Kasus Jayaraj Benicks Polisi Tamil Nadu Penahanan Kematian Akan Diserahkan Ke CBI: Ketua Menteri

Ada protes besar-besaran di Tuticorin setelah kematian Jayaraj dan Beniks

New Delhi:

Kasus seorang ayah dan anak yang meninggal di Tuticorin Tamil Nadu setelah tuduhan kebrutalan polisi dalam tahanan akan diserahkan ke Biro Investigasi Pusat (CBI) untuk diselidiki, kata Ketua Menteri E Palaniswami hari ini. Kasus kontroversial memicu kemarahan besar-besaran di seluruh negeri setelah ayah dan anak itu diduga disiksa oleh polisi sebelum dikirim ke penjara karena tampaknya menjaga toko mereka terbuka di luar jam yang diizinkan selama penguncian.

“Pemerintah telah memutuskan untuk melakukan penyelidikan CBI. Kami akan menyerahkan kasus tersebut kepada CBI dengan izin dari Pengadilan Tinggi Madras. Kami akan melakukan ini selama persidangan berikutnya. Saat ini Pengadilan Tinggi Madras sedang memeriksa sendiri,” kepala kata menteri.

J Jayaraj, 59, dan Beniks Immanuel, 31, menjadi sasaran penyiksaan brutal dalam tahanan polisi, sepucuk surat dari istri Jayaraj kepada pejabat pemerintah negara bagian. Dia menuntut tindakan terhadap polisi yang terlibat dalam kasus yang secara luas dibandingkan dengan kematian George Floyd di Amerika Serikat.

E Palaniswami dan wakilnya O Pannerselvam dalam sebuah pernyataan menyebut kematian itu “sangat disayangkan” dan bersumpah keadilan dalam kasus tersebut.

Oposisi negara itu, DMK, mengatakan mereka akan meminta pemeriksaan CBI atas kematian di pengadilan jika pemerintah negara bagian tidak menyelidikinya dengan benar, kata ketua partai, MK Stalin, Sabtu.

Aktor-politisi Kamal Haasan mengecam Ketua Menteri dan pemerintahannya atas kasus ini, menyebut mereka “terdakwa utama”. Dia termasuk di antara banyak yang menyerang pemerintah.

Lakh tweet dikirim menggunakan tagar #JusticeforJayarajandBennix dengan selebriti dan politisi mengecam tindakan polisi.

Jayaraj dan Beniks dijemput pada hari Jumat, 19 Juni, karena melanggar aturan kuncian coronavirus, polisi di Sathankulam, sebuah kota yang terletak 50 km selatan kota pelabuhan Tuticorin, mengatakan dalam sebuah FIR.

READ  Agen intel AS menemukan pejabat Wuhan membuat Beijing tidak tahu apa-apa selama berminggu-minggu tentang virus corona

Beniks meninggal pada hari Senin setelah mengeluh sesak napas dan Jayaraj meninggal Selasa, Kepala Menteri Palaniswami, yang mengawasi polisi di negara bagian itu, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu. Empat polisi, termasuk dua sub-inspektur telah ditangguhkan dan seorang inspektur telah didudukkan oleh pemerintah negara bagian.

Keluarga itu menuduh ada luka di dubur dan menunjuk tanda-tanda lain yang diduga sebagai siksaan, seperti jumbai rambut yang ditarik dari dada, dan menuntut tuduhan pembunuhan terhadap polisi yang terlibat.

Jayaraj dan putranya telah didakwa dengan intimidasi kriminal dan secara verbal menyalahgunakan petugas polisi.

Meskipun First Information Report (FIR) menyebutkan nama putra sebagai Pennis, keluarganya mengatakan namanya adalah Beniks. Sebuah dokumen Pengadilan Tinggi Madras mengeja itu sebagai Bennicks.

Ada protes besar-besaran di Tuticorin, dengan toko-toko tutup di distrik-distrik dan bagian-bagian lain Tamil Nadu pada hari Jumat. E Palaniswami telah mengumumkan total Rs 20 lakh sebagai kompensasi dan pekerjaan bagi keluarga.

Anggota keluarga pertama-tama menolak untuk menerima tubuh mereka setelah otopsi. Mereka menerima mayat-mayat itu keesokan harinya dengan harapan mereka akan mendapatkan keadilan dan mengikuti jaminan yang diberikan oleh para pejabat.

Written By
More from Suede Nazar

Agen intel AS menemukan pejabat Wuhan membuat Beijing tidak tahu apa-apa selama berminggu-minggu tentang virus corona

Laporan itu juga mengatakan bahwa ketika Partai Komunis China mengetahui tentang virus...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *