Judge melindungi Unreal Motor Epic Online games dalam pertempuran hukum dengan Apple

Judge melindungi Unreal Engine Epic Games dalam pertempuran hukum dengan Apple

Epic Video games memenangkan sebagian kemenangan dalam pertarungan hukumnya dengan Apple ketika seorang hakim federal melarang raksasa Silicon Valley itu untuk menekuk lutut alat pengembangan merek dagang pembuat “Fortnite”.

Hakim Distrik AS Yvonne Gonzalez Rogers melarang Apple membatasi akses ke Unreal Engine – yang menjalankan grafik tiga dimensi di banyak online video activity – sebagai pembalasan atas Epic yang menghindari biaya App Retailer Apple melalui sport “Fortnite” yang populer.

Apple telah mengancam akan menghentikan alat pengembang Epic Jumat ini, sebuah langkah yang dapat menyebabkan “kerusakan signifikan pada system Unreal Motor itu sendiri, dan industri video game secara umum,” kata Rogers dalam keputusannya hari Senin. Dia mencatat bahwa mesin ini digunakan oleh pengembang recreation kecil dan besar dan di industri lain seperti movie, arsitektur, dan pelatihan medis.

“Epic Online games dan Apple bebas untuk menuntut satu sama lain, tetapi perselisihan mereka seharusnya tidak menimbulkan malapetaka bagi para pengamat,” tulis Rogers dalam keputusan tersebut.

Tapi Rogers menolak untuk memaksa Apple untuk membiarkan “Fortnite” kembali ke App Shop setelah mem-boot-nya kira-kira dua minggu lalu – sebuah keputusan yang memicu gugatan Epic atas praktik Apple yang mengambil potongan 30 persen dari pembelian yang dilakukan melalui aplikasi Apple iphone.

Apple menghapus “Fortnite” – video game pertempuran populer dengan jutaan pemain – setelah Epic memperkenalkan sistem untuk menerima pembayaran secara langsung. Sehubungan dengan “Fortnite,” kata Rogers, “kesulitan saat ini tampaknya terjadi karena pembuatannya sendiri” mengingat bahwa perusahaan “secara strategis memilih untuk melanggar perjanjiannya dengan Apple.”

“Epic Video games menggerakkan Pengadilan ini untuk mengizinkannya mengakses system Apple secara free of charge sementara itu menghasilkan uang pada setiap pembelian yang dilakukan pada system yang sama,” tulis Rogers. “… Bahkan Epic Online games tidak memberikan produknya secara free of charge.”

READ  Muak dengan perilaku Donald Trump, Cina: cukup sudah! Anda telah menciptakan cukup banyak masalah bagi dunia

Baik Epic maupun Apple tidak segera menanggapi permintaan komentar pada Selasa pagi.

Kasus ini adalah salah satu tantangan profil tertinggi hingga komisi curam Apple pada pembelian dalam aplikasi, yang oleh Epic disebut “menindas” dan anti persaingan. Beberapa perusahaan teknologi lain telah memihak Epic, termasuk Fb, Spotify, dan pemilik Tinder, Match Group.

Apple mengatakan akan bekerja sama dengan Epic untuk membawa “Fortnite” kembali ke Application Shop meskipun itu melanggar aturan Apple.

More from Casildo Jabbour

Modi telah menyerah dan menolak untuk melawan Covid-19: serangan terbaru Rahul Gandhi pada PM

PM Modi membalas balik danda jibe Rahul Pada hari Sabtu, 27 Juni,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *