Kasus Polisi UP Tentang Kematian Sarjana AS Sudeeksha Bhati Tidak Menyinggung Pelecehan

NDTV News

Sudeeksha Bhati, wanita yang meninggal, telah menduduki puncak distrik Bulandshahr dua tahun lalu

Bulandshahr, Uttar Pradesh:

Sehari setelah seorang wanita berusia 20 tahun dari Bulandshahr Uttar Pradesh, yang sedang belajar di universitas bergengsi di Amerika Serikat, meninggal dalam kecelakaan di jalan raya di UP setelah dugaan pelecehan, Laporan Informasi Pertama (FIR) diajukan pada hari Selasa. malam di tengah kemarahan yang meluas atas kematian.

Namun, FIR tidak menyebutkan dugaan pelecehan yang dihadapi wanita itu beberapa saat sebelum kematiannya Sumber di UP kepolisian mengatakan FIR telah diajukan atas dasar pengaduan yang diajukan oleh ayahnya.

Sudeeksha Bhati, wanita yang meninggal, telah menduduki puncak distrik Bulandshahr dua tahun lalu dalam ujian papan CBSE Kelas 12 di aliran Humaniora. Dia kemudian menerima beasiswa penuh waktu di Babson University yang bergengsi di Massachusetts. Dia telah kembali ke India pada bulan Juni di tengah pandemi virus korona baru.

Pada Senin pagi, pelajar AS itu dikejar oleh dua pria dengan sepeda ketika dia berada di sepeda motor terpisah dengan sepupu dan pamannya, menurut keluarga. Kedua pria itu terlihat dalam rekaman CCTV, yang sedang diselidiki oleh polisi. Namun, polisi pada hari Selasa mengatakan mereka tidak dapat menemukan bukti pelecehan.

Dalam keluhannya, Brahma Singh Bhati, ayah Sudeeksha, menulis: “Anak perempuan saya sangat berbakat. Saya benar-benar hancur. Saya menghimbau Anda agar hukuman yang paling keras harus dijatuhkan terhadap kedua pria itu.”

Mengingat kejadian itu, dia mengatakan kepada polisi dalam pengaduan: “Kemarin (Senin – 10 Agustus 2020), putri saya -Sudeeksha Bhati, saudara laki-laki saya Satendra Bhati dan keponakan Nigam Bhati meninggalkan rumah mereka pada pukul 8 pagi untuk bertemu dengan seorang kerabat dengan sepeda. Sekitar jam 9:30 pagi, ketika mereka mendekati daerah Aurangabad, dua orang paman sepeda motor (Royal Enfield) Bullet hitam menyusul mereka dua kali dan kemudian tiba-tiba menghentikan sepeda dengan sengaja. “

READ  Aktor Sourabh Raaj Jain yang memerankan Dewa Krishna di Mahabharat menulis catatan perpisahan saat pertunjukan berakhir

“Kakak saya juga harus menggunakan rem, yang membuatnya kehilangan keseimbangan dan putri saya – Sudeekhsha – jatuh dan menderita luka di kepala yang serius. Dia dinyatakan meninggal dunia di rumah sakit,” katanya.

tkqsuaig.dll

Rekaman CCTV, yang menunjukkan dua pria dengan kaos merah di atas sepeda, sedang diperiksa.

FIR telah diajukan di bawah dua bagian dari IPC (Indian Penal Code) – Bagian 279 (Mengemudi terburu-buru atau berkendara di jalan umum) dan Bagian 304-A (Menyebabkan kematian karena kelalaian).

Bertentangan dengan klaim keluarga, Ravindra Kumar, hakim distrik, pada Selasa mengatakan kepada wartawan: “Sepeda motor itu dikendarai oleh saudara laki-lakinya, seorang anak di bawah umur, dan bukan paman Sudeeksha. Sejauh ini, tidak ada bukti pelecehan.”

Perjalanan Sudeeksha dari sebuah desa di Uttar Pradesh ke universitas Amerika yang bergengsi adalah salah satu ketabahan dan tekad. Dia adalah salah satu dari sedikit gadis di desanya yang bersekolah.

Seorang siswa Sekolah Vidya Gyan, sebuah inisiatif dari Shiv Nadar Basis, Sudeeksha telah mendapatkan nilai 98 persen dalam ujian papan CBSE Kelas 12.

Banyak orang di media sosial menuntut keadilan dalam kasus ini. Dalam sebuah tweet, mantan kepala menteri UP dan kepala BSP Mayawati pada hari Selasa mengatakan: “Di Bulandshahr, seorang siswa yang menjanjikan – Sudeeksha Bhati – yang bepergian dengan sepeda bersama pamannya kehilangan nyawanya karena kelakuan buruk para pengendara sepeda motor. Ini sangat tragis, memalukan dan terkutuk. Bagaimana perkembangan anak perempuan? BSP menuntut negara untuk mengambil tindakan cepat terhadap terdakwa. “

More from Casildo Jabbour

Mantan Giancarlo Stanton terkait dengan bintang Dodgers Cody Bellinger

Tampaknya kesetiaan baseball Chase Carter telah bergeser ke Pantai Barat. Geser Olahraga...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *