Kampanye Paralimpiade India yang belum pernah terjadi sebelumnya berakhir dengan warna emas | Berita Tokyo Paralympic Games

Janji dibuat, janji ditepati. Saatnya mengucapkan sayonara. Tokyo telah memberikan banyak penghargaan bagi para atlet India, dan semua hal baik akan segera berakhir. Tentu saja, ada godaan untuk menandatangani dengan satu pemenuhan terakhir. Jadi, pada hari Minggu yang mendung dan hujan, Para-Shuttles Krishna Nagar dan Hakim Distrik Noida, Suhas Yathiraj, melakukan hal itu.
Sebuah medali emas dan perak bersejarah di Stadion Nasional Yoyogi menutup tontonan luar biasa dari Paralimpiade dan Olimpiade negara itu.

India mengakhiri kampanye mereka dengan 19 medali menakjubkan, termasuk lima emas, untuk menyelesaikan 24 dari 162 negara yang berpartisipasi secara total berdasarkan jumlah medali emas. Negara ini menduduki peringkat ke-20 berdasarkan jumlah total medali (19) yang diraih. Penghitungan medali juga termasuk delapan perak dan enam perunggu.
India telah mengirimkan kontingen terbesarnya dalam catatan dengan 54 atlet para-atlet bersaing dalam sembilan disiplin olahraga. Tujuh belas dari mereka meninggalkan Tokyo dengan medali, termasuk beberapa pemenang – penembak Avani Lakhera (perunggu emas) dan Singhraj Adhana (perunggu perak).

Medali Nagar dan Yathiraj bersinar pada hari Minggu – Hari Guru di India, dan memang seharusnya demikian, pelatih pribadi dan nasional mereka, Gaurav Khanna, menyaksikan sela-selanya membuat sejarah di Olimpiade pertama mereka.
“Ini adalah saat paling bahagia dalam hidup saya. Saya tidak bisa meminta lebih pada Hari Guru selain memenangkan medali emas untuk pelatih saya, Pak,” kata Nagar.

“Seorang atlet selalu bermimpi berada di podium di Olimpiade atau Paralimpiade. Dan inilah saya, dengan medali emas. Saya tidak bisa menggambarkan perasaan saya ketika lagu kebangsaan dimainkan dan tiga warna dikibarkan.”, kata Jaipur. lahir Nagar, yang meraung setelah kalah Game 2 untuk mengalahkan Chu Man Kai dari Hong Kong, 21-17, 16-21, 21-17 di kelas SH6 di tunggal putra.
Nagar memenangkan emas kedua India dan kelima secara keseluruhan di lapangan bulu tangkis setelah penampilan kemenangan 24 karat Pramod Bhagat melawan mantan rivalnya dari Inggris Daniel Bethell sehari sebelumnya. Dia mendedikasikan medalinya untuk para pejuang Covid-19.

READ  Olimpiade Tokyo 2020: Program India 26 Juli | Berita Pertandingan Olimpiade Tokyo

‚ÄúSelama Covid, dokter, sukarelawan, dan semua orang telah bekerja tanpa lelah untuk kami selama dua tahun terakhir, menyelamatkan kami dari pandemi. Mereka telah banyak mendukung kami di tahun 2020. Di seluruh dunia, para dokter telah menunjukkan kepada kami cara untuk waspada. . ”
Memerangi pandemi melalui kantornya di Noida sepanjang tahun lalu dan pertempuran masih jauh dari selesai, Yathiraj menulis kisah suksesnya sendiri.

Birokrat, yang saat ini menjabat sebagai GB Nagar DM, mungkin telah melihat mimpinya menjadi kenyataan di Olimpiade oleh petenis peringkat 1 dunia asal Prancis Lucas Mazur, dan menundukkan 21-15, 17-21, 15-21 di final putra. Kelas SL4 sederhana untuk puas dengan uangnya, tetapi masih sepadan dengan bobotnya dalam emas.

India mengalami patah hati di kedua bulu tangkis kualifikasi medali perunggu ketika Tarun Dhillon kalah 21-17, 21-11 dari Indonesia Fredy Seitiawan di kelas SL4 putra dan kemudian pasangan ganda campuran awal dari Bhagat dan Palak Kohli kalah dari Jepang Fujihara Daisuke dan Akiko Sugino 21-23, 19-21.

Lapangan tembak Asaka bahkan lebih kecewa karena Sidhartha Babu nyaris gagal memesan tempat untuk final delapan orang R6 – Mixed 50m Air Rifle Prone SH1 setelah finis di urutan kesembilan di babak kualifikasi. Avani finis di urutan 28 sementara Deepak Kumar berada jauh di belakang di urutan ke-46.

More from Benincasa Samara
Wajah Chef Juna berlumuran darah hingga DJ Katty mengundang ibunya untuk menjadi mualaf
Jakarta, Insertlive – 1. Wajah Kepala Juna hancur dan berlumuran darah, ada...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *