Kamar untuk pahlawan India di kedutaan besar Indonesia

Kedutaan Delhi menghormati peran Biju Patnaik dalam perjuangan kemerdekaan Indonesia pada tahun 1947

Terselip di dalam Kedutaan Besar Indonesia di New Delhi adalah Aula Khusus – aula yang dibangun sebagai pengakuan atas perjuangan bangsa untuk kebebasan melawan kolonialisme Belanda 74 tahun yang lalu, dan dinamai, luar biasa, untuk menghormati pemimpin India, Biju Patnaik.

Mantan Menteri Utama Odisha (1990-1995), yang merupakan seorang pilot yang terampil, melakukan beberapa misi pada tahun 1947 untuk mengangkut kepemimpinan Indonesia, termasuk pemimpin terbesar negara, Presiden Sukarno, wakil Presiden Hatta dan Perdana Menteri Sutan Sjahrir di luar Indonesia, dengan risiko serius bagi dirinya sendiri.

“Kami ingin membangun tugu peringatan hidup yang tidak hanya menjadi museum, jadi kami memutuskan bahwa ruang pertemuan dan konferensi video kami akan dinamai ruang Bjiu Patnaik,” jelas penasihat budaya dan sosial dari kedutaan Hanafi, yang membantu melaksanakan proyek yang diselesaikan oleh Duta Besar Indonesia Sidhartho Suryodipuro bulan ini, sebelum mengakhiri masa jabatannya di Delhi.

Di dinding Aula Biju Patnaik terdapat foto, kliping koran dan surat yang mendokumentasikan misi rahasia Pak Patnaik untuk merampok penguasa Indonesia, serta hubungannya dengan penguasa Indonesia. Sebuah foto menunjukkan Tuan Patnaik dan istrinya menggendong putri Presiden Sukarno, yang lahir di tahun yang sama, yang mereka beri nama “Megawati” (Dewi Awan). Megawati Sukarnoputri menjadi Presiden Indonesia dari 2001 hingga 2005, sementara putra Tuan Patnaik Naveen Patnaik terpilih sebagai CM Odisha pada 2000 dan saat ini menjalani masa jabatan kelima berturut-turut.

Ruang pertemuan dibuat untuk mengenang mantan Menteri Utama Odisha Biju Patnaik di KBRI New Delhi. | Kredit foto: Sandeep Saxena

Misi Biju Patnaik adalah terbang tanpa terdeteksi ke Yogyakarta di mana kepemimpinan “perlawanan” Republik yang dipimpin oleh Sukarno bermarkas ketika pasukan Belanda meluncurkan “Produk Operasi” pada 20 Juli 1947 untuk merebut ibu kota Jakarta. Atas permintaan Perdana Menteri Jawaharlal Nehru, Patnaik, yang sebelumnya bertugas di British Royal Air Force (RAF) dan kemudian bergabung dengan gerakan kebebasan, setuju untuk menerbangkan salah satu pesawat Dakota miliknya di Indonesia, lolos dari pengawasan udara Belanda.

Kliping surat kabar di dalam ruangan menceritakan tindakan heroiknya: bagaimana Tuan Patnaik berhasil melarikan diri ketika pesawat Mustang Belanda mengebom sebuah lapangan terbang tempat pesawatnya mendarat, tetapi dia diselamatkan oleh seorang insinyur yang menyembunyikan pesawat tersebut. Keesokan harinya dia tertangkap dalam serangan udara lain di tempat pembuangan minyak dan “harus lari 300 meter untuk berlindung sebagai orang Belanda. [planes] diberondong, ”kata laporan yang diterbitkan oleh seorang reporter di Singapura. Misi terpentingnya adalah membawa Perdana Menteri Sjahrir dari Indonesia ke India, di mana ia dapat berbicara kepada dunia tentang nasib Indonesia ketika Belanda berusaha untuk merebut kembali negara yang telah mereka berikan kemerdekaan pada tahun 1945.

Akhirnya, dengan bantuan India dan negara lain, Indonesia mendapatkan kembali kebebasannya. Pada tahun 1950, Presiden Sukarno menjadi tamu utama di hari pertama Republik India, dan hubungan Indo-Indonesia tetap kuat selama dekade berikutnya.

Ruang pertemuan di Kedutaan Besar Indonesia di New Delhi

Ruang Pertemuan KBRI New Delhi | Kredit foto: Sandeep Saxena

Sebuah surat di ruang Patnaik juga menceritakan bagaimana hubungan kedua negara memburuk setelah Indonesia gagal mendukung India dalam perang tahun 1962 dengan China. Berharap dapat mempengaruhi Presiden Sukarno, Tuan Patnaik menulis kepadanya pada November 1962: “Hari ini, ironisnya, kebebasan kita dalam bahaya. Saya berharap dan berdoa agar Soekarno, lelaki takdir dari Indonesia, tidak melupakan saudara-saudaranya di India di saat kegelapan.

Hubungan tidak diluncurkan kembali sampai beberapa dekade kemudian, ketika pada tahun 2005 India dan Indonesia menandatangani perjanjian kemitraan strategis; pertukaran militer dan hubungan komersial telah berkembang. Balai Patnaik yang baru dibuka tidak hanya mengingat hubungan historis antara kedua negara, tetapi juga keharusan untuk mempertahankan hubungan yang kuat di masa sekarang, kata diplomat kedutaan.

READ  Grup K-pop baru P1Harmony akan membuat debut film
More from Benincasa Samara

4 Fakta Duda Hati Ayu Ting Ting Adit Jayusman

Jakarta, Insertlive – Adit Medium Jayusman di bawah proyektor usai hadir di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *