Kasus Coronavirus di kamp pengungsi di perbatasan AS menimbulkan kekhawatiran

Kasus Coronavirus di kamp pengungsi di perbatasan AS menimbulkan kekhawatiran

HOUSTON – Seseorang telah dinyatakan positif terkena virus COVID-19 di sebuah kamp pengungsi yang luas di perbatasan AS-Meksiko di mana sekitar 2.000 orang menunggu tanggal pengadilan imigrasi mereka, menurut kelompok nirlaba yang menyediakan perawatan medis di kamp tersebut. Kasus Coronavirus di kamp pengungsi di perbatasan AS menimbulkan kekhawatiran

Global Response Management mengatakan dalam sebuah pernyataan Selasa bahwa tes positif datang kembali pada hari Senin untuk satu orang dan negatif untuk tiga anggota keluarga. Tes sedang menunggu untuk dua orang lainnya.

Penduduk di kamp di Matamoros, Meksiko, hidup dalam kondisi jorok: Sebagian besar tidur di tenda atau di bawah terpal, dan ada sedikit akses ke air yang mengalir. Kelompok nirlaba telah lama memperingatkan bahwa satu kasus virus corona dapat menyebar dengan cepat.

“Kehadiran COVID-19 di populasi yang sudah rentan terkena unsur-unsur berpotensi menjadi bencana,” kata kelompok itu dalam sebuah pernyataan.

Orang-orang yang tinggal di kamp sebagian besar menunggu tanggal pengadilan tepat di seberang perbatasan di Brownsville, Texas, di bawah program administrasi Trump yang dikenal sebagai “Tetap di Meksiko.” Dilembagakan tahun lalu di sepanjang perbatasan, program “Tetap” telah mengirim puluhan ribu orang mencari suaka kembali ke Meksiko alih-alih membiarkan mereka menunggu tanggal pengadilan mereka di AS.

Ada banyak laporan tentang para migran yang diculik, diserang, atau diperas sambil menunggu tanggal persidangan mereka.

READ  Indonesia memahkotai juara Liga 1 pertama dalam lebih dari dua tahun saat Bali United mengklaim gelar kedua
Written By
More from Suede Nazar
Pesawat Berbadan Lebar Dilarang Selama Musim Hujan Di Kozhikode Di Kerala, Beberapa Hari Setelah 18 Meninggal
Keputusan itu diambil setelah pesawat berbadan sempit B737 jatuh di bandara Kozhikode....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *