Kebijakan Imigrasi Trump Baru, Penangguhan H-1B Akan Merusak Ekonomi AS: Dewan Bisnis India AS

Namun, Ms Biswal mengatakan hubungan India-AS adalah basis yang sangat mendalam dan luas.

Washington:

Penangguhan sementara H-1B dan visa non-imigran lainnya oleh Presiden Donald Trump bersama dengan kebijakan pembatasan imigrasi lainnya merugikan Amerika Serikat dan ekonominya, kata presiden kelompok advokasi bisnis terkemuka Amerika.

“Itu (proklamasi) sangat disayangkan,” Nisha Desai Biswal, presiden US India Business Council (USIBC) mengatakan kepada PTI dalam sebuah wawancara.

Presiden AS Trump awal pekan ini mengeluarkan proklamasi untuk menunda penerbitan visa H-1B, populer di kalangan profesional TI India, bersama dengan visa kerja asing lainnya untuk sisa tahun ini.

Presiden AS berpendapat bahwa langkah itu penting untuk membantu jutaan orang Amerika yang kehilangan pekerjaan karena krisis ekonomi saat ini. Namun, Kamar Dagang AS dan USIBC tidak setuju.

“Saya pikir Amerika Serikat telah mendapat manfaat besar selama bertahun-tahun oleh gelombang imigrasi berturut-turut dan terutama pekerja terampil yang telah masuk di bawah visa H-1B dan visa L-1 yang telah memungkinkan bakat yang diperlukan untuk masuk dan menambah pekerja Amerika dalam mendukung bidang teknologi, “kata Biswal.

Ironisnya, banyak perusahaan yang memanfaatkan pekerja H-1B juga menggunakan dan membuat program pelatihan untuk membuat tim terintegrasi yang dapat mendukung pekerjaan. Dan itu dapat membawa lebih banyak pekerja Amerika ke dalam keterampilan yang diperlukan untuk pekerjaan ini, katanya. “Jadi, dalam membatasi program, saya pikir itu benar-benar akan menghambat upskilling pekerja Amerika untuk dapat mengambil banyak pekerjaan ini,” kata Biswal.

“Tantangan yang dihadapi perusahaan adalah pekerjaan yang harus dilakukan dan perusahaan yang menyediakan layanan TI dan perusahaan yang memanfaatkan bakat ini, jika bakat tidak tersedia di Amerika Serikat, saya khawatir pekerjaan itu akan sebenarnya pergi lepas pantai, “katanya.

READ  MLA Ashok Gehlot, Menunggu Untuk Bertemu dengan Gubernur, Slogan-Slogan Berteriak

Ada negara-negara lain yang bersaing untuk menarik sebagian dari investasi itu dan membawa para pekerja ini sebagai pesaing ke AS, katanya. Mengamati bahwa Amerika Serikat adalah pusat inovasi dan bakat, ia mencatat bahwa kebijakan Trump tentang visa kerja hanya akan merugikan daya saing Amerika sendiri, menghambat investasi ekonomi, dan memiliki efek kontraproduktif.

“AS telah mampu tumbuh dan menjadi kepala penelitian dan pengembangan inovasi karena kami telah selama lebih dari beberapa dekade dan dekade mampu menarik yang terbaik dan paling cerdas dari seluruh dunia,” katanya.

Mengutip pernyataan CEO Kamar Dagang AS Tom Donohue setelah proklamasi Trump, Ms Biswal mengatakan: “Seperti yang dilakukan oleh CEO kami, Tom Donohue, jika kita memasang tanda ‘tidak diterima’ di pintu kita, maka saya pikir, itu akan mempengaruhi Amerika. kemampuan untuk menjadi sama besarnya dengan masyarakat dan ekonomi kita. “

USIBC adalah bagian dari Kamar Dagang AS.

Namun, Ms Biswal mengatakan hubungan India-AS adalah basis yang sangat mendalam dan luas.

“Jadi, sementara ini (kebijakan visa) tentu saja tidak mendukung hubungan AS-India, saya pikir hubungan itu cukup kuat dan penting bagi kedua negara untuk menahan setiap kemunduran individu. Kami telah melihat waktu itu dan lagi,” katanya. ditegaskan.

Written By
More from Suede Nazar

Bintang TV Shruti Seth mengenang hari-hari kehamilan

Shruti SethInstagram Aktris Shruti Seth turun jalur memori dan berbagi foto langka...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *