Kata-kata Biden tidak sesuai dengan agenda dan komentar lainnya

Kata-kata Biden tidak sesuai dengan agenda dan komentar lainnya

Dari kanan: Kata Joe Tidak Sesuai Agenda

Di DNC minggu ini, Joe Biden bersumpah untuk mempersatukan bangsa, namun hal itu “tidak sesuai” dengan agendanya, yang mewakili “perubahan liberal yang paling luas” dalam sejarah AS, amati para editor di Washington Examiner. Selama acara tersebut, ada “pengingat terus-menerus” tentang dengan siapa dia akan bekerja: sosialis Bernie Sanders dan anggota parlemen radikal Senator Elizabeth Warren dan Rep. Alexandria Ocasio-Cortez. Pasangannya, Kamala Harris, “memiliki salah satu catatan suara paling liberal di Senat”. Dan Biden sendiri mengusulkan “triliunan” pajak baru dan “rencana perawatan kesehatan yang dijalankan pemerintah.” Ada pelajaran di sini dari Barack Obama, yang mencalonkan diri pada tahun 2008 “sebagai tokoh pasca-partisan sambil mengusulkan agenda transformasi. Pada akhir masa kepresidenannya, dia membual bahwa dia memiliki ‘pena dan telepon’ dan memerintah dengan perintah eksekutif. “

Iconoclast: Biden Got It Just Right

Alamat penerimaan Joe Biden adalah “pidato terpenting dalam hidupnya” – dan dia “berhasil,” sorak The Week’s Damon Linker. Orang Amerika melihat “pria patriotik yang blak-blakan memberikan penghormatan kepada negara dan orang-orang yang dia cintai” sambil dengan keras menegur Presiden Trump. Komentarnya tentang pandemi, “kegagalan Trump dalam melawannya” dan “janjinya sendiri untuk mengalahkannya” secara krusial “menghantam presiden di tempat yang paling rentan.” Yang terpenting, dia “berbicara dengan jelas, penuh semangat dan gamblang tentang negaranya, tanpa sedikit pun ketidakmampuan geriatrik yang dituduhkan oleh kampanye Trump.” Terlepas dari menang atau tidaknya Demokrat pada November, mereka “dapat mengetahui bahwa calon mereka membuat kasus terbaik yang dia bisa saat itu dihitung”.

Jurnal DNC: The Rockefeller Democrats

Konvensi Partai Demokrat minggu ini adalah salah satu dari “dua partai yang berbeda”, kata Daniel McCarthy di Spectator USA. Salah satunya adalah “sekelompok aktivis yang sadar sepenuhnya tentang ras, seksualitas, dan lingkunganisme”, tanpa minat pada “masalah yang secara tradisional besar seperti pekerjaan dan keamanan nasional.” Lalu “ada partai Demokrat lainnya – atau lebih tepatnya, partai Republik lainnya”. Karena yang mengherankan, setengah dari “konvensi yang membingungkan” tampaknya “diserahkan kepada kaum Republik liberal di masa lalu. Ini tidak terasa seperti partai yang hampir menominasikan Bernie Sanders; rasanya seperti pesta Nelson Rockefeller. ” Kedua belah pihak menginginkan “layanan pemerintah untuk meringankan penderitaan mereka”, dengan Joe Biden “seorang Mesias yang mustahil”. “Video propaganda” keluarga Dems menunjukkan “Biden sendiri adalah vaksin untuk COVID-19, siap untuk ditembakkan ke pembuluh darah Anda saat dia dilantik.”

READ  Baba Sehgal dengan nepotisme, bertahan selama 30 tahun, mafia musik, dan lainnya (Eksklusif)

Konservatif: Saran untuk RNC

Untuk semua bakat Hollywood yang dimiliki Demokrat, DNC terbukti menjadi “infomersial yang membosankan” yang “benar-benar tidak bisa ditonton,” kata David Marcus dari The Federalist. Seorang mantan manajer panggung, Marcus mengatakan masalahnya adalah Dems “membuatnya menjadi film” saat itu harus menjadi “produksi teater.” Partai Republik bisa lebih baik. Pertama, mereka membutuhkan audiens, orang-orang yang bereaksi terhadap pidato. Dan “tampilkan basis penggemar” – orang Amerika sejati. Buat itu menyenangkan: Pesan DNC, katanya, pada dasarnya adalah “Amerika menyebalkan” tetapi “akan menyedot sedikit lebih sedikit” jika Biden terpilih. Partai Republik harus “bangga dengan negara kita”. Mereka harus “memberi kami musik, tarian, botol sampanye kosong”. Sebenarnya, akan sulit bagi GOP untuk tidak berbuat lebih baik. “Jadi mari kita lakukan ini. Negara ini siap untuk bersenang-senang. ”

Pantauan media: Kemunafikan Atas Mata-mata FBI

Pengacara dikenal untuk “menutupi semua basis”, terutama pengacara FBI, membantah Kyle Smith di National Review. Jadi apa yang dilakukan mantan pengacara FBI, Kevin Clinesmith, seharusnya membuat pikiran Anda “berputar”. Untuk mendapatkan surat perintah untuk mengawasi mantan penasihat Trump Carter Page, Clinesmith memalsukan email yang menyiratkan bahwa Page sedang memata-matai Rusia. Namun pers telah mencoba untuk mengecilkan pengakuan bersalahnya, bahkan menyarankan dia bertindak “secara tidak sengaja”. Ini adalah “pedoman biasa” ketika Demokrat terjebak dalam skandal: Ini adalah “pelanggaran kecil terhadap aturan, tidak ada yang perlu digembirakan.” Tapi ceritanya “harus menginspirasi kemarahan.” Akankah CNN dan The New York Times berpikir bukan masalah besar jika “FBI Donald Trump saat ini memata-matai anggota kampanye Biden berdasarkan kepura-puraan palsu”?

– Disusun oleh The Post Editorial Board

READ  Aditya Yoginath Tren Di Twitter Saat PM Modi Menghidupkan Kembali Memes
Written By
More from Suede Nazar
Wabah virus dapat menjadi ‘tidak terkendali’ di Sudan Selatan
JUBA, Sudan Selatan – Dimulai dengan batuk kering, lemas, dan sakit punggung....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *