Kabel lain dari teleskop Arisbo yang terkenal sekarang putus dan para ilmuwan khawatir

Untuk kedua kalinya dalam beberapa bulan, telah terjadi kecelakaan kabel di Arsibo Observatory di Puerto Rico, dan salah satu teleskop radio terbesar dan terkuat di dunia telah rusak.

Pada bulan Agustus, astronom dan ilmuwan Aphionados terkejut ketika sebuah lubang besar dibor di cakram reflektif besar itu. .

Setelah beberapa bulan, para insinyur dan staf mulai bersiap untuk perbaikan yang rumit. Pekerjaan awalnya dijadwalkan dimulai minggu ini. Sayangnya, pemadaman kabel kedua pada Jumat malam membuat situasi semakin sulit.

Itu bukan sesuatu yang benar-benar ingin kami lihat, tetapi kebanyakan tidak ada yang terluka. dia berkata Direktur Pengamatan Francisco Cordova.

Saat kami memiliki rencana perbaikan mulai hari Selasa, kami menilai keamanan dan memprioritaskannya dengan cermat. adil.”

Sebelum bencana tahun ini, Arsibo Observatory akan ditutup pada 2019. (UCF)

Acara kabel kedua tampaknya terkait dengan yang pertama, menurut University of Central Florida (UCF), yang mengoperasikan Arsibo Observatory atas nama National Science Foundation.

Kedua kabel disambungkan ke menara penyangga, yang dapat menyebabkan tegangan tambahan untuk pemotongan kedua setelah kegagalan pertama.

Lembaga pengamat telah memantau semua kabel sejak bencana Agustus, kemungkinan menemukan kabel yang putus minggu lalu dan menyebabkan beban tambahan. Sayangnya, kabel kedua putus sebelum dapat diperbaiki, menyebabkan kerusakan lebih lanjut dan merusak kabel di sekitarnya.

Bekerja sama dengan para insinyur yang dipanggil untuk menilai situasinya, UCF mempercepat perbaikan lebih lanjut, bertujuan untuk memeriksa kabel yang tersisa sesegera mungkin. Dua kabel baru sudah disiapkan dan tim akan terus memeriksa struktur sambil menunggu kedatangan unit.

Ada banyak ketidakpercayaan selama kita bisa menstabilkan strukturnya. Kata Cordova. Inilah tujuan kami. Kami sedang meninjau situasi tersebut dengan para ahli kami dan berharap dapat segera membagikannya.

READ  NASA hanya beberapa jam lagi dari pengambilan sampel pertama permukaan asteroid

Era Arisibo – lembaga bersejarah yang dibangun tahun 1960-an dan teleskop radio terbuka terbesar di dunia selama lebih dari setengah abad hingga digantikan oleh China – membuat pemeliharaan benteng dan benteng di keseluruhannya bahkan lebih sulit. Fase uji, yang dimulai pada 2016 dan beroperasi penuh pada Januari, bahkan lebih besar dari teleskop sferis sepanjang 500 meter.

Selama bertahun-tahun, Arsibo Institute telah mendokumentasikan lusinan penemuan astronomi baru dan pengamatan ilmiah terhadap planet dan asteroid yang jauh. lapisan sar, Radio dan emisi molekul di galaksi radio.

Pencarian SETI sebelumnya juga tersedia dan dikirim dari Arisbo sangat beratPada tahun 1974 dia memelopori sinyal radio Internet.

Skala mungkin dipengaruhi oleh FAST, tetapi pengamat Arisbo harus melakukannya selama beberapa dekade, tetapi hanya jika masalah serius dan struktural diselesaikan.

“Ini bukan hal yang baik, tetapi kami terus berupaya agar institusi tersebut kembali online,” katanya. Kata Cordova. Ini adalah alat penting untuk kemajuan ilmiah.

Ini benar, tetapi untuk institusi kuno yang telah berfungsi sejak manusia mengunjungi bulan, tidak jelas seberapa parah kerusakannya dan seberapa banyak atau mampu memperbaiki strukturnya, terutama untuk waktu yang singkat. waktu. Kecelakaan lain terjadi.

Kami mengharapkan hasil yang positif, dan tindakan segera dapat menstabilkan pilar astronomi abad ke-20 ini. Tetapi bahkan sebelum kabel dicabut baru-baru ini. Maria terluka dalam Badai Puerto Rico pada 2017.

“Ini bukan gambaran yang bagus,” kata Joanna Rankin, astronom radio di Universitas Vermont. Ilmu. Itu sangat sulit.

Written By
More from Faisal Hadi

Sangat hemat! Konsumsi Bahan Bakar Honda CR-V PHEV Dilaporkan Bocor 90km / Liter

Jakarta – Honda CR-V Plug-in Hybrid (PHEV) dipastikan akan menjadi pembicara di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *