Kandidat Duta Besar AS Eric Garcetti mendekati rintangan terakhir sebelum konfirmasi

Kandidat Duta Besar AS Eric Garcetti mendekati rintangan terakhir sebelum konfirmasi

Konfirmasi calon kedutaan AS Eric Garcetti memasuki tahap akhir pada hari Selasa, dengan Senat AS akan mempertimbangkan ‘mosi penutupan’, langkah terakhir sebelum pemungutan suara penuh Senat yang akan memungkinkan dia untuk menjabat di New Delhi.

Pemungutan suara akan dilakukan hanya tiga bulan sebelum usulan kunjungan kenegaraan ke Amerika Serikat oleh Perdana Menteri Narendra Modi pada bulan Juni. Jika dia menyetujui mosi penutupan dan pemungutan suara Senat, yang diharapkan Rabu malam, Tuan Garcetti akan menyelesaikan pekerjaannya segera setelah dia tiba di India.

Menurut situs web resmi, Senat AS akan mempertimbangkan mosi penutupan untuk pencalonan Tuan Garcetti dan tiga kandidat lainnya setelah pukul 17.30 waktu AS pada 14 Maret (pukul 04.00 waktu India).

Menjelang mosi penutupan, yang jika disahkan akan memblokir semua upaya lebih lanjut oleh oposisi AS untuk membuka kembali tuduhan terhadapnya dan upaya “filibuster” lainnya, Garcetti menghadapi serangkaian kritik atas rekor sebelumnya sebagai walikota Los Angeles.

Di tengah serangkaian tuduhan bahwa dia gagal menghentikan asisten seniornya, Rick Jacobs, dari melakukan pelecehan seksual terhadap sejumlah karyawan, muncul tuduhan baru, yang dibawa oleh portal berita sayap kanan. panggilan harian, bahwa Tn. Garcetti memiliki hubungan dekat dengan pejabat China yang dicurigai terlibat dalam “operasi pengaruh”, termasuk mereka yang tergabung dalam United Front Works Department (UFWD) dari Partai Komunis China.

Pada tahun 2021, setelah penyelidikan terhadap proyek UFWD di India, Kementerian Dalam Negeri Serikat telah mengategorikannya ke dalam “kategori rujukan sebelumnya”, yang melarang pendanaan oleh organisasi tersebut.

Pada Senin malam, pembawa acara utama jaringan televisi CNN Jake Tapper juga menyiarkan wawancara dengan mantan direktur komunikasi Mr Garcetti, Naomi Seligman. Ibu Seligman menuduh Tuan Garcetti tidak bertindak atas dugaan perilaku kasar Tuan Jacobs dan mengatakan dia bersaksi menentang penempatan Tuan Garcetti ke India, selama penyelidikan Senat AS atas masalah tersebut, dan telah memanggilnya “tidak layak” untuk menjalankan kedutaan dan konsulat di India, yang mempekerjakan sekitar 2.000 orang.

READ  Kapal perang pertama Amerika melintasi Selat Taiwan sejak pelantikan Biden

Tuduhan tersebut telah menunda jabatan Garcetti sejak Juli 2021, ketika dia pertama kali dicalonkan oleh Presiden AS Joseph Biden, dan meskipun dia dibebaskan oleh Komite Hubungan Luar Negeri Senat pada Januari 2022, suara konfirmasinya tidak pernah dibawa ke Senat, dan kemudian dibatalkan. .

Pada Januari 2023, Tuan Biden mengangkat kembali Tuan Garcetti, setelah Demokrat memenangkan keunggulan 51-49 di Senat, dan pejabat AS mengatakan mereka berharap untuk mengamankan pemungutan suara di Senat kali ini. Namun, mengingat perbedaan politik yang mendalam atas pencalonan Tuan Garcetti, mereka harus memastikan bahwa setiap senator dari partai yang berkuasa memberikan suara untuk Tuan Garcetti.

Sementara pejabat Departemen Luar Negeri dan Departemen Luar Negeri AS menekankan bahwa ketidakhadiran duta besar AS tidak menghambat hubungan bilateral, ini adalah periode terlama tanpa duta besar AS di Delhi. .

Sejak Januari 2021, ketika mantan Duta Besar Kenneth Juster mengundurkan diri, posisi tersebut telah diisi oleh serangkaian enam diplomat karier sebagai Chargé d’Affaires (CdA), posisi yang saat ini dipegang oleh pensiunan Duta Besar Elizabeth Jones.

Menurut pejabat kementerian, India menerima kesepakatan diplomatik AS untuk Tuan Garcetti segera setelah itu dikirim dan menganggapnya sebagai “duta besar yang ditunjuk” sampai dia diberitahu sebaliknya.

Namun, karena Modi akan melakukan perjalanan ke Washington pada minggu ketiga bulan Juni, Washington berada di bawah tekanan untuk memastikan bahwa duta besarnya akan segera berada di Delhi untuk membantu menyelesaikan pengaturan tersebut.

Tuan Garcetti juga mendapat kecaman di India atas kesaksian Senatnya pada Desember 2021, mengingat penekanannya pada penanganan masalah hak asasi manusia sebagai bagian dari “elemen sentral” keterlibatannya di India.

READ  Lekukan yang tumbuh di medan magnet bumi dapat berdampak pada satelit dan pesawat ruang angkasa

Mantan menteri luar negeri Kanwal Sibal, mengacu pada kesaksian selama setahun dalam sebuah tweet minggu lalu, mengatakan pernyataan seperti itu “belum pernah terjadi sebelumnya” dan “aneh untuk [the] duta besar baru akan diumumkan sebelumnya [that] dia melihat bahwa tugas utamanya adalah mencampuri urusan dalam negeri India”.

Ini adalah artikel gratis terakhir Anda.

More from Casildo Jabbour
Pakistan di antara 10 negara yang paling berhutang luar negeri: laporan Bank Dunia
Aliran masuk FDI ke Pakistan menurun moderat menjadi $ 1,9 miliar. (Untuk...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *