan.

Pada tahun 1993, antropolog Joy Hendry berdebat dalam bukunya “Budaya Pembungkus: Kesopanan, Presentasi di Jepang dan Masyarakat Lain” bahwa preferensi untuk membungkus makanan dalam plastik adalah bagian yang melekat dari budaya layanan pelanggan Jepang, atau omotenashi.

Barang-barang yang lebih murah dapat terlihat lebih mewah saat dibungkus plastik, Hendry menulis. Ini memberi kesan bahwa toko menyediakan layanan yang lebih baik, lebih perhatian.

“Kurangi, gunakan kembali, daur ulang?”

Jepang mungkin mengkonsumsi banyak plastik, tetapi juga mempromosikan daur ulang sebagai usaha warga negara yang mulia, menurut Jeongsoo Yu, seorang ahli lingkungan dan wakil dekan di Universitas Tohoku.

Bahkan ada mantra nasional untuk itu: Mengurangi, menggunakan kembali, mendaur ulang.

Ada hari-hari yang ditentukan untuk membuang limbah makanan, plastik, gelas botol dan kaleng aluminium. Banyak pemerintah daerah situs web termasuk instruksi terperinci tentang bagaimana orang harus mendaur ulang barang. Sebagai contoh, kota Chiba dekat Tokyo menandai tempat-tempat yang diperuntukkan bagi orang-orang untuk membuang tutup yang digunakan untuk menyegel botol-botol polyethylene terephthalate (PET). Ini juga menyediakan hotline telepon untuk orang-orang yang ingin membuang jarum suntik dan komputer.

Tapi sementara Jepang pendekatan untuk memilah limbah tampak canggih, pada kenyataannya sistem daur ulang negara sedang kewalahan oleh banyaknya plastik.

Para pekerja memilah sampah plastik sekali pakai pada sebuah conveyor di pusat daur ulang Teknik Ichikawa Kankyo. Kantor kota Katsushika di Tokyo membawa sekitar 10 ton sumber daya plastik daur ulang setiap hari ke fasilitas daur ulang.
Jepang menghasilkan kira-kira 9 juta ton limbah plastik setiap tahun, yang kedua setelah itu Amerika Serikat, yang menghasilkan 35 juta ton sampah plastik pada 2017, dan didaur ulang kurang dari 10%.
Tingkat daur ulang plastik resmi Jepang adalah 84%, menurut Institut Pengelolaan Limbah Plastik, kelompok yang dibiayai oleh produsen termasuk pembuat polivinil klorida Shin-Etsu Chemical, perusahaan kimia terbesar di Jepang.

Kedengarannya tinggi – dan memang – tapi ada peringatan penting untuk sosok itu, kata Chisato Jono, juru bicara Greenpeace di Jepang.

READ  Sebuah laporan militer AS menyebutkan sebuah desa Cina di dekat Arunachal; mengatakan krisis ALC memberi PLA pengalaman operasional yang berharga

Ketika orang-orang memilah sampah plastik mereka dan membuangnya, mereka menganggap itu berubah menjadi produk plastik baru, kata Jono.

Namun, banyak plastik yang dimasukkan ke dalam tong tidak terangkat menjadi produk baru karena kualitasnya terlalu rendah dan ada terlalu banyak. Beberapa masuk ke TPA, tetapi mayoritas – 56% – dibakar untuk menghasilkan energi, menurut untuk laporan 2018 dari Institut Manajemen Limbah Plastik. Proses tersebut, yang dikenal sebagai “daur ulang termal,” menghasilkan listrik tetapi juga menghasilkan emisi karbon dioksida yang buruk bagi lingkungan, jelas Jono.
Toko telur rebus terlindungi dalam kemasan plastik.
Sebagian kecil dari keseluruhan sampah plastik Jepang dikirim ke luar negeri untuk diproses. Pada tahun 2018, Jepang adalah dunia eksportir terbesar limbah plastik dan skrap, mengirim lebih dari satu juta ton ke luar negeri dibandingkan dengan hampir 900.000 ton yang dikirim oleh AS.

Namun, itu menciptakan masalah lain. Jono mengatakan begitu sampah plastik Jepang masuk ke wilayah lain, tidak mungkin mengetahui bagaimana negara lain mengelolanya. “Kami tidak tahu apakah (plastik) itu didaur ulang dengan benar dengan cara yang tidak mempengaruhi kesehatan orang dalam prosesnya,” katanya.

Tetapi dengan Cina melarang impor limbah plastik pada bulan Agustus 2017, limbah plastik menumpuk di Jepang, dengan banyak fasilitas penyimpanan mencapai tingkat saturasi, menurut Yu.

Misalnya, pada 2017, Jepang mengekspor sekitar 75.000 ton sampah plastik ke Cina. Angka itu turun menjadi 45.971 ton pada tahun 2018, setelah larangan Beijing, dengan Jepang mengarahkan ekspor limbah plastik ke Taiwan, Malaysia, dan Thailand, menurut juru bicara Institut Manajemen Sampah Plastik.

Negara-negara itu sedang bergerak untuk mengurangi impor limbah plastik, tetapi tidak memiliki larangan langsung – belum.

READ  Taliban: Elemen rahasia kesepakatan Doha antara AS dan Taliban mengkhawatirkan India | Berita India

Yu, pakar lingkungan, mengatakan bahwa orang-orang di Jepang biasanya berpikir bahwa mereka telah melakukan bagian mereka ketika mereka mencuci wadah plastik mereka dan dengan rapi memilah sampah mereka. Namun pada kenyataannya, masalah sampah plastik akan terus tumbuh kecuali orang mengubah perilaku mereka dengan, misalnya, menolak untuk membeli produk yang dikemas dalam plastik.

“Ini akan mendorong pengecer untuk memikirkan kembali kemasan mereka,” kata Yu.

Beralih ke inovasi

Di tingkat lokal, beberapa tempat di Jepang telah mengambil tindakan untuk mengurangi penggunaan plastik.

Penduduk Kamikatsu di Jepang selatan, sebuah kota dengan populasi 1.490, telah mengikuti kebijakan “nol limbah” sejak tahun 2003. Skema ini bertujuan untuk memprioritaskan pencegahan limbah dengan mendidik konsumen untuk berinvestasi dalam barang-barang rumah tangga yang dapat digunakan kembali.

Seorang warga menumpuk lembaran kaleng aluminium yang dipadatkan di pusat limbah di Kamikatsu, Prefektur Tokushima.
Kamikatsu sudah hampir mencapai tujuannya. Kota ini mendaur ulang sekitar 80,7% dari 301 ton limbah rumah tangga yang dihasilkannya tahun 2019, menurut dewan setempat, yang jauh lebih tinggi daripada rata-rata nasional 20%, menurut data dari OECD.

Limbah – termasuk plastik, kertas, sisa makanan dan gelas – dipisahkan menjadi 45 kategori, yang dapat dikumpulkan, ditukar atau didaur ulang.

Warga juga didorong untuk menghindari produk sekali pakai melalui skema yang memberi penghargaan kepada konsumen dengan poin ketika mereka menolak barang-barang plastik sekali pakai seperti kantong plastik, misalnya, kata Midori Suga, juru bicara dari dewan Kamikatsu. Poin-poin itu kemudian dapat disimpan dan digunakan untuk membeli barang-barang yang dapat digunakan kembali, katanya.

Sampah yang tersisa yang tidak dapat didaur ulang – seperti kertas tisu – dibakar, untuk saat ini.

Kota-kota besar juga berusaha mengurangi limbah. Pada tahun 2018, kota Kameoka di prefektur Kyoto menjadi kota Jepang pertama yang mengumumkan rencana untuk melarang penggunaan plastik sekali pakai dengan tujuan untuk mengakhiri penggunaannya pada tahun 2030, menurut juru bicara dewan kota. Mulai Januari mendatang, pengecer di kota akan diblokir dari menawarkan pelanggan kantong plastik – apakah gratis atau tidak.
Seorang pekerja menyortir koran dan majalah untuk didaur ulang di pusat limbah di Kamikatsu.

Masa depan

Sementara aturan biaya kantong plastik nasional menandai langkah besar untuk mengekang ketergantungan Jepang pada plastik, Larke memperingatkan bahwa tuduhan itu mungkin terlalu rendah untuk mencegah pelanggar berulang.

“Jika seseorang memiliki sedikit terlalu banyak untuk dibawa, terutama di sebuah toko, mereka mungkin membeli tas. Tetapi jika biayanya 10 yen (9 sen) atau lebih tinggi, itu akan menjadi cerita yang berbeda,” katanya.

Limbah plastik terkompresi di Ichikawa Kankyo Engineering, pusat daur ulang di Jepang.

Larke menambahkan, bagaimanapun, bahwa konsumen di Jepang benar-benar berkomitmen untuk daur ulang, dan bahwa pemasok dapat membalikkan harapan pelanggan pada kemasan plastik jika mereka memasukkannya ke dalam pemasaran mereka.

READ  Peran India dalam 'membantu konflik Rusia-Ukraina' adalah 'diterima', kata AS; New Delhi meminta orang India di Kiev untuk mendaftar

Yu mengatakan ada kebutuhan sekarang lebih dari sebelumnya untuk transisi dari menjadi “masyarakat yang mudah dibuang ke masyarakat yang ramah lingkungan.” Mengikuti tren yang terlihat di banyak negara berkembang, lebih banyak orang Jepang memilih untuk menggunakan botol dan tas yang dapat digunakan kembali.

Tetapi individu perlu menyadari betapa sikap mereka dapat mengubah model bisnis, kata Jono.

“Beberapa bisnis di Jepang takut bahwa pembeli akan mengeluh jika mereka tidak menyerahkan barang-barang itu ke dalam kantong plastik, tetapi jika pelanggan mengatakan mereka tidak membutuhkannya, bisnis juga akan cenderung berubah,” kata Jono.

Sikap perlahan berubah. Pada tahun 2018, Jepang menyebabkan kegemparan dengan bergabung dengan AS dalam menolak menandatangani Pakta G7 untuk mengurangi penggunaan plastik sekali pakai dan mencegah polusi plastik.

Pada saat itu, menteri lingkungan hidup Jepang Masaharu Nakagawa ditegaskan bahwa Jepang memiliki antusiasme yang sama untuk mengurangi limbah plastik seperti Pakta G7, tetapi memutuskan untuk tidak berpartisipasi karena hal itu dapat memengaruhi kehidupan sehari-hari dan industri.

Namun, pada tahun berikutnya Jepang berkomitmen untuk mengurangi limbah plastik sekali pakai sebesar 25% pada tahun 2030 – dan untuk menggunakan kembali atau mendaur ulang 60% dari semua kemasan plastik dan wadah pada tahun yang sama.

& # 39; Onigiri & # 39; atau bola nasi yang dijual oleh rantai minimarket Seven-Eleven Japan Co.

Bisnis juga melakukan bagian mereka.

Sebagai contoh, pada tahun 2019, 7-Eleven Holdings mengumumkan akan mengganti bungkus plastik di sekitar bola nasi mereka dengan a alternatif berbasis tanaman. Itu penting karena toserba memproduksi sekitar 2,2 miliar bola beras per tahun, dan memperkirakan bahwa itu bisa menghemat 260 ton plastik dan mengurangi emisi CO2 hingga 403 ton per tahun.

Jono berpendapat bahwa solusinya bukan untuk membuat plastik alternatif yang dapat diuraikan, tetapi untuk memikirkan cara menghilangkan penggunaan plastik sama sekali. Dia mengutip contoh-contoh supermarket yang menjual beras dan kacang di dispenser, memungkinkan orang untuk membawa wadah mereka sendiri dan memutuskan berapa banyak yang ingin mereka beli. Dia juga menyarankan untuk melihat kembali apa yang paling baik dilakukan Jepang di masa lalu.

“Tiga puluh tahun yang lalu, Jepang tidak menggunakan plastik sekali pakai. Orang biasa membungkus barang-barang di koran atau mengangkut barang makanan dalam” furoshiki “(kain khusus) yang dapat digunakan berulang-ulang,” kata Jono.

“Keluargaku biasa membawa wajan memasak ke toko tahu untuk membawa pulang tahu itu. Kita perlu melihat kembali itu.”

More from Casildo Jabbour
Putri penguasa Dubai Sheikha Latifa meminta polisi Inggris untuk menyelidiki penculikan saudara perempuannya: laporkan
Putri penguasa Dubai, Sheikha Latifa, mengatakan bahwa dia ditahan di sebuah vila...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *